Make your own free website on Tripod.com

Indonesia Tourism News Syndicate

Home Edisi Sebelumnya

Dosier No. 4/Tahun I : 01 Sept - 30 Sept  2004, Endorsed by "Sekolah Tinggi Pariwisata Bandung"

 

MEMBANGKITKAN PARIWISATA DENGAN SINERGI DAN KERJA KERAS

 

Edisi Sebelumnya
 

 

 

 

--------------------------------------------------------

Dossier No. 2/Tahun I 1-15 Mei 2004

--------------------------------------------------------

Braving   the Tourism Crisis

And How to Revive It

(winarta  adisubrata)

 

      The  ‘take over’ of  Hotel Indonesia from the  hand of the Indonesian government by  a private enterprise through  a ‘build, operate  and transfer agreement’  symbolizes  how  deep  the economic crisis  has  damaged the  tourism and hotel business..

      Hotel Indonesia with  less than  Rp.100 billion credit, fortunately, now is being  injected by Djarum  cigarette business enterprise with Rp..1.3 trillion. However, there are more than  40 other big hotels    with  Rp.6.6 trillion of aggregated  total debts still waiting to be saved, but  by who and when. 

      We must     remind ourselves  that Hotel Indonesia  is    a historical heritage  we should  respect as  a tribute, among others,  to the thousands of  romusha,  i.e.  the Indonesian hard laborers  recruited by the Japanese and heiho  locally recruited soldiers ‘to defend’  the Greater South East Asia Area during the  Second World War. We deliberately not mentioning other innumerable war victims during the  three and a half year of the  Japanese  occupation in Indonesia.

       The only consolation we can take  from history  is that  so many South East Asian countries for over a half century  have gained their  independence and   developing themselves  as free and  prosperous countries. With one single exception: Indonesia, most probably,   the most corrupted   country in the world. 

 

                                             Japanese War Repatriation     

       For the record here,   we  take note  that  Hotel Indonesia was built by the Japanese in early  1962 as part and parcel  of  the  war repatriation  for   the Indonesian people  to repay the damage the Japanese have done during   the occupation.

       Other three  hotels were  also  built by the Japanese  in Bali, Yogya  and  West Java,  and   two   huge  electric generating  installations constructed in East Java and  North Sumatra, apasrt from several other construction projects, including textile factories. All these, among others, is   to anticipate and initiate  the  Indonesian national  development,  highly  in  need of   foreign currency for purchase of  imported  goods  and services  to  actualize  further national  development   and  electricity availability  to enhance  agricultural productivity  and  industry in due time. And textile  being one of the two most important, i.e. food and clothing.

       After a  ‘success story’ of tourism development in Indonesia during the 30 year of six national development plans during the New Order  government,  with and  average of  growth rate in foreign visitors arrival in two digits, the economic  crisis hitting  the country in   mid 1997, later   snowballing to  multiple  crisis has touched  every  walk of life and later toppled the  Suharto government  in 1998.

      With a total number of   foreign  tourist arrivals  practically  decreasing during the last sis years,   in 2004  we definitely  cannot  recover the    roughly  5 million mark   of foreign tourists  in 1997.     

     A  long list of  obstacles  force foreign  tourists   to prefer to  other South East Asian  countries. Indonesia, even until today   is  branded as   unsafe country  with poor tourism service quality.

 

                                               Inflated  figure of US$5 billion

    Since the fall of   Suharto,   the  multiple crisis   has demanded  three new governments  during  the last six years and  adding with millions of people unemployed, including those originally working in tourism industry and  hotel business. 

    During the  last three  governments  tourism practically has been  disengaged by the government, very different from the situation  during the  Suharto government,  when  tourism has been  put in suc   a  respectful position as  the ‘one of  leading ladies’ in  foreign currency earning,  or No.2 after oil and gas.

    Within  the  six terms of  national development plan of the Suharto government,  each with five year period,   tourism   has  been  wrongly  positioned  as  a very important  foreign currency earner. This  is  based on  an inflated  ‘guestimate’ of  multiplication of  5 million visitors  (the 1996 figure),  each with  US$100 /day/ tourist expenditure and   an average length of stay of 10 days or an aggregated figure of   US$5 billion/year. Those criticizing it  argue, that  the leakagesby the imported goods and services   can reacjh up   80% being overlooked by the government. Hence, so the critics say,   the  arithmetic   cannot be more  misleading.

                                                Garuda and Merpati                               

    Millions of unemployment  as  a byproduct  of  tourism and hotel business crisis  still have to be combined with other calamities  touching  another  sector, namely the aviation.

   Garuda Indonesia,  the No.1  national carrier,  the other being Merpati Nusantara,  both originally were  Koninklijke  Nederlands Indie  Luchtvaart Maatchappy (KNILM)  and  Kroonduif,   nationalized from the Dutch,  are now on the red. 

    Even  Garuda  until several years ago  has to face the worst  business position with a  net worth asset in  a negative figure. Meaning,  if the whole assets of Garuda are  sold, the Republic of Indonesia still has to pay the balance of  the  unpaid  credit. I am afraid  Merpati Nusantara until today is  not so much in a better position.

     As we can read in the newspapers recently mentioning  the   demonstrations  by Garuda personnel demanding the  replacement of  non-active Board of Directors  only show  the similar symptoms  as shown by the  personnel of  Hotel Indonesia who until recently also refuse to be sacked out.

   Other  millions of  unemployed originally working in the tourism industry in the whole country,   though practically keeping silent, maybe  only proving the  truth  that   being jobless they  can do nothing but being silent..

 

                                                           Irony and Pity

     The irony of the whole story of the  tourism crisis is that  nobody  really cares. Not the government,  even not  the industry themselves. The more so,  those who suppose themselves as  tourism experts. As if nobody says nothing, and ‘all quiet on the tourism crisis.’ Do they believe that by being silent  the crisis will overcome itself  ?  We regretfully must  say  it is an irony and  at the same time pity.

Why  the government   prefers to be ‘silent is golden.’

     The most can be said is that  ‘tourism must be  revamped as  community-based,  or ‘people-based,’ or  ‘environment-based.’ But how on earth those ‘based on  these or those’ can be actualized to remedy  the harms; especially the unemployed. And how the industry can be assisted  to reschedule their  debt.

    Some even say that  there must be  a tourism department  (with portfolio) in the  coming post  2004  ministerial cabinet. Exactly the same with  the one during  the Suharto regime. Will it  really remedy  the harm  done ?

    Other  argument, call it the most pessimistic,  says that tourism in merely a long hand of capitalism.  Everything  to be gained  by tourism will return to the pockets of the capitalists !

     As a layman we can only  conclude that  as the saying goes that ‘tourism is everyting and everything is tourism.’ May be   there is only one single alternative. Each and every  stakeholder should  do its best  to  do something to get rid of its own problem. And hopefully together with the rest and  in a well-orchestrated and synergetic  efforts with other stakeholders,  not excluding the local and  central government,  to take steps  according to the most pressing  priorities.

     With or without portfolio the  tourism department in the coming  government should be headed  by somebody who is really on the know, what is tourism all about. How to program its development and  how control it.  And how the tourism department  can play a fully  guided  orchestration of  government administration (together  probably with each and every other department within the cabinet),  and at the same time  to work together with the private sector. And no more    ‘squeezing each other,’ the private sector  squeezes the government, and otherwise.

      In such a way,  maybe,  Indonesia will  regain its position as a destination country. Bit by bit  reducing  the gigantic  huge number of unemployment through tourism revival hand-in-hand  among  all the stakeholders, both private and public. And the basic of all of the basics probably is how to regain the image of Indonesia as  a safe country for a tourist.  ***

 

e-mail address:  winarta_adi@yahoo.com   

Winarta Adisubrata  is the Esxecutive Editor of  INDONESIA TOURISM NEWS SYNDICATE.    You can browse it  through  http://turisindon.tripod.com

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

SETENGAH ABAD PARIWISATA INDONESIA

(Oleh: Nyoman S Pendit)

 

Mengutip gaya Condoleezee Rice, Penasehat Keamanan Nasional Amerika Serikat Presiden George W. Bush, cewek Negro brilian yang telah menekuni masalah-masalah sosial-ekonomi-politik luar negeri Amerika Serikat selama 20 tahun lebih, di depan sidang Komisi 11 September 2001 yang bertugas menyelidiki peristiwa serangan merontokkan gedung menara kembar World Trade Center di New York, menjelaskan bahwa dalam briefing 6 Agustus 2001 Presiden Bush telah dilapori oleh FBI dengan informasi-informasi tentang ancaman terorisme terhadap Amerika Serikat, namun tidak mendapat tanggapan dari Gedung Putih.

 Gaya Condoleezee Rice dalam kesaksian (hearing) di depan Komisi 11 September 2001 ini, penulis tiru dalam “merakit” kandungan tulisan berjudul Setengah Abad Pariwisata Indonesia yang ini, bukanlah suatu laporan Target Planning (sasaran perencanaan) untuk peraihan devisa dari sektor pariwisata, juga tidak recommended actions (rekomendasi langkah-langkah operasional) kepariwisataan di Tanah Air kita, melainkan sebagai historical report (laporan kesejarahan) pariwisata selama 50 tahun secara acak.

 Lahirnya pariwisata di negeri tercinta ini (seperti saya catat) berawal dari kegiatan Pemerintah Republik Indonesia di bawah Presiden Bung Karno yang bersifat parlementer dalam suasana Revolusi 17 Agustus 1945 antara lain sbb.: 

1.         Waktu Republik Indonesia masih bayi dalam Kabinet Pemerintahan Bapak Moh. Hatta lahir HONET (Hotel Negara dan Tourisme) yang tugasnya mengambil alih urusan tourisme dari Pemerintahan Hindia Belanda. Badan yang dinamakan HONET ini dalam kegiatan awalnya melakukan inventarisasi sektor pariwisata di masa lampau, yang data-datanya terkumpul dari segmen-segmen transportasi darat dengan sarana jalan rayanya, perkereta-apian di Jawa dan Sumatera, pelayanan antar-pulau yang waktu itu ditangani oleh KPM (Koninklijke Pakketvaart Maatschappij), perhubungan udara oleh KLM (Koninklijke Luchtvaart Maatscappij), sarana akomodasi seperti hotel dan pesanggrahan di kota-kota besar dan tempat peristirahatan, a.l. Hotel Des Indes dan Der Nederlanden di Jakarta, Savoy Homann dan Hotel Preanger di Bandung, Puncak Pass di Puncak - Jawa Barat, Hotel de Boer di Semarang, Hotel Simpang di Surabaya, Hotel Bali di Denpasar, Pesanggrahan Kintamani di Bali, Hotel Makassar di Ujungpandang, Pesanggrahan Malino di Sulawesi Selatan, Hotel Deli di Medan, Hotel Mutiara di Padang, dsbnya. Belum banyak yang dapat dilakukan HONET waktu itu, namun sebagai langkah awal dengan hadirnya biro perjalanan NITOUR Inc. dan NATOUR Ltd. pariwisata mulai merangkak ibarat bayi. 

2.         DTI (Dewan Tourisme Indonesia) – DEPARI (Dewan Pariwisata Indonesia) lahir  tahun 1957, dipimpin Bapak Sri Sultan Hamengku Buwono IX, dipercayakan Pemerintah RI untuk melaksanakan program-program pariwisata. Kepercayaan Pemerintah RI ini diemban oleh DEPARI dengan program-program signifikan waktu itu, a.l. membangun 4 (empat) hotel bertaraf internasional di empat lokasi: Hotel Indonesia di Jakarta, Hotel Samudera Beach di Pelabuhan Ratu – Jawa Barat, Hotel Ambarukmo Palace di Yogyakarta, Hotel Bali Beach di Sanur – Bali, yang selesai dan mulai dioperasikan tahun 1962, meluncurkan pameran terapung Indonesia Floating Fair 1961 yang membawa misi memperkenalkan dan mempromosikan pariwisata Indonesia dengan mengadakan persinggahan di kota-kota besar di wilayah Samudera Pasifik seperti Singapura, Manila, Hong Kong, Yokohama, Kobe dan Honolulu di Hawaii sambil menawarkan kepada PATA untuk menyelenggarakan annual conference-nya yang ke-12 tahun 1963 di Indonesia (Conference-nya di Jakarta, Workshop-nya di Bandung), menyelenggarakan Food and Fruit Festival (festival makanan dan buah-buahan dari seluruh Indonesia) bertempat di gedung Wisma Nusantara (bekas Harmonie Societeit di Jalan Mojopahit Jakarta) tahun 1962, berpartisipasi dalam New York World’s Fair 1964-1965 dengan mendirikan Pavilion Indonesia yang megah dengan gapura Candi Bentar Bali yang artistik, berpartisipasi dalam Sidang IUOTO di Jenewa dan Sidang ECAFE di New Delhi tahun 1962,  membuka pendidikan pramuwisata Guide Course untuk dua angkatan tahun 1962-1964 di Jakarta, yang alumninya direkrut NITOUR Inc. menangani wisata pilgrim ke tanah suci tiap tahun dengan kapal laut PELNI, mempresentasikan “Rancangan Pembangunan & Pengembangan Pariwisata di Indonesia” di depan Sidang Konstituante  di Bandung yang Komisinya dipimpin oleh Prof. Mr. Moh Yamin. Selama DEPARI hadir dalam berbagai kegiatan pariwisata di bawah pimpinan Bapak Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan Bapak Sri Budoyo, penulis senantiasa bertugas sebagai Direktur Eksekutif, Executive Secretary atau Conference Secretary sesuai jenis tugas masing-masing dalam berbagai kegiatan tersebut di atas. 

3.         Tahun 1960-an lahir Departemen Perhubungan Darat, Pos, Telekomunikasi & Pariwisata  (Dep Perh Darat & PTP) dipimpin Bapak Djatikoesoemo. Kemudian beliau diganti Bapak Menteri Rusmin Noerjadin. Tahun 1970-an Direktorat Jenderal di bawah Departemen Perhubungan, Pos, Telekomunikasi & Pariwisata  dipimpin Dirjen Par Bapak Achmad Tirtosoediro, berwenang penuh dalam penanganan sektor pariwisata  ini. Dengan hadirnya Departemen Perhubungan Darat, Pos, Telekomunikasi & Pariwisata, kemudian menjadi Dep. Perhubungan & Pos, Telekomunkasi & Pariwisata (walaupun pariwisata hanya sebagai ‘embel-embel’ di belakangnya), pariwisata mulai tampil dengan Reservation Counter di Airport, program menggaet wisatawan-wisatawan dari Taiwan secara langsung (kendati pun waktu itu tidak ada hubungan diplomatik Indonesia-Taiwan, namun kita punya perwakilan urusan pariwisata di Taipeh), dari Eropa (kantor perwakilan pariwisata di Frankfurt dan London), dari Jepang (kantor perwakilan pariwisata di Tokyo), dari Amerika Utara (kantor perwakilan pariwisata di Los Angeles), dari Asia Tenggara (kantor perwakilan pariwisata di Singapura), menggelar sendratari Ramayanan di Candi Prambanan, membuka Sekolah Perhotelan di Bandung, yang kemudian menjadi NHTI (National Hotel & Tourism Institute) yang terkenal itu, Open Sky Policy dengan membuka international airport di berbagai kota besar a.l. di Surabaya, Yogyakarta, Bali, Medan dllnya sebagai uluran tangan kepada wisman dari seluruh dunia : You’re welcome ! 

4.         Tahun 1980-an Departemen Pariwisata Pos & Telekomunikasi (Depparpostel) dipimpin Bapak Menteri Soesilo Soedarman, kemudian diteruskan Bapak Menteri Joop Ave. Pariwisata Indonesia mendapat tempat terhormat dalam pergaulan international tourism. Bapak Menteri Soesilo Soedarman dikenal dengan kinerjanya yang pragmatis membangun kampanye “Sadar Wisata” melalui media massa dan elektronika, menyebar poster, billboard, umbul-umbul dengan maskotnya ‘Badak Bercula Satu’ memegang payung kebesaran warna kuning, melalui 1.000 Sang Saka Merah Putih disebarkan bagi mahasiswa kita yang belajar di Amerika Serikat dan Kanada sebagai identitas “We are Indonesian, and you’re welcome to visit Indonesia! ” Program-program pariwisata beliau diteruskan oleh Bapak Joop Ave, a.l. dengan atribut kampanye destinasi wisata Indonesia “Bali and Beyond”, sepuluh destinasi wisata (Bali + 9), Indonesia sempat mencuat di kalangan dunia pariwisata internasional dengan peran aktifnya dalam PATA, WTO (World Tourism Organization) di bawah PBB. 

5.         Zaman Reformasi 1998 – lahir Depparsenibud (Departemen Pariwisata Seni & Budaya) dipimpin Bapak Marzuki Usman, kemudian Bapak Menteri Djaelani Hidayat dalam waktu sangat singkat. Waktunya terlalu singkat bagi pembentukan suatu citra pariwisata yang baru, terlebih-lebih karena situasi politik, ekonomi, sosial dan keamanan terlalu intens (keras dan bergejolak terus), yang tidak memungkinkan orang dapat berpikir tenang dan jernih. Namun penulis mendengar suatu gagasan dari Bapak Menteri  Parsenibud Marzuki Usman (yang masa jabatannya sangat singkat) untuk Candi Borobudur sebagai wisata ziarah nan agung (grand design tourism pilgrimage) bagi umat Buddha dari seluruh dunia yang berjumlah 2 miliar orang (dari Cina, Tibet, Nepal, India, Sri Langka, seluruh Asia Tenggara, Korea, Jepang, Eropa, Amerika Utara dll) untuk sungkem sembahyang pada Hari Raya Waisak di depan satu-satunya cagar budaya terbesar, termegah, tersuci bagi ummat Buddha di seluruh dunia, yaitu Candi Borobudur. 1 (Satu) persen saja dari mereka semua ini datang sungkem di Borobudur, berarti 20 juta orang setiap tahunnya. Bukan main ! 

6.         Dalam masa pemerintahan duet Presiden Ibu Megawati Sukarnoputri dan Wakil Presiden Bapak Hamzah Haz lahir Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata (Kembudpar) dipimpin Bapak Menteri Negara Gede Ardika, tanpa portofolio. Pelaksana kepariwisataan di negeri ini sepenuhnya dilimpahkan kepada OTDA (Otonomi Daerah). Ini berarti dunia kepariwisataan kita di negeri tercinta ini mulai dari nol lagi. Apa yang dapat kita catat dari butir-butir 1 s/d 5 tersebut di atas, Departemen-departemen (dengan  pariwisata di dalamnya) kesemuanya berportofolio sebagai pelaksana sektor kepariwisataan, dan pariwisata dapat berperan besar untuk memperoleh devisa. Tetapi dalam butir 6 pariwisata tidak punya portofolio. 

Selanjutnya, bila kita menoleh ke belakang dan mencoba menyimak arti-makna gagasan dan rumusan tentang pariwisata Indonesia, kita memperoleh kesimpulan betapa:

a.        MPR merumuskan mandat dalam bentuk GBHN sangat indah tetapi njlimet. Visi pariwisata tidak terfokus dan ngambang dalam misinya.

b.        Undang-Undang Kepariwisataan No. 9 tahun 1990  tidak  tegas-tegas menyatakan pariwisata sebagai suatu industri, padahal kontribusinya dalam soal devisa nomor dua setelah minyak dan gas bumi. Undang-Undang Kepariwisataan ini tidak menjelaskan visi dan misi pariwisata yang sesungguhnya. Untuk itu perlu disempurnakan. 

Sesungguhnya, pemahaman pariwisata sebagai smokeless industry (industri tanpa cerobong asap) atau invisible exports (ekspor tak-nyata) tidak lagi dapat ditangkap maknanya. Ini tercermin dalam Diskusi Nasional yang diselenggarakan oleh FORPAR (Forum Komunikasi Wartawan Pariwisata) dengan tema “Visi & Komitmen Partai Politik Terhadap Pariwisata Indonesia” di Hotel Indonesia tanggal 2 April 2004, menghadirkan pihak-pihak partai politik di satu kelompok dan asosiasi-asosiasi industri pariwisata di kelompok lain, serta beberapa orang pakar pariwisata. Kelompok asosiasi industri pariwisata terdiri dari PHRI, ASITA dan INCCA, kelompok partai politik terdiri dari lima partai (sebut saja Partai I, II, III, IV, dan V). 

Partai Politik I

Membangun sektor pariwisata adalah pekerjaan dari kepanjangan tangan kaum kapitalis, namanya saja industri, untuk mengeksploitasi seni-budaya, adat-istiadat masyarakat lokal, memporak-porandakan keindahan panorama alam kita, dengan memupuk keserakahan mereka, peracunan terhadap nilai-nilai luhur agama dan budi pekerti dengan Hollywood Idola dsb. Kalau toh pariwisata mau dimajukan, harus ada kontrol yang ketat. 

Partai Politik II

Baru ngeh dan tidak begitu concern apa makna pariwisata yang sebenarnya. Sekarang menjadi rebutan antara birokrat-birokrat atas di Pusat dan Daerah, saling tuduh terhadap “pengrusakan” dan efisiensi kerja akibat semrawutnya pengertian dan pemahaman perihal kebudayaan di satu pihak dan pariwisata di pihak lain. Untuk itu tidak perlu ada Departemen yang mengurus pariwisata, cukup satu Badan diurus seorang Direktur Jenderal atau paling tinggi Menteri Muda, tanpa mencampuri soal-soal terkait dengan industri (apa pun namanya). 

Partai Politik III

Pariwisata perlu, visa on arrival langsung diawasi masyarakat untuk mencegah praktek-praktek KKN, tuntut kembali Pulau Penang yang dianeks Singapura, Pulau Sipadan dan Pulau Legitan adalah milik RI bukan negara lain, dapat dijadikan objek wisata. 

Partai Politik IV

Setuju dengan adanya Departemen Pariwisata (tokh tanpa embel-embel) dengan visi dan misi yang jelas, sumber daya manusia profesional, langsung menangani cash & carry-nya pariwisata dengan produk-produk unggulan, demi mensejahterakan masyarakat Indonesia. 

Partai Politik V

Menunggu hasil akhir pemilu 2004. Yang jelas pariwisata harus berperan tangguh dalam soal recovery economy Indonesia, pariwisata domestik ditingkatkan (hari minggu dan liburan panjang untuk anak-anak) antar-pulau di Indonesia Bagian Barat dan Indonesia Bagian Timur, pulang mudik di Hari Raya harus dikemas dalam paket wisata, tabungan wisata bagi ibu-ibu rumah tangga dengan keluarga 2 anak untuk dapat mengadakan perjalanan wisata di dalam negeri dan ke luar negeri sekali-sekali. 

Kesimpulan

Diskusi nasional oleh FORPAR ini pada hari Jumat dengan waktu begitu singkat dari jam molor 09.00 s/d 11.30 tepat menjelang sembahyang Jumat (± dua jam) dapat disimpulkan secara acak dan tergesa-gesa sbb.:

a.        Pariwisata harus jelas sebagai industri

b.        Departemen Pariwisata berportofolio dengan kewenangan penuh menangani sektor pariwisata

c.         Rules and regulations on tourism ada di bawah satu atap untuk urusan perizinan. 

Jakarta, April 2004 

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

 

SISTEM PEMASARAN PARIWISATA INDONESIA

ANTARA PUSAT DAN DAERAH KURANG TERPADU

(Oleh : Drs. I Wayan Bendhi, BA., SH., MM.)

 Pengaturan kepariwisataan melalui kebijakan UU No. 9 tahun 1990 dengan PP No. 16 tahun 1997 telah memberikan sinyal kepada kepariwisataan Indonesia dengan lahirnya UU No. 22 dan dan No. 25 tahun 1999.

 UU No. 22 dan No. 25 tahun 1999 telah memberikan amanat kepada daerah tingkat dua baik Kabupaten/Kota untuk melaksanakan tugas secara penuh dalam mengatur daerahnya, termasuk pengaturan/kebijakan kepariwisataan daerah tersebut.

 Penyiapan dan pengelolaan atas sarana dan prasarana kepariwisataan, obyek dan atraksi pariwisata serta usaha jasa pariwisata daerah tingkat dua Kabupaten/Kota sepenuhnya ditangan pemerintah daerah (exekutif dan legislatif).

 Peran pusat sangat terbatas, dalam arti bahwa pemasaran ditingkat pusat diperuntukan bagi pemasaran nasional terhadap mitra di luar negeri. Ini berarti penguasaan produk dan service sepenuhnya di tingkat II Kabupaten/Kota, sementara pusat hanya memasarkan.

 Kemampuan pusat dalam menyiapkan produk dan pelayanan pariwisata seolah-olah terpisah, sementara itu disatu sisi trend pasar, kebutuhan dan target pasar ditangani pusat. Disinilah letah ketimpangan pasar dalam arti luas, baik kriteria, klasifikasi dan kualitas barang yang harus seimbang dengan kualitas kepuasan pelanggan terhadap barang-barang dan jasa. Kepariwisataan yang dikonsumsi oleh “potential customers” agar dicapai kepuasan dan berakibat terhadap peningkatan kebutuhan dan keinginan pelanggan.

 Karena hanya dengan bertemunya antara kepuasan dengan produk, dihasilkan suatu devisa.

 

TRANSMITTANCE

WANTS

NEEDS

PRODUCT & SERVICES

KEPUASAN

BEHAVIOUR

ENVIRONMENT

BENEFIT

 

 

 

 

 

 

 

RUPIAH

KUALITAS

PASAR (SEGMEN)

Text Box: RUPIAH
Text Box: KUALITAS
 

 

 

 

 

 Dalam gambar diatas terlihat bahwa kekuasaan pusat, tidak muncul, seandainya adapun, adalah sangat terbatas.

 Sangat beralasan dengan kekuasaan yang ada di daerah berupa “Perda” tidak mengacu kepada undang-undang maupun surat keputusan menteri yang tidak mengalami perubahan dan terlambat. Kesemuanya ini tidak dibuat atas sumber yang lebih tinggi (dari pusat) dan dampaknya negatif terhadap produk dan jasa pariwisata daerah yang selelu dibebani kewajiban pajak dan retribusi dan berakibat harga produk dan jasa dan kualitas rendah, serta tidak mampu bersaing di pasar global.

Jika antara kualitas dan harga tidak berimbang maka target pasar menjadi tidak jelas. Industri kita bangkrut karena tidak mampu bersaing di pasar.

 

 

 

 

 

PASAR (SEGMEN)

Text Box: PASAR (SEGMEN)

KUALITAS

Text Box: KUALITAS

RUPIAH

Text Box: RUPIAH

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kualitas produk dan jasa dan harga yang berbeda, akan memberikan “Nuansa Pasar” itu sendiri lebih luas sehingga lalu lintas pasar yang beraneka ragam ini menjadikan produk dan jasa pariwisata memiliki potensi pasar yang beragam, sehingga jumlah kunjungan wisatawan meningkat.

 Kualitas pelayanan dan keunikan terhadap produk dan jasa, selalu diperhatikan sehingga disamping jenis, kualitas dan harga diperhatikan. Kesemuanya ini, membuat produk, jasa, pelayanan dan harga yang berbeda dapat membawa ke “segmen pasar” lebih berpotensi.

 Apalagi Indonesia yang sangat kaya dengan keindahan alam, etnis, agama, adat-istiadat, flora dan fauna, semuanya ini adalah unsur-unsur/variabel kepariwisataan yang sangat berpengaruh besar terhadap kepuasan konsumen, yang tersebar luas di wilayah negara kesatuan Republik Indonesia yang terdiri dari +/- 410 daerah Kabupaten/Kota yang memiliki karakteristik produk dan service yang berbeda dan beraneka ragam yang oleh UU No. 22 tahun 1999 diatur secara otonomi oleh pemerintah setempat; disatu sisi adalah produk dan pelayanan kepariwisataan dapat dihimpun dalam satu image yaitu “INDONESIA ULTIMATE DIVERSITY” namun secara mendalam pemerintah pusat bertanggung jawab dalam pemasaran secara internasional belum tentu dapat menyatukan melalui kebijakan kepariwisataan UU yang belum dapat merubah UU No. 9 tahun 1990 dengan paradigma baru, namun perda-perda dalam pengaturan pariwisata daerah baru yaitu UU No. 22 dan UU No. 25 tahun 1999.

 Ini merupakan dua hal yang membuat ketimpangan dalam pengaturan kepariwisataan daerah yang dilapangan secara nyata sangat merugikan para pengusaha di daerah, tentunya sangat berdampak kepada para pelanggan, baik kenyamanan maupun harga, serta kebebasan yang beralasan yang menjadi kebutuhan dan keinginan wisatawan (leasure dan pleasure).

 Pertanyaan dengan kondisi apakah kepariwisataan daerah – nasional bergerak maju ke depan ataukan mundur ke belakang?

 Kelemahan semacam ini sangat menonjol sehingga kekuatan dalam pemasaran kepariwisataan Indonesia lambat. Lain jika tidak segera diambil langkah-langkah pencegahan melalui pembangunan paradigma baru melalui revisi UU No. 9 tahun 1999 dengan paradigma baru kepariwisataan Indonesia seperti berlakukan “Global Code Ethics for Tourism” diseluruh belahan dunia maka ancaman seperti ini mendesak produk dan service kepariwisataan Indonesia dapat mengarah kepada tantangan yang menambah persoalan pemasaran yang tidak terfokus kepada kebutuhan dan keinginan pasar potensial yang berubah dengan paradigma baru seperti ketimpangan tentang “disposal income” dari negara asal wisatawan yang potensial, harga kamar dan harga tiket penerbangan VV yang menjadi mahal, nilai tukar uang tidak berimbang, budget promosi oleh pemerintah pusat dan daerah yang tidak berimbang dan perhatian yang tidak proporsional dan pemerataan “event” besar kepariwisataan untuk daerah tingkat II Kabupaten/Kota yang sangat beragam dengan penerapan UU No. 25 tahun 1999 yang tidak/kurang searah dengan kebijakan kepariwisataan yang belum berubah dan selalu berpegang teguh kepada UU No. 9 tahun 1990.

 Semoga variabel pemasaran kepariwisataan ini mendapat perhatian bagi seluruh “stake holder” kepariwisatan Indonesia sehingga ke depan selalu mampu memperkenalkan Indonesia kepada negara asal wisatawan potensial mancanegara dan dapat menjadi “actual” dengan strategi pemasaran terpadu, baik secara distribusi, maupun service, harga promosi, program, paket, personalia serta unsur blue print pemasaran kepariwisataan lainnya sehingga bermanfaat bagi ekonomi pembangunan kesejahteraan rakyat dan pembangunan kepariwisataan berkelanjutan.

 ***

 

DIMENSI POKOK KEPARIWISATAAN DAERAH

 (DR. HERMAN BAHAR, M.Si.)

 

Pendahuluan

            Keputusan pemerintah untuk menjadikan pariwisata sebagai penghasil devisa utama dalam memacu roda pembangunan nasional merupakan tindakan dan pilihan yang tepat. Indonesia, sebagai negara kepulauan yang membentang di khatulistiwa, mempunyai potensi yang amat besar dalam pengembangan industri pariwisata. Kondisi geografi dan geologi yang dimiliki Indonesia dengan kultur kebudayaannya yang beragam dan tersebar dibanyak tempat, merupakan daya tarik tersendiri yang tidak dimiliki oleh banyak negara. Dengan potensi tersebut adalah suatu yang sangat mungkin apabila sektor pariwisata dijadikan sektor andalan dalam penghasilan devisa untuk masa mendatang.

            Salah satu upaya untuk merealisasikan ini antara lain melanjutkan deregulasi pada berbagai sektor yang terkait dengan kepariwisataan, dalam rangka menciptakan iklim investasi kepariwisataan yang kondusif dan penyediaan data dan informasi serta melakukan inovasi obyek wisata berikut sarana dan prasarananya secara terus menerus. Mengingat produk kepariwisataan merupakan gabungan dari barang public, barang privat dan barang campuran seyogyanya penanganannya harus dilakukan melalui tindakan bersama. (Bahar, 1995). “Tourism is a multifaceted phenomenon involving the provision of a range of interrelated goods and services by the public and private sectors.” (Pearce, 1997:16)

            Pemberdayaan daerah sebagai bagian paling dekat dengan masyarakat perlu diwujudkan secara nyata, baik dalam rangka meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dan pengelolaan potensi kepariwisataan yang berada di daerah melalui perwujudan otonomi daerah yang nyata dan bertanggung jawab, maupun peningkatan prakarsa dan peran aktif masyarakat, termasuk usaha nasional beserta lembaga perencanaan dan pembangunan daerah.

            Diberlakukannya Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah diharapkan akan memberikan dampak positif bagi kalangan industri pariwisata, seiring dengan komitmen dan upaya peningkatan kinerja oleh jajaran Pemerintah Daerah. Pemerintah Daerah harus pro-aktif menyikapi berbagai kondisi yang muncul pasca berlakunya kebijakan otonomi tersebut. Secara positif, kondisi ini perlu dipergunakan oleh Pemerintah Daerah untuk segera mempersiapkan diri, walaupun dalam waktu yang relatif terbatas untuk mengambil langkah-langkah penyesuaian yang diperlukan.

            Dinas Pariwisata sebagai organisasi yang terdekat dengan daerah dalam hal pembangunan kepariwisataan, merupakan salah satu ujung tombak penentu keberhasilan pembangunan kepariwisataan daerah. Perubahan lingkungan strategis kepariwisataan serta berlakunya otonomi daerah merupakan faktor-faktor yang perlu dicermati oleh Dinas Pariwisata dalam menjalankan fungsinya. Dinas Pariwisata dan organisasi sebagai suatu bagian penting dari sistem kepariwisataan nasional harus mengembangkan kepekaan mengenai kerjasama sebagai bagian dari suatu sistem, dimana maisng-masing bagian mempengaruhi dan dipengaruhi oleh yang lain, dan dimana keseluruhan selalu lebih besar daripada penjumlahan total bagian-bagiannya (Senge dalam Sedarmayanti, 2000:111).

            Salah satu cara bagi organisasi pariwisata untuk menyiasati masalah interpendensi adalah dengan menyadari adanya kebutuhan perubahan pola pikir. Dengan berlangsungnya otonomi daerah, perubahan cara pandang sera pola pikir menjadi suatu hal yang bersifat mutlak untuk dilakukan oleh organisasi pariwisata dalam menjalankan fungsinya. Untuk itu diperlukan suatu proses pembelajaran yang terus menerus dalam organisasi pariwisata daerah. Sebagaimana dijabarkan oleh Marquardt dalam Sedarmayanti (2000:112) bahwa learning organization adalah organisasi yang terus belajar secara sungguh-sungguh dan bersama-sama. Kemudian mentransformasikan dirinya agar dapat mengoleksi, mengelola, dan menggunakan pengetahuannya secara lebih baik untuk keberhasilan organisasi. Pembelajaran serta inovasi yang terus menerus dalam organisasi akan mengarah pada peningkatan kinerja Dinas Pariwisata serta kemampuan yang lebih tinggi dalam beradaptasi dengan lingkungan, termasuk pula adaptasi terhadap diberlakukannya otonomi daerah.

            Sejalan dengan pendekatan pembangunan kepariwisataan yang diarahkan pada pendekatan berbasis komunitas dengan keunggulan bersaing yang berkelanjutan (sustainable competitive advantage) maka kebijakan yang ada dalam pembangunan kepariwisataan harus pula dapat diterima dan jika memungkinkan melibatkan masyarakat dalam prosesnya, dimana masyarakat dalam suatu daerah tujuan wisata tidaklah hanya menjadi obyek, melainkan menjadi subyek atau pelaku kepariwisataan yang berperan secara sinergis dengan pemerintah dan sektor privat.

            Untuk itu dalam pembentukan format kebijakan kepariwisataan perlu pula diperhatikan hal-hal mengenai pengorganisasian penyebaran ide-ide pembangunan kepariwisataan kepada masyarakat, dalam hal ini adalah kemampuan Dinas Pariwisata dalam men-sosialisasikan kebijakan pembangunan kepariwisataan terutama  kebijakan-kebijakan yang mengalami transformasi sejalan dnegan diberlakukannya otonomi daerah. Sebagaimana dijabarkan oleh Jedlicka (1977) dalam Oka (1991:D7) menjabarkan suatu konsepsi yang disebut humanistic democratic participative managerial system sebagai konsep pengorganisasian penyebaran ide-ide pembangunan sehingga masyarakat diharapkan berpartisipasi dalam mengambil keputusan untuk menerima ide-ide pembangunan sehingga masyarakat dapat mengerti segala sesuatu yang seharusnya dilaksanakan.

            Kondisi pembangunan kepariwisataan daerah khususnya proses sosialisasi kebijakan yang diterapkan oleh Dinas Pariwisata juga mengalami berbagai permasalahan yang disebabkan oleh berbagai kondisi faktual yang menunjukan bahwa inefisiensi dalam pembangunan daerah terbentur pada sumber-sumber inefisiensi potensial seperti : Adanya ambivalensi hubungan pusat dan daerah (pra otonomi daerah), proliferasi organisasi dimana tingkat perkembangan suatu masyarakat seringkali ditandai oleh diferensiasi struktural disatu pihak dan kemampuan integrasi dan koordinasi dilain pihak, adanya Bureaucratic Polity yaitu sikap dan perilaku (Pattern of Conduct) yang berlaku didalam birokrasi, tetapi juga kekuatan-kekuatan diluar birokrasi. Untuk itu diperlukan suatu formulasi kebijakan bagi Dinas Pariwisata Daerah yang sesuai dengan berbagai perubahan lingkungan strategis kepariwisataan khususnya dengan diterapkannya otonomi daerah, yang bersipat proaktif dan reponsif serta dapat disosialisasikan pada masyarakat.

 Paradigma Perencanaan dan Pembangunan  Pariwisata

             Eksitensi kepariwisataan dengan segala kompleksitasnya telah menjadi bagian dari aktivitas pembangunan dan perekonomian di bagian besar negara di dunia  terutama negara maju dan berkembang. Demikian pula dengan Indonesia yang meruopakan salah satu negara berkembang didunia yang turut berpartisipasi dalam percaturan kepariwisataan, baik sebagai negara tujuan sekaligus negara asal wisatawan internasional.

            Kepariwisataan menempati posisi yang penting dalam pembangunan nasional Indonesia, dimana sektor ini merupakan sektor yang diandalkan sebagai pengganti migas dalam menghasilkan devisa, dan diharapkan pula mampu memperluas lapangan kerja dan kesempatan berusaha.

Pembangunan dan pengembangan kepariwisataan tidak terlepas dari totalitas pembangunan secara keseluruhan dalam arti pembangunan daerah atau pembangunan nasional. Pembangunan kepariwisataan menurut adanya etika, peraturan dan arahan yang merujuk kepada hasil yang efisien dan efektif. Dalam kaitan ini Pariwisata mutlak memiliki wilayah adminstrasi (administration domain) baik dalam fungsi, proses, maupun hasil (outcomes). Selajutnya administration based on efficiency concepts requires that input factors and output factors be isolatable and measurable (Redford, 1979:9).

Jafar Jaffari menyampaikan sebuah pendekatan sistematik dan integrasi dengan mengemukakan empat faktor pokok dalam perencanaan kepariwisataan yang bersifat kronologis yakni 1). Advocacy  2). Cautionary  3). Adaptancy  serta 4). Knowledge based yang bermuara kepada permasalahan biaya dan manfaat dengan menetapkan faktor-faktor tertimbang seperti interaksi wisatawan dengan masyarakat, kebijakan yang relevan, ektemalitas serta faktor-faktor lainnya yang terkait. Relevansi pandangan Jaffari terhadap administrasi pembangunan kepariwisataan yakni perencanaan kepariwisataan wajib didukung oleh kebijaksanaan dan implementasi, ketetapan adaptabilitas serta didasarkan kepada kemampuan yang relevan dengan subyek dan obyek yang diatur dalam administrasi pembangunan kepariwisataan tersebut. Ketersediaan kebijakan dan instrumen kebijakan menempati porsi yang sangat penting karena dapat mengatur interaksi maupun hubungan dalam wujud koordinasi organisasi ataupun kelembagaan yang memiliki sinergitas tinggi. Dalam hubungan inilah diperlukan administrasi pembangunan kepariwisataan maupun birokrasi beserta sistem kelembagaan lainnya untuk dapat lebih lentur mengakomodasi kebutuhan karakter pengelolaan kepariwisataan yang semakin spesifik.

Pembangunan Kepariwisataan Nasional dan Daerah

            Secara faktual pembangunan kepariwisataan nasional dapat dikatakan setralistik, kondisi tersebut masih dirasakan sampai saat ini. Akumulasi perencanaan yang sentralistik tersbut memberikan gangguan terhadap kemandirian dalam perencanaan dan pengembangan yang dilaksanakan oleh daerah saat ini.

            Perubahan struktur otoritas negara dalam pengelolaan kepariwisataan serta adanya otonomi daerah mengharuskan daerah untuk melakukan reorientasi dan rekonfigurasi terhadap kemampuan pengelolaan secara lebih nalar dan transparan dan berani. Rekonfigurasi sumber daya pariwisata menuntut perubahan terhadap perilaku pengelolaan termasuk perubahan perilaku birokrasi, peraturan dan organisasi pengelolaan. Penyelenggaraan pariwisata harus mampu memberikan manfaat secara merata bagi semua lapisan masyarakat di seluruh tanah air (equitability) dan berpartisipasi serta bersaing secara bebas sesuai dengan strata kemampuannya yang dimiliki.

            Basis awal sumber daya pariwisata merupakan ketersediaan barang publik (open access), sehingga pemanfaatan terhadap sumber daya ini harus lebih inklusif. Tindakan kolektif untuk kepentingan pemberdayaan sumber daya Pariwisata melalui koordinasi antar instansi/dinas atau antar departemen  dan swasta  berderajat tinggi harus berjalan secara tepat, efisien dan sinergis.

            Dalam menghadapi berbagai permasalahan kepariwisataan diperlukan visi dan misi yang tepat dan terarah. Moelyono 1999 menyatakan Pariwisata sebagai industri yang berorientasi pada pertumbuhan secara struktural, regional, maupun antar generasi harus mewujudkan azas kemandirian, pemberdayaan dan partisipasi masyarakat, dan sekaligus merupakan wacana untuk memperkokoh jati diri dan budaya bangsa.

            Kompleksitas yang tinggi dalam sector kepariwisataan sebagai service based industri karena banyaknya titik singgung (multi-dimensional) terhadap sektor-sektor lainnya serta banyaknya stakeholders yang terlibat dalam berbagai tingkatan menuntut integritas stakeholders untuk dapat mengarahkan dan mempercepat pencapaian sasaran guna memberikan dampak ekonomi yang jelas terhadap pendapatan negara (national income) dan pencapaian “pareto optimum” (Stanland 1995). Perencanaan produk secara integratif  diupayakan guna menyelaraskan berbagai kemampuan stakeholders kepariwisataan daerah dalam kerangka perencanaan yang memiliki visi dan orientasi kepada tuntutan permintaan dengan mempertimbangkan kecenderungan lingkungan pemasaran (environmental scanning analysis).

            Peran dan posisi para pelaku stakeholder perlu diatur secara jelas. Untuk itu, masih diperlukan peran pemerintah daerah untuk mengatur mekanisme kepariwisataan melalui penetapan kebijakan dan arah strategi yang tepat. Peran pemerintah daerah dalam posisi yang tepat terutama dalam pelaksanaan program otonomi daerah dapat menghindari market failure terhadap produk kepariwisataan.

            Desentralisasi kebijakan yang memberikan kebebasan kepada daerah untuk melakukan perencanaan kepariwisataan (otonomi daerah) akan dapat mencipatakn kemapuan lokal dan tampilannya produk-produk yang bercirikan daerah (costumize product). Dengan demikian local accountability kepariwisataan daerah dapat ditumbuhkan dan berjalan secara alamiah.

            Hal ini dapat direspon positif dalam pelaksanaan program otonomi daerah di Indonesia, dimana masyarakat harus berlaku pro-aktif terhadap langkah-langkah yang dilakukan  pemerintah dengan menyadari keuntungan yang dapat diterimanya dan dapat mengoptimalisasi kesempatan.

            Minim kemampuan daerah untuk menciptakan komunikasi perwilayahan regional apalagi internasional memperburuk kemampuan daerah (destinasi wisata) dalam mendongkrak pertumbuhan kunjungan wisman. Berbagai keterbatasan dalam pembangungan dan perencanaan produk wisata masih tejadi disebabkan hubungan pemerintah swasta secara sinergis belum terwujud. Kemandirian swasta harus dapat terwujud tanpa terpengaruh oleh keutuhan yang bersifat unity.

            Sinergitas pembangunan kepariwisataan daerah terganggu diakibatkan oleh peraturan-peraturan yang belum transparan dan tidak kompetitif. Kondisi ini kurang dapat merangsang minat swasta untuk mengembangkan dan merencanakan produk wisata di daerah.

            Ilustrasi pembangungan kepariwisataan nasional di Indonesia yang diambil dari RIPPNAS mengisyaratkan hal-hal sebagai berikut :

1).  Pengembangan Pariwisata saat ini, baik dalam negeri maupun internasional, secara geografis sangat terkonsentrasi pada sejumlah provinsi hal ini dibuktikan dengan semua indikator kegiatan kepariwisataan memperlihatkan bahwa kegiatan pariwisata umumnya terkonsentrasi pada sejumlah lokasi tertentu yang dapat dilihat dari beberapa bukti kongkrit berikut : Jakarta, dikarenakan merupakan gerbang utama menuju Indonesia dan perannya sebagai pusat pariwisata bisnis individual maupun tipe MICE. Riau, dikarenakan pengembangan yang begitu pesat di Pulau Batam dan Bintan sebagai dampak dari kemajuan Singapur. Bali, dikarenakan konsentrasi khususnya pada atraksi pariwisata.

2).  Hingga saat ini Indonesia belum berhasil mengembangkan produk-produk pariwisata berskala luas yang diadaptasikan pada permintaan potensial maupun penciptaan citra tujuan beragam Pariwisata. Meskipun Pariwisata dalam negeri terkadang dipertimbangkan didalam penetapan kebijakan dan program, tetapi tidak dipertimbangkan didalam eratnya pariwisata internasional.

3).  Sedangkan kondisi manajemen pengembangan manajemen pariwisata institusional memiliki kelemahan koordinasi beragam pelaku dan level kualifikasi stafnya. Kelemahan profesionalisme para pejabat pemerintah khususnya tingkat daerah (dekonsentrasi dan desentralisasi) sebagian disebabkan kesukaran mengatasi perubahan pesat industri Pariwisata, baik pada level nasional maupun internasional.

4).  Salah satu faktor pendukung penting proses kegiatan pariwisata masih banyak memiliki kelemahan yang menghambat pengembangan pariwisata. Permasalahan teknis, komersial, dan hukum menjadikan minimnya penerbangan Eropa dan Amerika yang menyinggahi Indonesia.

5).  Sementara pengembangan sumber daya manusia di hotel dan pariwisata dikarakteristikan melalui kelemahan kualifikasi dan profesionalisme tenaga kerja dan melalui ketidakcukupan kebutuhan tenaga kerja serta kontribusi pendidikan pariwisata.

Penutup

a).  Kepariwisataan nasional telah berkembang dengan pesat seiring dengan perkembangan sektor-sektor lain dalam tatanan perekonomian nasional. Dengan demikian pertumbuhan pembangunan kepariwisataan nasional sangat dipengaruhi dan mempengaruhi pertumbuhan sektor-sektor lain.

b).  Masih perlu ditingkatnya jumlah maupun kualitas kebijaksanaan dan instrumen kebijaksanaan disektor kepariwisataan dan sektor terkait lainnya guna meningkatkan akselerasi dan daya saing kepariwisataan nasional pada tatanan global.

c).  Kebijaksanaan pemasaran kepariwisataan nasional masih dipengaruhi oleh pandangan kedalam (inward looking) sehingga daya saing pemasaran dan promosi kepariwisataan nasional belum dapat dipersandingkan secara regional maupun internasional guna menjawab tantangan lingkungan pemasaran yang semakin kompetitif dan ketat.

d).  Perlu pemberlakuan perencanaan yang berbasis komunitas untuk dapat menggerakan para pelaku pembangunan kepariwisataan di daerah, yakni pemerintah, swasta dan masyarakat.

e).  Dibutuhkannya tindakan pro-aktif untuk memanfaatkan momentum kerja sama internasional yang telah terbentuk, seperti IMT-GT, IMS-GT, BIMP-EAGA, ASEAN, APEC, AFTA, ASEM, dan GATT, untuk meningkatkan kinerja kepariwisataan nasional dan daerah.

f).   Agar pemerintah pusat dan daerah dapat menempatkan pariwisata sebagai sarana pembangunan ekonomi yang strategis dan prioritas sebagai penyediaan lapangan kerja, untuk itu pariwisata harus tetap dijadikan acuan dalam kebijaksanaan-kebijaksanaan pemerintah khususnya perencanaan bagi penciptaan kesempatan kerja, pertumbuhan ekspor, pembangunan daerah termasuk prasarana dan penanaman modal.

g).  Pelaksanaan otonomi daerah untuk menuju pada kemandirian di daerah tingkat II sebagai basis daerah tujuan wisata harus bergerak selaras dengan perubahan lingkungan strategis dunia yang menuju kearah liberalisasi ekonomi dan pasar bebas pada tahun 2020.

-------------------------------------------------------------------------------------

Desa Wisata Bali

 (Ir.  Robi Sularto Sastrowardoyo, IAI  *)

       Pengertian  desa wisata dapat kita telaah  dalam kaitannya dengan  dinamika kepariwisataan, dalam hal ini kita batasi  di Bali  dengan pengembangan kepariwisataannya yang selama puluhan tahun  demikian pesatnya.  (Walaupun  sejak  dan selama krisis  memang  tidak sama sekali  kebal dari  berbagai dampak negatifnya. Terlebih lagi  dengan peristiwa peledakan bom di Legian, Red.)

      Desa wisata pernah dirintis oleh Bali Information Center (BIC) pada sekitar tahun 1973- 1974 untuk kawasan  Sanur, Gua Gajah dan bersama Direktorat Jenderal Pariwisata ketika itu juga  di kawasan Samuan Tiga.

      Untuk Sanur dan Gua Gajah idenya sangat sederhana, yaitu memadu kepentingan  masyarakat  di sau pihak dan keperluan wisata  (lebih  luasnya kepentingan kepariwisataan) . Di pihak lain  dalam thema pariwisata budaya.  Landasan pemikirannya juga sangat  sederhana,  yakni agar supaya masyarakat setempat   memiliki potensi yang diperlukan  untuk kepariwisataan dan masyarakat  akan mengemban tanggung jawab  penuh, bila hak pengelolaan kawasan tersebut berada di tangannya.  Dengan demikian kemandirian  masyarakat dalam membangun lingkungannya  maupun kawasan yang lebih luas dapat dicapai dengan  baik dan semestinya.

    Untuk kawasan Samuan Tiga, Direktorat Jenderal  Pariwisata dalam  kaitannya dengan pengembangan fasilitas  ‘stop over’  di beberapa tujuan wisata dikaitkan dengan pengembanan desa yang bakal menjadi embryo  desa wisata.  Fasilitas ‘stop over’  tersebut dimaksud  bukan saja untuk  kepentingan wisata,  teapi bertujugan juga sebagai sarana yang diperlukan  desa untuk mengembangkan  objek wisaa beserta fasilitasnya yang  keseluruhannya akan dikelola  oleh masyarakat setempat.  Oleh sebab itu ketika proyek dimulai, masyarakatpun menyiapkan  diri dengan berbagai peningkatan keterampilan  bidang kepariwisataan, maupun karya-karya  seni murni dan seni terapan. Beberaspa rumah siap melakukan modifikasi untuk dijadikan ‘home stay,’ dsb.

      Pertimbangan-pertimbangan  dan kemufakatan dirintis melalui rembug desa,  maupun telaah para ‘sulinggih’ (pakar senior di bidang adat dan agama) yang melakukan sarasehan dalam berbagai bentuk dan forum.

     Kita tentu yakin betapa sederhana konsep tersebut di atas untuk dipahami,  didukung,  serta untuk diprakarsai. Tetapi ternyata banyak rambu penghalang yang meski samar-samar, namun sulit ditembus.  Atau rambu-rambu nyata yang memberi petunjuk ke arah lain yang menjanjikan bonus perorangan  yang lebih memikat.

      Dinamika  kepariwisataan  bergulir terus.  Ada faktor-faktor  pendukung realisasi desa wisata,  ada pula faktor-faktor  penghalang.  Faktor pendukung dari  segi kecenderungan wisata masa kini yang mulai berkiblat kepada pengenalan budaya  secara lebih akrab, melibatkan diri dengan  filsafat, tata laku,  kesenian dan kehidupan wajar masyarakat setempat,  memberi peluang baik kepada pembentukan  desa wisata murni,  atau setidak-tidaknya  desa wisata masyarakat. Dari segi perundang-undangan dan peraturan, kita telah memiliki Undang Undang Kapriwisataan  (UU NO.9  Pasal  30, 32)  maupun LIngkungan Hidup (Amdal  dan PEIL) yang memberi petunjuk jelas mengenai keterlibatan masyarakat.

     Keterlibatan masyarakat dalam kepariwisataan,  kecuali memberikan peningkatan pendapatan dan keterampilan juga akan memberi warna yang tepat  kepada kebudayaan  masyarakat setempat.

     Faktor-faktor  yang memberatkan usaha semacam ini antara lain adalah  harga tanah yang terlalu tinggi,  mata rantai usaha kepariwisataan yang ketat,  KUD yang lemah  dan kurang  agresif maupun progresif  serta  persaingan yang makin ketat dalam usaha kepariwisataan itu sendiri.

      Usaha kepariwisataan yang telah memiliki peundang-undangan yang cukup rinci,  bila secara hati-hati  dan  terencana  dengan baik  maka kecuali akan mendatangkan  devisa dalam jumlah yang cukup besar,  usaha kepariwisataan dapat pula merupakan  pengembangan masyarakat yang luar biasa luasnya,   luar biasa potensinya,  luar bisa dampaknya.

     Suatu  studi awal untuk ide-ide dasar perencanaan  kawasan Bedugul  yang dilakukan oleh Atelier 6 antara lain merujuk kepada usaha terciptanya desa wisata murni, desa wisata masyarakat  dan konservasi lingkungan aktif.

      Desa Wsiata Bali desa wisata dapat memiliki variasi yang cukup banyak,  meskipun dengan landasan budaya  dan tata kehidupan yang sama.  Antara lain:desa wisata yang menitikberatkan kepada falsafah kehidupan, kepada keindahan alam, kepada kedamaian  dan kesehatan badan,  kepada seni budaya,  kepada olahraga d.l.l.

Berbagai pendukung dan kendala  pengembangan desa wisata:

  1. Dari segi perundang-undangan dan peraturan, maupun kebijakan nasional, telah jelas  bagaimana seharusnya masyarakat setempat ikut serta berpartisipasi  serta menikmati hasil pembangunan yang berada di lingkungannya.
  2. Perlu ditumbuhkannya ketulusan bersama  atas pengertian  pembangunan yang mensejahterakan rakyat. Setiap langkah pembangunan di suatu kawasan  hendaknya menjadi picu kemandirian masyarakat  setempat. Sedangkan kemandirian masyarakat hendaknya diyakini sebagai jaminan maupun mitra terbaik  untuk meningkatkan  segala bentuk usaha secara mantap serta menguntungkan semua pihak. Atau secara ideal, pembangunan di suatu kawasan,  secara bijak harus mampu meningkatkan kebahagiaan, kecerdasan serta kemakmuran masyarakat setempat secara terencana.
  3. Melibatkan masyarakat  semenjak awal  pada setiap prakarsa pembangunan secara terbuka. Membiasakan pemerintah, masyarakat dan pengusaha hidup bersama. Masing masing memadu hak dan kebijakannya dalam kebersamaan,  tetapi masing-masing tetap mengerti dan menghormati  batas-batas keterlibatannya.
  4. Pada umumnya yang paling harus dibenahi adalah koperasi (KUD). Peranan koperasi dalam pembangunan suatu lingkungan sangat besar artinya, baik dalam pengelolaan ketenagakerjaan,  usaha-usaha hilir sampai hulu,  maupun dalam usaha pemerataan pendapatan masyarakat.
  5. Yang sering dianggap sulit tetapi sangat menentukan adalah membentuk lembaga yang bertugas memantau,  membuat evaluasi dan mengawasi  berbagai kegiatan yang berlangsung di kawasan tertentu  secara efektif dan terbuka.

      Desa  wisata merupakan usaha yang  bukan saja perlu dirancang secara rinci dan teliti,  tetapi perlu ketekunan dalam pendekatan sehingga secara  inkremental masyarakat akan siap dan tanggap terhadap ide-ide  yang berkembang di kawasannya.

       Selama pengembangan agama  sebagai dasar segala kegiatan hidup mampu mengunyah segala bentuk pembaruan,  maka pengaruh negatif  yang  muncul dalam setiap pembaruan selalu dapat diatasi. Masyarakat  yang kokoh dengan kehidupan tgradisi bukanlah masyarakat yang mandeg  dan hanya bertahan,  tetapi masyarakat yang dengan penuh kemandirian  mengembangkan diri atas dasar-dasar tradisi yang sebenarnya dinamis, penuh nalar dan tanggung jawab.  ***

 Copyright:  Ny. Menul Robi Sularto Sastrowardojo

     Alm. Ir. Robi Sularto Sastrowardoyo, anggota  Ikatan Arsitek Indonesia,  ketika memberikan  response kepada  penyusunan naskah  PARIWISATA MEMBANGUN BANGSA  dari Yayasan Bhakti Pariwisata Indonesia  telah  menyerahkan  naskah ini sebagai  referensi. 

    Tulisan  ini disiarkan oleh  INDONESIA TOURISM NEWS SYNDICATE  dengan ucapan terima kasih yang tiada terhingga  kepada almarhum Mas Robi,   serta  Ny. Menul  Robi Sularto Sastrowardoyo, yang secara otomatis menjadi pemegang copyright  dari naskah ini.    ***      

------------------------------------------------------------------ 

Hotel Indonesia, Hotel Pusaka Budaya

 (Oleh: H.AR.  Sutopo Yasamihardja *)

     Dalam khazanah perhotelan Amerika  dikenal hotel Tremont  sebagai  heritage hotel,  atau hotel pusaka budaya,  seperti diistilahkan baru-baru ini oleh Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata R.I.

     Hotel dengan  170 kamar dengan arsitektur Yunani,  berlantai marmar  dengan karpet dan dekorasi gaya Perancis terse but di atas   direncanakan oleh  arsitek muda,  Isaiah Rogers,  dan mulai  dibangun pada  Hari Kemerdekaan Amerika Serikat  pada  4 Juli 1828 terletak di Kota Boston.

     Hotel ini adalah yang pertama  di Amerika  yang mempunyai petugas  penyapa tamu (guest greeter) dan yang pertama menyediakan  bowl and  pitcher dalam kamar  serta sabun mandi.

     Menarik sekali tulisan yang menjelaskan  hotel tersebut  dengan rekaman emosional yang sangat indah: It is  appropriate that  the cornerstone of  the first grand hotel was laid on July 4, the year was 1828 and the place was Boston.

 “The hotel was the Tremont, a truly American invention designed to satisfy the craving of a young nation for status !

 “For anyone  able to pay US$2 a day it opened the realm of elegance, grandeur and ostentation that  have been preserved for the nobility and landed gentry of the Old World !”

     Secara historis emosional  bangsa Amerika dengan Hotel Tremont  dan bangsa Indonesia dengan Hotel Indonesia mempunyai latar belakang kejiwaan dan semangat kebangsaan yang sama.  Kelahiran hotel-hotel  tersebut  berkaitan dengan hari kemerdekaan masing-masing.

     Namun keberadaan  Hotel Indonesia memiliki ruang lingkup dan jangkauan yang lebih luas,  jiwa dan semangatnya terungkap  dalam sajak Ramadhan K.H.  yang sangat indah  yang  terpampang  di front office Hotel Indonesia.

 Di samping tuntutan ekonomi  dalam pembangunan pariwisata untuk meningkatkan devisa Negara, pembangunan Hotel Indonesia merupakan bagian dari pembangunan integritas dan jati budaya Ibu Kota  dari sebuah negara  dengan luas yang sebanding dengan seluruh daratan Benua Eropa, kebhinekaan ethnis dan budaya dari 200 juta penduduk yang menempati  17.000 pulau-pulau dalam sebuah  paket budaya dan keramahtamahan yang terwadahi oleh keberadaan Hotel Indonesia.

      Lokasinya dipilihkan pada tempat yang strategis,  pada titik temu tiga boulevard utama Kota Jakarta,  Boulevard Soedirman, Boulevard Imam Bonjol dan Boulevard Thamrin.

     Di  titik pertemuan  di mana  Hotel Indonesia berada, dibangun sebuah rotonde yang dihiasi dengan Patung Selamat Datang  dengan pasangan pemuda Indonesia yang modern. Demikian pula dikembangkan pedestrian (untuk pejalan kaki)  di sepanjang Jalan Raya Thamrin yang menghubungkan emporium kerajinan Indonesia di Sarinah Department Store menuju ke Monumen Nasional di Medan Merdeka,  yang melambangkan  arti dan semangat perjuangan Bangsa yang tak kunjung padam  dengan Istana Negara, Museum Nasional dan  Teater Nasional di sekelilingnya.

 

Dibangun dengan Uang Penderitaan Rakyat

     Hotel Indonesia  dibangun dengan dana Pampasan Perang Jepang di samping proyek-proyek  hydro elektrik Asahan dan Karang Kates sebagai ganti rugi atas penderitaan jiwa, raga, kehormatan, harta, keringat dan airmata bangsa Indonesia semasa penjajahan Jepang.

     Dengan latar belakang ini  misi yang ditanggungnya bukan hanya sekedar membangun hotel,  yang merupakan tempat orang menginap dalam perjalanan untuk melepaskan lelah  dan mendapatkan hiburan,  tetapi menjadi lebih luas  serta mencakup berbagai  unsur sosial, ekonomi, budaya dan bahkan politik yang sangat kuat  yang ditandai dengan nuansa  yang dinamis  dalam arsitektur, tata ruang,  tata lingkungan maupun management hotel itu sendiri.

       Secara khusus   sebuah art and culture department  dibentuk dalam organisasai hotel tersebut yang dipimpin oleh Sdr. Tim Kantosa  yang  bertugas  melakukan  art and culture scouting dari  potensi yang ada dalam masyarakat  untuk disajikan kepada para tamu. 

       Pikiran yang sangat  jauh dari Presiden Soekarno adalah upayanya untuk mengurangi  kebocoran valuta asing  dengan mempersiapkan sebuah cattle ranch seluas  1.400 Ha di daerah Sukabumi.

       Putra-putra bangsa  terbaik seperti Prof. Ir. Kus Hadinoto dibantu oleh Ir. Soeradi, Ir. Lim Tjek Teng d.l.l. di bawah arahan arsitek Norwegia, Abel Sorensen,  dengan melewati berbagai kekurangan, antara lain kekurangan pengalaman,  kekurangan peralatan,  kekurangan dana  serta didesak oleh waktu yang pendek  telah menyelesaikan  pembangunan Pusaka Budaya tersebut,  sebelum Asian Games IV  dimulai.

 

                                                      Dosa Sejarah

      Waktu berlalu ! Melalui pasang surut management, lahirnya  berbagai  kebijaksanaan Pemerintah baik Pusat maupun Daerah  dan pada penghujung abad ke-20 pada tahun 1999 PT Hotel Indonesia Natour menjadi salah satu dari  40 perusahaan pariwisata yang terjebak  kredit macet dalam jumlah yang cukup besar, sehingga  harus berada dalam pengampuan BPPN  yang setiap waktu dapat  diakuisisi.

      Di samping kelemahan managemen dari hotel-hotel PT HII yang pada waktu itu pernah dipimpin oleh jajaran Direksi yang terdiri dari 17 orang  persis seperti  VOC  dengan  de Heren Seventiennya yang bertugas melawan Indonesia, serta  kebijaksanaan yang dituangkan  dalam KepPres  No.19 tahun 1983,  yang membuka pintu gerbang udara, laut dan darat  serta  bebas visa untuk   warga  dari 46 negara,  fasilitas investasi dengan keringanan perijinan,   kredit, perpajakan dan bea masuk, serta pendidikan dan latihan yang hanya diperuntukkan  para pekerja industri pariwisata, tanpa memperhatikan  kebutuhan yang nyata akan tenaga eksekutif Pemerintahan yang  bertugas  mengembangkan  daerah tujuan wisata,  merupakan beberapa sebab utama lain yang mendorong terpuruknya managemen  Hotel Indonesia..

     Alasan lain adalah  krisis yang tidak dikelola secara baik  yang berkembang  menjadi krisis multidimensional,  yang telah menjadikan rotonde Hotel Indonesia  menjadi  sasaran  dan tempat bermain  dari hampir setiap demonstrasi  yang  dengan  sendirinya mengganggu kenyamanan pengunjung Hotel Indonesia.

     Menjadi menarik,  tampaknya proses akuisisi mengambil prinsip sell as sell can  di mana kemenangan PT Cipta Karya BUmi Indah, perusahaan afiliasi dari PT Jarum sebuah perusahaan rokok dari Kudus yang  lahir pada tahun 1951  yang kemudian bergerak di bidang perdagangan,  perkebunan dan kehutanan,  elektronik,  hotel, restoran, tekstil, kertas, baja, properti  dan konstruksi  serta transportasi, keuangan dan periklanan (SWA  28 April 2004.)

     Penjelasan  oleh Corporate Secretary PT Cipta Karya Bumi Indah yang dimuat dalam majalah Properti terbitan bulan Oktober 2003  dengan judul ‘Group Djarum Ubah HI Jadi Pusat Belanja’  menimbulkan pertanyaan kepada kita, mengapa group yang termasuk  spesialis  dalam berbagai properti yang bergerak  dalam bidang  retail dan mall  atas dasar pertimbangan untuk para pengambil keputusan pada tingkat Pemerintah Pusat maupun lembaga  pengelolaan  kredit macet  Pemerintah telah ditampilkan sebagai pemenang  perjanjian  BOT  atas Hotel Indonesia  ?

     Dari penjelasan  tersebut,  telah terbayang apa yang akan terjadi selama beberapa waktu dan 30 tahun mendatang.  Mereka telah siap  dengan perangkat kerjanya,  sementara lembaga yang harus  mengamankan wajah Ibu Kota Negara RI  sebagai ibukota negara, kota budaya,  kota pariwisata,  kota pusat pemerintah dan kota niaga,  dapat dipertahankan secara hakiki akan bertabrakan ‘fait a compli’ atas persetujuan Build, Operasi, Transfer (BOT)  dan ijin Menteri BUMN  yang mempunyai kewenangan mengatur perusahaan Negara tsb. Sementara Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata yang  membijaksanakan Pusaka Budaya  maupun Pemerintah DKI Jakarta  yang  di samping mempunyai Keputusan Gubernur No.475  tahun 1993  juga masih terikat pada Rencana Umum Tata Ruang DKI Jakarta  tahun 1985 – 2005,  yang jelas-jelas mengatur penata ruangan sedemikian rupa, sehingga  integritas  negara dapat dipertahankan.

     Mantan Gubernur Ali Sadikin tatkala mendapatkan informasi tentang rencana pengembangan Hotel Indonesia sebagai pusat perbelanjaan langsung menghubungi Gubenur DKI Jakarta melalui  Wakil Gubernur DKI Jakarta. Fauzi Bowo, yang kebetulan  bekas kepala dinas Pariwisata.

     Hotel yang direncanakan dan dikelola secara baik  masih akan tetap memiliki prospek untuk menghasilkan keuntungan yang wajar,  terutama dengan lokasi yang sangat strategis seperti lokasi yang dimiliki Hotel Indonesia maupun Hotel Wisata Internasional.

    Kiranya  perlu Menteri Kebudayaan dan Pariwisata, Gubernur DKI Jakarta, Menteri BUMN dan masyarakat pencinta Ibu Kota  membahas kembali  masalah BOT  tersebut,  dan dari PT Cipta Karya Bumi Indah merenungkan kembali  bahwa sudah   terlalu banyak pusat-pusat  perbelanjaan, yang  dalam waktu tidak lama lagi  akan mencapai titik jenuh.  ***

 * Co-founder INDONESIA TOURISM SENIORS CLUB 

--------------------------------------------------------

Dossier No. 1/Tahun I 15-30 April 2004

--------------------------------------------------------

 

Menyongsong Kongres  Pariwisata  Indonesia 2004

Memetik Pelajaran Dari Kongres Pariwisata WTO 1980 di Manila

                                       Oleh: Winarta Adisubrata



Sejak dan selama   Republik Indonesia berdiri, sedikitnya   telah empat  kali diselenggarakan Kongres Kebudayaan. Dan yang kelima   terselenggara  di Padang, Sumatera Barat   pada tahun 2003,  dengan  Kementerian  Kebudaaan dan Pariwisata sebagai pencetus  gagasan  dan penyandang dana.

Seperti dilaporkan  di dalam bulletin  INDONESIA TOURISM NEWS SYNDICATE Oktober  2003,  Menteri Kebudayaan dan Pariwisata, Drs. I Gede Ardika telah melemparkan gagasan menyelenggarakan Kongres Pariwisata Indonesia pada  tahun  2004 ini juga, yang  bakal merupakan yang  pertama diselenggarakan di negeri kita.

Menteri Ardika menyampaikan gagasan itu   kepada  para  ITAF (Indonesian  Tourism and Aviation Forum)  pimpinan Sri Mulyono Herlambang,  ketika  menghadap kepada Menteri  pada 16  September 2003.

 

Kongres Pariwisata Dunia WTO  1980

Cukup tepat kiranya jika gagasan Meneri Ardika tsb  kita rujukkan kepada Kongres Dunia Pariwisata  dari  Organisasi Pariwisata Dunia (WTO) 1980.

Sebagai  salah satu Badan Khusus PBB,  World Tourism Organization WTO, mohon tidak dirancukan dengan World Trade Organization  yang  bersingkatan sama)  memiliki keanggotaan berperingkat negara (atau State Members), hampir   tepat sama dengan keanggotaan di Perserikat Bangsa Bangsa. Di samping itu  Badan-Badan Khusus PBB lain, seperti UNESCO,  ILO, serta  asosiasi-asosiasi  internasional yang  langsung terkait  dengan kepariwisataan seperti IATA, IHA, UFFTA, PATA  dan lain-lain juga mengirimkan delegasi. Dan masih puluhan  banyaknya lembaga  internasional lain  mengutus  para delegasinya ke  Kongres  Dunia  Pariwisata   1980   yang diselenggarakan WTO itu.

Pemerintah Republik  Indonesia pun mengirimkan seorang utusannya ke Kongres Pariwisata Dunia  yang pertama pernah diselenggaakan oleh WTO di  Manila  pada bulan September  tahun 1980 itu.  Guna memperkokoh delegasi Indonesia, Duta Besar RI  untuk Filipina pada waktu itu dan beberapa orang stafnya diturut sertakan guna melengkapi  perutusan Indonesia..

Seorang wartawan harian sore Sinar Harapan juga ditugaskan oleh surat kabanya  untuk menliput Kongres tersebut,  sejak  pagi pembukaan resmi oleh Presiden Ferdinand Marcos  sampai malam penutupannya   dengan Presiden  Ferdinand  Marcos dan Imelda Marcos sebagai tuan dan nyonya rumah. Sebagai bekal kenang-kenangan  bagi para delegasi   duet Ferdinand dan Imelda menyenandungkan   ‘Dahil Sayo yang  dilantunkan dalam bahasa Tagalog, yang versi Inggrisnya  berjudul Because of You.  (Olok-olok sesudah rezim Marcos  jatuh,  kabarnya  judul  lagu tersebut ditudingkan kepada suami isteri Marcos::’Because of You, Marcos’  maka Filipina jadi jatuh miskin dan  Ferdinand dan Imelda kemudian harus tergusur dari singgasana mereka.

Laporan  wartawan Sinar Harapan   tentang kehadiran delegasi kita   di Kongres Dunia Pariwisata tsb  menyatakan bahwa kehadiran delegasi Indonesia ‘sangat mengecewakan,’ karena kehadiran Indonesia telah hadir di Kongres, tanpa sebuah  ‘country report’  yang sedianya  dapat  menggambarkan perkembangan   Indonesia sebagai negara tujuan wisata. Juga tidak ada Sambutan Kenegaraan,  atau  “Message from  Head of State’ dari Indonesia. Sedangkan rata-rata negara peserta lain menyampaikan keduanya.  

Dan  lebih hebat lagi, selama  tiga minggu penuh Indonesia tidak mengajukan  secuil msukan, maupun  pertanyaan atau pernyataan, baik dalam suatu sidang komisi, atau working group. Kecuali satu kali, Indonesia mengacungkan tangan  untuk menyatakan ‘abstain,’ dalam pemungutan suara  atas setuju atau tidak terhadap masuknya Delegasi PLO (Organisasi Pembebasan Palestina) sebagai Peserta Kongres. 

Apa lacur  sikap sebagai safe player dari  delegasi kita harus  kecele. Karena mayoritas peserta Kongres memberikan suara setuju  mendukung   Markas Besarnya di New York, Amerika Serikat.

Setelah  bersidang  selama tiga minggu penuh Kongres   menghasilkan sebuah deklarasi yang kemudian  dikenal sebagai Manila Declaration, yang hingga sekarang pun dipegang dan dianut  oleh semua anggota WTO sebagai sebuah kesepakatan  internasional,  termasuk  oleh  Indonesia,  yang resminya menjelang  pembukaan Kongres WTO tersebut. Seminar terse but secara habis-habisan  menguliti  fenomena  pariwisata sex yang sedang  naik marak  di Filipina ketika itu, khususnya  di Manila yang berpusat di  dengan  daerah khas sex, Mabini,  yang  secara kelakar dapat diselorohkan  merupakan  tourist object tersendiri, karena banyaknya  tourist traps di  sepanjang Jalan Mabini di Manila,  sebuah kawasan  wisata yang jauhnya  cuma sepelempar batu jauhnya dari  PICC (Philipppine International Convention Center),  tempat diselenggarakannya  Kongres WTO tersebut, yang jua  merupakan annex  dari sebuah hotel kebanggaan Manila ketika itu, The Philippine Village. 

Dalam seminar yang tidak sempat  diliput oleh wartawan Sinar Harapan, namun sejumlah  dokumen seminar dan keterangan tentang jaloannya seminar dapat diperoleh dari seorang  peserta seminar  berkebangsaan India.  Menurut sumber  tersebut  sex tourism business Manila benar-benar  dijadikan ibarat sebuah objek studi dalam seminar tersebut. Karena demikian  banyak bebanten (atau korban) harus berjatuhan akibat merajalelanya  industri wisata sex a la Filipina  ketika itu.

Sudah sejak lama, bahkan sebelum 1980,  bisnis wisata sex telah  berlangsung. Dalam seminar itu sempat  direkapitulasi bebanten-bebanten  yang harus dibiarkan  berjatuhan, demi pendapatan devisa untuk rezim Marcos.  

Satu di antara contoh betapa keji ‘mesin wisata sex’ menelan korbannya. Karena  untuk tiap   US$ 100 ‘pemsukan’ dari wisata sex di Filipina, kurang kurang dari US$10  diterimakan kepada para wanita penghibur, yang bahkan sebelum  para turis Jepang  sampai ke kamar  hotel mereka,  para turis Jepang itu lebih dulu digiring ke sebuah  ‘balairung’ di mana para  wanita penghibur  berjentrak-jentrik, layaknya seperti di atas catwalk, dengan  masing-masing  mengenakan nomor. Dan para  turis Jepang  tinggal mengacungkan tangan menyebutkan nomor berapa yang dipilihnya.  Dan begitu sang turis memasuki kamar hotelnya, wanita dengan nomor terpilih telah berada dalam masing-masing  kamar mereka. 

Dilaporkan pula dalam seminar tersebut  oleh seorang biarawati Katholik di Manila  berapa jumlah   anak-anak tanpa ayah   yang  harus diurusnya, dan  hampir setiap  anak yatim itu adalah  para korban  sex tourism dimaksud.

Jika  Anda meluangkan waktu di sela-sela  acara Kongres akan dapat  Anda hitung  berapa banyak restoran  dan  ‘go go club’   di sepanjang Jalan Mabini,  di samping banyaknya klinik   spesialis penyakit kelamin yang tersedia, tidak jauh  dari Mabini.  Walaupun ketika itu belum  dikenal apa yang sekarang  diidentifikasikan sebagai HIV  (virus penyebar  AIDS  (Acquired  Immunity Deficienct Syndrome), seperti  yang  kita kenal sekarang.

Kesimpulan sementara  kita  catat ketika itu,  Kongres WTO 1980 yang selama ini mungkin mendapat  ‘angkat jempol’  oleh para delegasi yang  turut menandatangani  Deklarasi Manila sesungguhnya   bukan samasekali  tanpa cacad atau kekurangan. Mengingat  Kongres  telah menutup mata terhadap  sex tourism yang menjamur di Manila, bahkan ketika sedang berlangsungnya Kongres.

Betapapun juga harus kita katakan sekarang  bahwa  rezim  Marcos ketika itu, yang kemudian diruntuhkan oleh Kekuatan Reformis pimpinan Benigno Aquino telah memanipulasi kepariwisataan Filipina  sekadar untuk dijaddikan mesin pencipta dollar pnambah devisa.    

Tersulutnya  ‘People Power’ pimpinan Corry Corazon,  segera setelah dieksekusinya Benigno secara biadab oleh seorang penembak jitu di bandar udara Manila,tepat pada hari kepulangan Benigno ke tanah airnya,  setelah  pengasingan dirinya,  diperkuat oleh sexploitasi  dalam kepariwisataan  di Manila,  hingga akhirnya turut mengantar rezim pasangan Ferdinand dan Imelda  Marcos  memasuki senja kala dan segera digantikan oleh Presiden Corrie Aquino, isteri alm. Benigno Aquino.

 

Kongres Pariwisata Indonesia 2004 Mendatang

 

Jatuhnya rezim  Soeharto sedikit banyak juga  merintisi berantakannya industri pariwisata Indonesia,  seperti  dibuktikan oleh  menggunungnya  kredit macet sebesar tidak kurang dari Rp.6.6 trilyun ysng diderita oleh sekitar  40 hotel besar di Indonesia.   Akibat kredit macet yang tidak mampu dibayar oleh para pemilik hotel. Termasuk Hotel Indonesia, notabene  merupakan asset  Negara yang  terpayungi oleh PT Hotel Indonesia International yang sekarang menjadi  PT INA sebuah BUMN  yang merupakan merger dari dua PT  HII dan  PT Natour (keduanya  BUMN).

Akibat  krisis ekonomi dan moneter  sejak pertengahan  1997  yang mendorong  ambruknya rezim Orde Baru   bukan hanya  menggulung industri perhotelan,  tetapi juga menjadikan jutaan karyawan  kepariwisataan  menjadi pengangur,  karena  komponen-komponen industri terkait pun turut terpukul. Termasuk  PT Gauda Indonesia  dan PT  Merpati Nsuantara  (keduanya juga BUMN)  yang nyaris  gulung tikar pula, karena keduanya  nyaris mengalami kebangkrutan. yang  meludeskan  nilai netto dari asset  Garuda Indonesia yan   sempat  mencapai angka negatif. Dalam arti, jika seluruh asset Garuda dilego maka Pemerintah (melalui PT Garuda Indonesia) masih harus melunasi sisa hutang yang tidak tertutup oleh penjualan seluruh asetnya.

Merujuk hanya kepada  tiga komponen tersebut di atas, yakni kredit macet perhotelan,  menganggurnya jutaan karyawan industri pariwisata serta mengkertunya nilai asset Garuda, sebagai akibat  krisis ekonomi dan moneter yang akhirnya  meruntuhkan orde baru,   semua ini  cukup menggambarkan, betapa luluh lantak  industri pariwisata kita secara keseluruhan.

Makin  merosotnya kedatangan wisatawan  asing selama  sekian tahun  pasca  orde baru hingga sekarang yan makin menciutkan pendapatan Negara dan masyarakat,  serta  gelombang-gelombang malapetaka  susulan berupa terorisme bom di Legian, Bali, dan Hotel  Marriott di Jakarta,  dinilai sangat negatif oleh dunia luar yang serta merta dan buru-buru menghakimi   tingkat keamanan Indonesia sebagai negara tujuan wisata ‘sangat rendah.’

Kemudian susul  menyusul munculnya malapetaka   SARS  (Syndroma Penyakit Pernafasan yang Akut) dan   flu burung  samasekali tidak menambah  manisnya citra Indonesia sebagai  negara tujuan wisata.

 

Pariwisata   Sebagai Komponen Pembangunan

Sejumlah ‘pekerjaan rumah’  seperti tergambar di atas jelas melatarbelakangi   persiapan Kongres Pariwisata Indonesia  2004.  Dan Kongres yang seyogianya kelak  juga  dihadiri oleh pihak-pihak di luar  sektor  pariwisata, baik di jajaran Birokrasi maupun sektor swasta,  masih  harus memperhitungkan  masukan-masukan dari pihak luar,. Misalnya mereka yang  berkecimpung dalam asosiasi-asosiasi industri dan professi wisata, yang jumlahnya  tidk kurang  dari 40 asosiasi. 

Belum lagi LSM-LSM pemerhati  masalah lingkungan hidup,  termasuk mereka yang memonitor  kerusakan lingkungan,   seperti hutan tropik,  terumbu karang,  singkatnya  ranah flora dan fauna, yang nota bene merupakan salah satu asset nasional,  di samping asset budaya,  yang keduanya merupakan andalan  Indonesia sebagai  negara yang kaya akan mega diversities,  baik secaa   budaya  maupun  keindahan alam.

Tidak berlebihan kiranya, jika  Kongres Pariwisata Indonesia 2004  akan sempat terselenggara, sebelum harus mundurnya Pemerintahan Presiden Megawati Soekarnoputri,  akan mampu melakukan pemetaan kembali terhadap  problematik berikut solusi-solusinya,  baik dalam matra  bisnis dan perekonomian,  maupun dalam neraca  lingkungan dan budaya. Seberapa parah kerusakan lingkungan alam dan lingkungan budaya  dalam ranah pariwisata.

Yang dapat kita lakukan sebagai upaya   membantu persiapan  terselenggaranya Kongres Pariwisata  2004  adalah menyusun daftar personalia,  siapa-siapa yang patut diundang serta menjadi peserta aktif Kongres  memperoleh perspektif  permasalahan serta kemampuan  komprehensif serta   lengkap dalam memetakan kembali kepariwisataan kita  dengan segenap asset andalannya, sampai kepada  masalah-masalah yang  selama ini terbiarkan --  dan tidak hanya yang menyangkut  pariwisata sebagai ‘mesin bisnis dan ekonomi’. Serta cara-cara dan langkah-langkah yang dapat dan harus kita ambil,  notabene dengan segala keterbatasan  energi, waktu dan knowhow yang kita miliki. Serta  langkah-langkah  yang dapat diambil, baik dalam jangka waktu pendek, menengah maupun jangka panjang.

Sebagai kesimpulan, tidaklah mustahil, jika  Kongres Pariwisata Indonesia 2004  mendatang akan   mampu memetakan kembali kepariwisataan kita  melalui  kaca mata  dan wawasan yang  ‘berpijak di atas bumi.’ Tanpa mengenyahkan kepariwisataan  dari ranah ekonomi dan bisnis.

Juga  tidak mustahil, jika Kongresg  mampu  berupaya untuk mencegah jatuhnya bebanten-bebanten serupa, seperti telah terjadi  di Manila,  maupun bebanten-bebanten yang berjatuhan di negeri kita sendiri, termasuk  jutaan penganggur yang  tertimpa krisis kepariwisataan di negeri kita, sebagai bagian dari krisis multi dimensi  yang telah bergulir selama lebih dari lima tahun ini.

Jika benar   ada paralelisme  antara jatuhnya   Rezim Marcos dan Rezim  Soeharto, maka tidaklah  mustahil, jika secara serentak bersama  seluruh stakeholders  pariwisata,  baik yang  berada di jajaran swasta, Pemerintah, maupun  mass media, harus mengupayakan,  agar supaya kepariwisataan kita dapat   kita letakkan pada rel yang tepat,   yang  mampu lebih kontributif  terhadap  pembangunan nasional. Notabene pembangunan yang menempatkan  manusia Indonesia sebagai subjek pembngunan. Dan bukan pembangunan yang menempatkan bangsa kita sendiri sebagai ’objek pembangunan’ seperti telah terjadi hampir sejak kita  memiliki Negara bernama Republik Indonesia. 

Semoga kita  bersama  memperolehhidayah dan inayahNya  sehingga kita mampu menyelenggarakan Kongres Pariwisata Indonesia 2004,  seperti diidam-idamkan oleh Meneri Kebudayaan dan Pariwisata, I Gede Ardika.  Amin. ***

(Jakarta,  14 April 2004, Winarta Adisubrata)

     

PARIWISATA KEBANGSAAN

Oleh: Nyoman S Pendit

 

Yang dimaksud dengan judul ini adalah Pariwisata Indonesia, yaitu Pariwisata Bangsa dan Tanah Air Indonesia. Bila dikatakan Pariwisata Nasional, atau lengkapnya “Organisasi Pariwisata Nasional”, takutnya diartikan Instansi Pariwisata Pemerintah dari suatu negara dalam kaitannya dengan keanggotaan badan kepariwisataan dunia pada umumnya, seperti NTO of Indonesia (The National Tourism Organization of Indonesia) adalah instansi pemerintah Indonesia, yaitu Kantor Menteri Negara Pariwisata dan Kebudayaan yang sekarang. Sedangkan yang dimaksud dalam tulisan ini adalah pariwisata seperti paparan di bawah ini.

Dahulu, di akhir tahun 1950-an atau awal tahun 1960-an, istilah pariwisata belum dikenal dan kita memakai istilah tourisme dari bahasa Belanda, atau tourism bahasa Inggris, seperti DTI (Dewan Tourisme Indonesia) yang didirikan tahun 1957 di Tretes, Jawa Timur, diresmikan tahun 1958 di Tugu – Puncak, Jawa Barat, dipimpin Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan Sri Budoyo, masng-masing sebagai Ketua dan Wakil Ketua, kedua-dua beliau kini telah almarhum. Sebagai suatu badan non-pemerintah, DTI memperoleh kepercayaan dari Pemerintah RI.

Istilah tourisme atau  tourism lazim dipergunakan orang di Eropa pada umumnya, sedangkan masyarakat Amerika Utara mempergunakan istilah travel untuk maksud dan tujuan yang sama, yaitu kegiatan semua proses yang terjadi dan ditimbulkan oleh arus perjalanan lalu-lintas orang-orang dari luar atau asing yang datang dan pergi dari dan ke suatu tempat, daerah, atau negara dan segala sesuatunya yang ada hubungannya dengan proses tersebut seperti transportasi, makan-minum, akomodasi, objek menarik, hiburan, atraksi serta jasa pelayanan lainnya.

Kepercayaan Pemerintah RI kepada Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan Sri Budoyo, yang dengan akrab dipanggil Pak Sultan dan Mas Bud dalam lingkungan DTI, bukannya secara kebetulan, sebab di samping dan sekitar kedua beliau ini terkumpul kader-kader tentara pelajar (pelajar pejuang) yang tidak meneruskan karir militer, melainkan berhasrat melanjutkan pendidikan mereka ke universitas atau langsung meniti karir bersama Pak Sultan dan Mas Bud di sektor tourisme ini. Semangat juang merekalah yang tertangkap oleh Pak Sultan dan Mas Bud, bahwa istilah tourism dan/atau travel harus dibentuk (reformed) atas nuansa baru sesuai tatakrama, adat-istiadat dan sifat bangsa Indonesia yang ramah-tamah, penuh toleransi dan bersahabat. Sebagai seorang mahasiswa sastra waktu itu saya ditugaskan menghadap  Bapak Prof. Dr. Priyono dan Bapak Prof. Moch. Yamin, keduanya budayawan terkemuka, untuk mohon istilah yang tepat dalam bahasa Indonesia sebagai pengganti tourism/travel bahasa asing ini.

Dengan penuh syukur, kedua budayawan terkemuka Pak Pri dan Pak Yamin (panggilan akrab untuk kedua  beliau tersebut) secara  terpisah   memberikan istilah yang sama,

p a r i w i s a t a  yang dirangkum dari bahasa Kawi (Jawa Kuna - Sanskerta). Sungguh suatu rahmat (blessing) istilah ini tampil dalam ruang dan waktu yang sangat berharga. Hal ini dilaporkan Pak Sultan kepada Presiden RI (Pak Sultan memanggilnya Bung Karno, sebaliknya Bung Karno memanggil beliau Bung Sultan, dalam semangat keakraban yang hangat). Tanggal 17 Agustus 1961 secara resmi istilah pariwisata diumumkan Bung Karno, dan DTI menjadi DEPARI (Dewan Pariwisata Indonesia) yang dirayakan di Jalan Diponegoro 25, Jakarta Pusat.

DEPARI di bawah Pak Sultan dan Mas Bud memikul kepercayaan Pemerintah RI sekaligus mengemban tanggung jawab untuk membangun dan mengembangkan sektor pariwisata di negeri tercinta ini. Mungkin kata dewan dalam konteks stuasi dan kondisi kini di tahun 2003 tidak tepat lagi, namun istilah yang sama ini di tahun 1960-an memiliki konotasi khusus pada jamannya. Yaitu DEPARI memperoleh tugas mempersiapkan rancangan pembangunan dan pengembangan pariwisata sebagai media perletakan batu pertama dalam skala nasional untuk menentukan pilihan lokasi, jenis, ukuran, biaya, waktu, kesepakatan pihak-phak yang berminat dan peduli, baik pemerintah, swasta maupun masyarakat.

*    *    *

Untuk tugas itu DTI/DEPARI  memperoleh kesempatan mempresentasikan kertas kerja di depan Sidang Komisi Konstituante yang dipimpin Prof. Mr. Moch. Yamin yang menghasilkan keputusan Ketetapan MPRS RI No. 1 dan II/1960 dimana industri pariwisata ditetapkan sebagai Proyek B(8) yang hasilnya dalam waktu singkat dapat membiayai Proyek A. DTI/DEPARI diwakili Mas Bud dan saya mendampinginya.

Selanjutnya Presiden RI pertama meminta Pak Sultan dan Mas Bud selaku pimpinan DEPARI menyiapkan kebijakan pariwisata (tourism policy) , yaitu meliputi :

·        Garis pedoman, kebijakan serta keputusan yang melandasi tujuan tercapainya sasaran industri pariwisata, yang merupakan perpaduan hasil kesepakatan tindakan kerja sama harmonis antara pemerintah, masyarakat dan pebisnis.

Untuk tugas ini DEPARI membentuk Dewan Pimpinan Pusat (Board of Directors) terdiri dari tokoh-tokoh masyarakat peduli pariwisata, lembaga-lembaga kebudayaan (yang diwakili oleh LESBUMI, LEKRA, LKN), industri pariwisata (biro perjalanan, angkutan udara diwakili  Garuda Indonesia, angkutan laut oleh PELNI, angkutan darat oleh Jawatan Kereta Api), pejabat teras ICQ (Imigrasi, Bea Cukai, Karantina).

Untuk bertugas sebagai pelaksana-pelaksana harian DEPARI membentuk bagian-bagian dengan pimpinannya masing-masing: Bagian Sekretariat (D.P. Wijaya) Bagian Pendidikan (Anwar Soelaiman), Bagian Litbang (Sutopo Yasamihardja), Bagian Unit Usaha (Machfud Purnawarman), Bagian Hubungan Luar Negeri (Nyoman S Pendit). Pimpinan untuk unit-unit penting: Wisma Nusantara (Gedung Harmoni) – Gembel Sudijono, Nitour – N. Harris (didampingi M. Muryono, Hani Kalalo), Hotel Duta Indonesia – A.S. Sudarsono. Mereka ini adalah demobilisan tentara pelajar yang memilih karir di sektor pariwisata dengan penuh pengabdian setulusnya. Sebagai upaya untuk mempercepat proses persiapan SDM (sumber daya manusia) di sektor pariwsata ini, Bagian Pendidikan DEPARI menyusun kegiatan tahunan seperti seminar, lokakarya, kursus keterampilan, termasuk Sekolah Guide untuk dua angkatan (1962-1964) dengan 20 mahasiswa, yang setelah tamat langsung direkrut oleh Bagian Litbang (Sutopo Yasamihardja) untuk jasa pelayanan ibadah haji dengan kapal laut ke tanah suci (waktu itu belum ada ‘keloter’-haji) yang penyelenggaraannya sangat sukses.

*      *      *

Untuk pertama kalinya unit Wisma Nusantara ‘Gedung Harmoni’ menyelenggarakan  Food & Fruit Festival Nusantara di bawah pimpinan Gembel Soedijono, dengan menggelar masakan tradisional beraneka jenis dan ragam, serta buah-buahan hasil bumi dari seluruh pojok pertiwi nusantara. Langkah ini diambil untuk mengantisipasi Pariwisata Kebangsaan Indonesia Go International.

Go International diwarnai oleh kegiatan dan partisipasi Indonesia dalam berbagai internatonal tourism activities, seperti mengundang Menteri Perdagangan Amerika Serikat Luther H. Hodges mengadakan studi dan penelitian kepariwisataan Indonesia, yang menugaskan Harry G. Clement dari Checchi & Company berdasarkan kontrak atas nama Departemen Perdagangan Amerika Serikat untuk melaksanakan studi & penelitian ini. Tidak saja untuk Indonesia, melainkan seluruh kawasan Pasifik dan Timur Jauh sebagai satu kesatuan. Selama di Indonesia Harry G. Clement didampingi Kepala Bagian Hubungan Luar Negeri (Nyoman S Pendit). Studi & Penelitian Pariwisata ini menghasilkan buku pintar sebagai laporannya berjudul The Future of Tourism in the Pacific and Far East, termasuk Indonesia tentunya (1961).

Selanjutnya DEPARI menugaskan Sutopo Yasamihardja untuk menghadiri sidang IUOTO (International Union of Official Tourism Organizations) di Jenewa tahun 1962, dan di tahun yang sama menugaskan Nyoman S Pendit untuk menghadiri sidang ECAFE (Economic Commission for Asia and the Far East ) di New Delhi.

*      *      *

Go International bagi Indonesia waktu itu adalah keberanian untuk mengundang organisasi pariwisata dunia menyelenggarakan konvensi/konperensi di Indonesia dan kita menjadi tuan rumahnya dengan meyakinkan mereka  Indonesia memang suatu keharusan untuk dikunjungi sebagai suatu destinasi wisata. Pak Sultan dan Mas Bud waktu itu menggagas suatu pameran terapung Indonesia Floating Fair 1961 disingkat IFF-1961, yang berlayar ke negeri-negeri  Pacific Rim dengan menyinggahi kota-kota besar Singapura, Manila, Hong Kong, Yokohama – Tokyo, Kobe dan Honolulu – Hawaii. Bung Karno melepas IFF-1961 di Tanjung Priok, dengan misi ‘Indonesia is the most enchanting tourist destination of the Pacific, membawa contoh (sample) produk komoditi pertanian terbaik untuk diekspor, pernik-pernik souvenirs kerajinan tangan, perangkat kebudayaan yang digelar sebagai entertainment bagi pengunjung dan hadirin di dalam kapal IFF-1961 atau di gedung teater dalam tiap kota yang disinggahi selama pelayaran sampai ke Honolulu-Hawaii, dengan berbagai tari, nyanyi, lagu musik klasik, kontemporer dan modern dalam pentas. Bintang-bintang selibriti waktu itu a.l. Rusman si Gatotkaca, Nyoman Dani, Ivo Nuilakrisna, Bill Saragih dll. dengan MC Wendy Sorenson dan Nyoman S Pendit. Di Honolulu perangkat budaya IFF-1961 menggelar Gala-Show untuk pembukaan The 10th Annual Conference of PATA yang dipmpin oleh Ibu Sutedja (Istri Gubernus Bali), yang Wakilnya Gembel Soedijono dan Sekjennya Nyoman S Pendit. Gala-Show IFF-1961 ini sangat memukau hadirin sidang 10th Annual Conference PATA Honolulu-Hawaii, sehingga dengan gemuruh dan bertalu-talu PATA Conference Honolulu-Hawaii ini memutuskan The 12th Annual Conference of PATA will be in Jakarta – Indonesia in 1963 setelah 11th Conference-nya di Hong-Kong tahun 1962.

The 12th Annual Conference PATA dilangsungkan di Jakarta dan Workshop-nya di Bandung  tanggal 18-22 Maret 1963 (masing-masing di Hotel Indonesia – Jakarta dan Gedung Merdeka di Jl. Asia-Afrika Bandung)  dibuka resmi Presiden Republik Indonesia Sukarno, dipimpin oleh President of PATA Sri Sultan Hamengku Buwono IX, Chairman Host Committee PATA Conference Sri Budoyo dan PATA Conference Secretary Nyoman S Pendit. PATA Executive Director Marvin Plake menyatakan “PATA 12th Annual Conference in Jakarta was the most successful one so far”.

Sebagai Drive Go International berikutnya, DEPARI bekerja sama dengan Departemen Perdagangan dan Industri berpartisipasi dalam New York World’s Fair 1964 dengan menampilkan paviliun Indonesia bernuansa arsitektur Bali. Machfud Purnawarman bertugas sebagai Manajer Restoran dan Nyoman S Pendit sebagai Direktur Tourism Information Office dalam Paviliun Indonesia, New York World’s Fair 1964 ini.

Pak Sultan sebagai pimpinan tertinggi Kepanduan Bangsa Indonesia, KONI (Komite Olahraga Nasional Indonesia) dan DEPARI, dipercaya oleh Bung Karno untuk menggelar GANEFO (Games of the New Emerging Forces) di kompleks Gelora Bung Karno Senayan dimana Sutopo Yasamihardja dipercaya untuk memimpin Hospitality Committee GANEFO.

Sungguh luas visi ke depan Bung Karno dan Pak Sultan perihal peranan olahraga dalam kehidupan persahabatan yang sehat antar-bangsa di dunia, terbukti dengan digelarnya GANEFO,  Asian Games (kemudian ASEAN Games) yang berlangsung bergantian dan secara rutin di berbagai ibukota negara di dunia, dimana setiap berlangsungnya kompetisi olahraga dunia ini selalu dibanjiri oleh penonton dan penggembira atau bonek (bondo nekat) dan penggemarnya dari seluruh pelosok dunia, dan bila dikaitkan dengan bisnis industri pariwisata banyak mendatangkan devisa. Sebab para penggemar olahraga dari seluruh penjuru dunia akan datang menyaksikan kompetisi olahraga olimpiade dimanapun dilangsungkan dan pertandingan sepak bola piala dunia dimanapun digelar akan senantiasa dibanjiri mereka yang mendatangkan devisa bagi tuan rumah negara penyelenggara. Dan ‘harga’ seorang atlit kini sangat mahal, seperti pemain-pemain sepak bola Ronaldo, Beckham, Zidane dll.

*      *      *

Di kandang sendiri, maksudnya di Tanah Air, kegiatan-kegiatan bernuansa pariwisata ditumbuh-kembangkan. Untuk menjadi ujung tombak (tourist guide) yang baik, di Jakarta terjun Mang Udel (Drs. R.P. Purnomo) mendampingi wisatawan-wisatawan luar negeri mengunjungi objek-objek wisata yang menarik di Ibukota  DKI Jakarta. Di waktu senggang Mang Udel menghibur mereka dengan ukulelenya dan lagu-lagu Indonesia populer waktu itu. Untuk me-welcome mereka dengan tatacara dan adat-istiadat tradisional kita, Ibu Soemarno (istri Gubernur DKI Jakarta Dr. Soemarno) memfasilitasi bule-bule ini dengan rumah beliau sebagai homestay. Di Bali, Nyoman Oka (guru pejuang) menjadi guide mereka, kemana pun mereka pergi berkeliling di Pulau Dewata. Setiap wisatawan bule sebagai travel writer yang menulis buku tentang Bali selalu menyatakan terima kasihnya kepada Nyoman Oka yang ‘well-informed about his people, tradition, art and culture’ dalam kata pengantarnya. Sam Suwarni, hasil didikan Sekolah Guide I di Jakarta, mengkhususkan dirinya sebagai guide adventure tourism, bersama turis-turis bule masuk hutan, turun bukit, mendaki gunung, yang memang menjadi kegemarannya. Tetapi sangat sayang, dalam usia masih muda Sam Suwarni tewas masuk jurang tatkala melakukan tugas menemani wisatawan-wisatawan petualangan di bagian Timur Nusantara.

Mengenai pembangunan pariwisata di negeri ini Pak Sultan dan Mas Bud dengan dukungan pelaksana-pelaksananya dalam wadah DEPARI menyatakan konsep sbb.:

Suatu proses yang sangat lama dan panjang untuk mempersiapkan kedatangan wisatawan mancanegara yang meliputi perencanaan pembangunan sarana dan prasarana transportasi, akomodasi, sumberdaya manusia pengelola, destinasi, atraksi, fasilitas, jasa pelayanan wisata bagi kepentingan mereka selama menikmati kunjungan.

Dengan pengertian tourism benefit-nya adalah keuntungan yang diraih dari kegiatan pariwisata oleh penduduk setempat dalam memperbaiki taraf hidup mereka.

Mengenai investasi penanaman modal dalam sektor pariwisata, untuk membangun prasarana dan sarana yang memadai dalam perkembangan industri hospitaliti ini di daerah-daerah tujuan wisata, DEPARI menegakkan prinsip bahwasanya suatu daerah yang dinyatakan berpotensi pariwisata adalah apabila memiliki latar belakang keindahan alam sekitar (pantai, gunung, lembah, sungai, danau, teluk, pulau), adat-istiadat tradisi, seni budaya, situs peninggalan sejarah, arsitektur spesifik daerah, masyarakat ramah tamah, flora & fauna termasuk fruits & vegetables, lahan untuk sarana & prasarana membangun fasilitas hotel, restoran, resort, bandara, pelabuhan laut serta jalan raya dsbnya sebagai aset. Semua ini harus diperhitungkan sebagai aset wisata berhak memiliki saham  sebagai shareholders (bukan untuk diberikan kepada pejabat-pejabat birokrat KKN, baik Pusat maupun Daerah), yang harus dinilai dengan dolar sesuai persentase masing-masing berbanding dengan mata uang dolar yang ditanamkan oleh investor dari luar. (Konsep ini sebenarnya berprinsip untuk mencegah penjualan tanah pertanian milik rakyat, tebing-tebing di desa, pantai laut dengan pohon bakaunya tidak menimbulkan abrasi, tepi danau yang melahirkan limbah yang tadinya murni untuk air minum, persediaan bagi kesuburan tanah pertanian dan perkebunan, dsbnya seperti  terjadi kemudian dan belakangan ini dilakukan oleh aparat birokrat pusat maupun daerah, terutama Bali).

*      *      *

Sekarang di akhir tahun 2003, banyak sudah mereka yang ahli dalam berbagai bidang terkait dengan sektor pariwisata ini seperti bidang penjualan  dan pemasaran (sales & marketing), perencanaan, konsultasi, penanaman modal, promosi & periklanan, makanan dan minuman, gastronomi dan kuliner, dsbnya yang bertaraf nasional dan internasional. Ini tidak kalah banyaknya mereka yang atas nama pembangunan pariwisata untuk kepentingan sendiri atau kelompok telah merusak citra pariwisata itu sendiri dengan cara menggelar discotique,  judi, hiburan malam dengan berbagai pernik-pernik pemuasan seksual dalam night club, bar, karauke, peredaran narkoba, pelacuran anak-anak di bawah umur (children’s sexual abuse), pijat berkhasiat, dan entah apalagi yang melahirkan malapetaka terkutuk bagi pariwisata itu sendiri.

Sebagai orang yang berusaha mempelajari Pariwisata Kebangsaan ini, saya berupaya untuk peduli pada perkembangannya di masa mendatang yang dapat memberi kesempatan kerja bagi orang banyak untuk memperbaiki kesejahteraan hidup mereka dengan keluarga, namun ternyata kini dalam keadaan sangat terpuruk. Apanya yang salah? Tidak sedikit orang mengangkat bahunya : Who cares? Termasuk elit politisi dan birokrat korup.

 

 

Sri Budoyo – Host Committee Chairman dari Conf. PATA 1963

President Sukarno – Keynote Speaker

F, Marvin Plake – Executive Director

Nyoman S Pendit – Conference Secretary

(12th Annual PATA Conference – Jakarta, 1963)

_________________

 

DIMANA POSISI PARIWISATA INDONESIA SAAT INI  ?

(Oleh: I Wayan Bendhi)                              

 

Dalam keadaan situasi dunia yang berubah saat ini, dimana perubahan ini berlangsung sangat cepat dan tidak terarah (velocity), kesemuanya ini akan memberikan pengaruh sangat drastis terhadap suatu kegiatan dan berakibat sangat fatal termasuk terhadap kegiatan dunia kepariwisataan Indonesia. Perubahan ini melahirkan tantangan yang sangat mengancam. Namun jika kita mampu merespon dengan kekuatan dan kelemahan yang ada pada diri kita dapat merubahnya menjadi kesempatan (opportunity), begitu pula kegiatan kepariwisataan Indonesia yang akan tetap tegak berdiri di dalam menjawab tantangan hari esok termasuk menjadikan dirinya sebagai kegiatan usaha yang mampu mensejahterakan rakyat Indonesia.

Dilihat dari kacamata politik baik nasional maupun internasional kepariwisataan Indonesia mengalami paradigma baru, seperti kestabilan politik Indonesia yang mengalami pasang surut dengan terjadinya keos (chaos) di beberapa daerah seperti Nangro Aceh Darusalam, Papua, Maluku, Poso, dll. yang memberikan dampak kurang menguntungkan bagi kunjungan wisatawan ke negeri Indonesia tercinta timbul rasa tidak aman bagi calon wisatawan dari negara sumber wisatawan Indonesia. Kekhawatiran tersebut terutama terhadap alasan keamanan, serta dikhawatirkan pula disintegrasi bangsa.

Sementara itu dalam bidang hukum, bahwa Indonesia dinyatakan sebagai negara terkorup nomor 3 di dunia, dan demikian juga di Asia, karena KKN yang masih merebak di jajaran pemerintahan dan masyarakat swasta. Sehingga hal ini menjadikan instabilitas dalam bidang moneter, ekonomi, perbankan, investasi asing yang berpikir untuk menanamkan modalnya di Indonesia.  Ketidakpastian dalam bidang hukum sangat berdampak kepada kegiatan kepariwisataan di Indonesia.

Dibidang ekonomi nasional ancaman seperti per-capita rakyat Indonesia/tahun +/- US$ 600 adalah angka yang sangat memprihatinkan  kehidupan masyarakat, daya hidup masyarakat sangat rentan, mereka sangat sukar memenuhi kebutuhan yang sangat mendasar seperti: sandang, pangan, papan, kebutuhan rasa aman sehingga kebutuhan dasar ini tidak berjalan dengan stabil. Keamanan sosial, seperti kemampuan menabung untuk mencapai aktualisasi diri sangat terganggu.

Dibidang sosial pengangguran yang sangat tinggi hampir mencapai 44 juta dan angkan dibawah garis kemiskinan +/- 80 juta orang ditambah pula dengan ketidakberdayaan lulusan perguruan tinggi yang tidak bisa diserap +/- 2,5 juta setiap tahunnya juga angkatan muda yang tidak tertampung dalam bidang pekerjaan +/- 11,5 juta menjadi kendala tersendiri, sehingga keamanan dan kenyamanan yang diakibatkan ketidakmampuan pemerintah mengatasi hal ini menjadi ancaman terendiri bagi kehadiran wisatawan mancanegara dan wisatawan nusantara, karena ketidakmampuan/daya beli yang sangat rendah di negeri sendiri sehingga berakibat yang tidak menguntungkan bagi wisatawan mancanegara tentu wisatawan nusantara mengalami kemandegan untuk mengunjungi daerah lain di Indonesia mengalami stagnasi.

Keadaan sosial dan budaya lainnya adalah sedang berlangsungnya pesta demokrasi terbesar yaitu pemilihan umum, sangat berpengaruh kepada kehadiran modal/investasi asing, termasuk investasi dari dalam negeri dan akan berakibat yang sangat luas terhadap keamanan dan kenyamanan di dalam negeri dan sangat berpengaruh bagi kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia terjadi penurunan jumlah kunjungan +/- 10,8  suatu angka yang cukup signifikan dan menperihatinkan. Jumlah penduduk yang besar +/- 220 juta jiwa, jika tidak dapat diimbangi dengan stabilitas ekonomi, hukum, sosial, teknologi, bukannya tidak mungkin terjadi malapetaka dan disintegrasi bangsa ini, untuk usaha ke arah mensejahterakan masyarakat, menjadi tugas bersama, termasuk menumbuhkembangkan  usaha di bidang kepariwisataan Indonesia, untuk menangkal hal-hal yang negatif bagi semua pihak untuk mendapat perhatian yang konkrit, seperti membuka lapangan pekerjaan, meningkatkan nilai exprit bagi dunia kepariwisataan bagi menambah devisa, tentunya meningkatkan pertumbuhan kegiatan usaha UKM (Usaha Kecil Menengah) agar mampu menghasilkan pajak bagi pembangungan nasional.

Di bidang teknologi (IT) Indonesia masih ketinggalan jauh dibandingkan negara maju seperti: USA, Inggris, Jerman dan Jepang yang telah menggunaka IT dalam jumlah ratusan juta per tahunnya, sehingga mereka telah menikmati kegiatan wisatawan dunia yang keseluruhannya diperkirakan dalam era 2004 ini +/- 1 milyar wisatawan.

Disamping ancaman tersebut diatas terdapat ancaman langsung terhadap kegiatan kepariwisataan Indonesia seperti telah diundangkannya UU No. 22 dan UU No, 25 tahun 1999 mengenai desentralisasi yang memberikan ruang gerak kepara pemerintah daerah untuk mengurus rumah tangganya sendiri, temasuk kegiatan kepariwisataannya.

Sebagai contoh konkrit bahwa produk pariwisata dimiliki oleh daerah, sehingga standarisasi yang telah dibuat pusat  tidak sejalan demikian pula promosi yang telah dijalankan pusat tidak singkron dengan daerah. Termasuk kerja sama dalam bidang kepariwisataan di luar negeri, investasi, sarana dan prasarana, objek dan usaha jasa yang dikelola oleh daerah kadang-kadang tidak memperhatikan ketentuan pusat.

Regulasi dalam bidang perbankan, kesiapan produk dan jasa terhadap kebutuhan dan keinginan langganan dan trend pasar yang tidak dikelola secara profesional. Pasar-pasar potensial asal wisatawan tidak mendapat perhatian yang profesional dengan tidak diadakannya kajian dan penelitian yang mendasar sehingga pembangunan kepariwisataan daerah tidak dibangun berdasarkan RIPPDA (Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Daerah).

Kontrak-kontrak kerja dan dagang tidak dibangun berdasarkan keunikan produk dan jasa kepariwisataan daerah serta harga yang kurang menguntungkan, menimbulkan kerugian dengan tidak memperhatikan kerusakan objek dan daya saing pariwisata Indonesia, sehingga menjadi produk yang tidak menjadi kebanggaan lagi. Akibatnya kreatifitas menjadi rendah dan sekaligus menjadi lahan bagi negara pesaing seperti China, Singapura, Malaysia, Thailand, Vietnam, dan negara-negara Asia lainnya.

Produk dan jasa kepariwisataan daerah unggulan dan contribution margin yang memadai yang mampu bersaing di jamrud katulistiwa ini (Indonesia ultimately diversity) tidak menjadikan kajian kepariwisataan yang membanggakan dengan politik “diferensiasi biaya” harus mendapat perhatian yang sungguh-sungguh untuk tujuan kepariwisataan yang berkelanjutan dan bagi kepentingan masyarakat madani.

“Global Code of Ethic in Tourism” yang menjadi policy dunia belum digarap secara maksimal, terbukti bahwa UU No. 9 tahun 1990 tentang Kepariwisataan Indonesia dimana unsur-unsur  “soft law” ini tidak/belum tercermin dalam produk hukum kepariwisataan Indonesia, dan jika kita tidak secepatnya mengamandemen UU No. 9 tahun 1990 niscaya Indonesia tidak akan dikunjungi wisatawan dunia, karena kita tidak mampu melindungi mereka sesuai kode etik tersebut.

Dari ancaman tersebut di atas jika Indonesia secara organisasi tidak membenahi organisasi kepariwisataan Indonesia dengan membangun organisasi yang lebih lengkap dan mampu menjawab semua tantangan dan dicerminkan dengan kemampuan menyiapkan, membuat program, anggaran, aturan-aturannya termasuk instrumen evaluasi untuk mengetahui “Indonesia Tourism Performances”-nya sehingga terlihat dengan jelas apakah kepariwisataan Indonesia  sungguh-sungguh dapat membahagiakan masyarakat Indonesia baik secara ekonomi, maupun pergaulan antar bangsa-bangsa di dunia.

Dan tentunya dapat menunjang pembangunan pariwisata yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pembangunan nasional Indonesia.

Sumber dana dapat digali dari kegiatan kepariwisataan Indonesia sebagai modal nyata dalam menyumbang devisa terhadap negara.

Dengan visi-misi, tujuan, strategi dan policy yang disesuaikan dengan ancaman/perubahan yang cepat ini, tentu Indonesia mampu menghadapinya dan kepariwisataan Indonesia akan melaju terus serta organisasi berupa Kementerian Negara di bidang Kepariwisataan tetap dipertahankan dan dikembangkan, agar tetap terbuka organisasi pemerintah yang diserahi tanggung jawab untuk membangun kepariwisataan dunia, melalui kepariwisataan Indonesia yang berkelanjutan dan mampu menghantarkan masyrakat Indonesia ke pintu gerbang kesejahteraan melalui pariwisata Indonesia tercinta.

Dengan memperhatikan dan mengkaji kegiatan kepariwisataan Indonesia pada saat ini: melalui kelemahan, kekuatan, kompetisi secara mikro dan makro, jelaslah dimana posisi pariwisata Indonesia, dan kemana kita akan menuju ke tempat yang telah ditetapkan disini Indonesia mengkaji dengan baik seperti: Dimana Indonesia (place); strategi dan distribusi, produk dan jasa (product and services), Indonesia ultimately diversity; harga (price) dengan konsep diferensiasi biaya; promosi (promotion) biaya promosi yang memadai menghadapi negara pesaing seperti: Singapura, Malaysia, Taiwan, China, Vietnam dll untuk merebut pasar dunia +/- 1 milyar wisatawan berpotensi (potential customers) tanpa melupakan “P” lainnya seperti personalia (SDM Indonesia); program, packages, dll dan sangat unik dengan harga yang sangat beralasan serta manfaat yang besar akan diperoleh: manfaat, kepuasaan, benefit, serta sustainable tourism.

Posisi kunjungan wisatawan mancanegara saat ini adalah +/- 4,5 juta wisman dan +/- 119 juta wisnus dengan devisa +/- 5 juta US$ tentu pasti dapat ditingkatkan dan mencapai jumlah yang lebih meningkat sehingga devisa yang meningkat pula dan untuk itu kepariwisataan Indonesia akan mampu mensejahterakan masyarakat dan selalu menjadi salah satu sektor andalan dalam membangun masyarakat madani yang sejahtera lahir batin.

(I Wayan Bendhi)

 

upaya kolektif untuk

menjadikan daerah sebagai destinasi wisata

dalam mewujudkan sinergi pembangunan

kepariwisataan nasional

 

Oleh  :  Herman Bahar 

 

Global geopolitics can works negatively and positively for the development of tourism. Change geopolitical circumstances can present an opportunity to redirect the growth of tourism down the path towards sustainability, while at the same time contributing to reconstruction of devastated economies and degraded environments

(Pigram and Wahab,1997)

 

A.  Pengantar

Tiga dekade pembangunan kepariwisataan nasional telah memperlihatkan hasil yang dapat kita persepsikan dan nilai secara bersama dari kacamata apapun dan parameter –paremeter pembangunan tertentu, yang membuat kita kembali bertanya apakah dari kurun waktu itu kita sudah mendapatkan hasil atau besaran aktivitas yang signifikan untuk dinikmati secara bersama ?, Apabila kita definisikan esensi dari waktu pembangunan kepariwisataan itu adalah segala upaya kolektif dari berbagai sector dan bidang dalam mendayagunakan setiap sumber-sumber yang ada untuk diwujudkan sebagai sebuah produk total yang dinamakan produk pariwisata.

Bukti-bukti empiris memperlihatkan bahwa kata pariwisata sudah menjadi santapan dan dipahami sebagai sebuah kata yang dimaknai sebagai arti yang amat sederhana. Hal tersebut dapat diartikan bahwa pemahaman pariwisata sebagai fungsi dan aktivitas masih terpasung pada pemaknaan yang amat sederhana di lapisan masyarakat di tanah air tercinta ini, baik para birokrat, pengusaha, pemerhati, dan kaum intelektual.

Pariwisata belum dapat dipahami sebagai sebuah kompleksitas dan sebuah ‘mainstream’ atau bahkan ‘ value-stream’ yang harus dikelola secara sistematis dan kolektif dengan menciptakan sinergi yang besar antar sector, bidang dan para pelakunya, baik pemerintah, swasta, dan masyarakat.

 

B.  Indikator Pembangunan Kepariwisataan

Kepariwisataan sebagai salah satu domain pokok pembangunan tidak dapat dipungkiri lagi. Hal ini dapat dibuktikan dari upaya seluruh negara di dunia tanpa kecuali, yakni negara sentral (sangat maju), negara maju, negara ketiga (berkembang) serta negara pheri-pheri bahkan negara keempat (negara yang minim sumber daya) menempatkan kepariwisataan sebagai salah satu fungsi pokok pembangunan dengan mengedepankan secara signifikan magnitude ekonomi sebagai implikasi pembangunan kepariwisataan pada suatu negara.

Ilustrasi berikut memperlihatkan jumlah kunjungan wisatawan dunia dari tahun 1950 hingga 1995 dengan pertumbuhan yang sangat pesat, yang pada akhirnya menempatkan posisi pariwisata sebagai salah satu sektor vital perekonomian di dunia.


Tabel 1  :  Pertumbuhan kunjungan wisatawan dunia

 

 

 

 

 

 

Keterangan : tahun 2000 = angka prediksi WTO

Sumber  :  WTO, 1996

Angka–angka tersebut dapat ditafsirkan sebagai perkembangan yang amat sangat dinamis pada setiap dekade. Demikian pula hal dengan total penerimaan dunia dari kepariwisataan dapat diilustrasikan pada tabel berikut ini.

Tabel 2  :  Perkembangan perolehan devisa pariwisata dunia


 

 

 

 

 

 

 

 

Sumber  :  WTO, 1996

Dari fakta tersebut dominasi pendapatan pariwisata dunia masih dikuasai oleh Eropa sebagai negara penerima maupun sumber wisatawan terbesar di dunia dan diikuti oleh Amerika ditempat kedua serta Asia Timur dan Pasifik ditempat ketiga.

Berbagai prediksi menempatkan Asia Timur dan Pasifik akan memiliki pertumbuhan ekonomi dan pariwisata terbesar pada dekade 90 an dan millenium tiga. Walaupun prediksi tersebut tampaknya sulit untuk direalisasikan akibat berbagai krisis yang melanda kawasan ini yang cukup parah. Sehingga optimisme dari negara-negara di kawasan ini sulit menjadi kenyataan. Oleh karena itu negara-negara Asia Timur dan Pasifik perlu merevisi setiap sasaran sasaran yang telah ditetapkan akibat terjadinya kririsis ekonomi, moneter dan stabilitas politik. Kondisi inipun secara signifikan melanda Indonesia sebagai negara yang menempatkan pariwisata sebagai penghasil devisa utama pada tahun 2003 yang secara tegas dan rasional harus merevisi setiap kebijakan pembangunan dan pengembangan pariwisatanya apabila masih ingin menempatkan pariwisata sebagai salah satu pilar pembangunan nasional.

Pembangunan kepariwisataan merupakan bagian yang terintegrasi dari pembangunan keseluruhan suatu negara, sehingga pariwisata sebagai salah satu domain pembangunan harus ikut berproses secara intens dengan pembangunan yang terintegrasi dan komprehensif. Kepariwisataan yang memiliki multi atribut dengan aspek yang sangat multi disiplin mengakibatkan timbulnya berbagai pendekatan, konstruksi maupun model pembangunan yang spesifik dan amat sulit untuk disederhanakan. Kemampuan sumber daya, politik, letak geografis, sistim nilai, kebudayaan, etika, eksternalitas serta sederetan aspek lainnya yang dianut dan dimiliki oleh suatu negara akan menentukan konstruksi dan model pembangunan yang dipilih.

Tidak jarang terjadi pilihan pembangunan  kepariwisataan di suatu negara merupakan adopsi dari format pembangunan pariwisata negara maju yang pada hakekatnya belum mampu diterapkan pada suatu negara berkembang dan berakibat timbulnya kesenjangan  yang berdampak negatif terhadap pembangunan itu sendiri. Berbagai kasus telah banyak terjadi terutama di negara-negara berkembang di Asia - Pasifik dan negara - negara Amerika Latin dalam hal ketergantungan terhadap expertise, kapital, teknologi serta  implikasi pembangunan pariwisata terhadap sumber daya alam, budaya dan lingkungan. Demikian pula berbagai distorsi dan fallacy sering menimpa negara berkembang yang menempatkan posisi sebagai negara penerima wisata (tourist receiving countries)  dalam menafsirkan pola perencanaan dan jenis produk pariwisata sebagai supply bagi wisatawan dari negara maju. Akselerasi penciptaan produk melalui perencanaan yang cenderung bersifat boosterism menjadi pilihan utama bagi negara-negara berkembang.

Dalam konteks tersebut boosterism dapat ditafsirkan sebagai upaya jalan pintas untuk menciptakan sebuah kondisi yang diinginkan di sektor pariwisata tanpa memperhitungkan perencanaan yang terintegrasi dan berkelanjutan. Boosterism menempatkan sektor pariwisata menjadi salah satu atribut pokok pembangunan untuk jangka waktu tertentu (sesaat), tanpa mempertimbangkan dampak lanjutan yang cenderung bersifat negatif. Kondisi ini pernah dan masih dialami kepariwisataan di negara berkembang, termasuk di Indonesia (periode 1970 – 1980).

Dilain pihak negara maju yang memposisikan diri sebagai negara sumber dan penerima wisatawan (generating and receiving countries) seperti negara-negara Eropa Barat dan Amerika Utara menempatkan perencanaan dan pembangunan pariwisata yang berbasis incremental. Keadaan tersebut menciptakan kesenjangan dalam pembangunan dan perencanaan kepariwisataan antara negara maju dan negara berkembang yang berujung pada timbulnya problematika serta inefisiensi dalam pengelolaan sumber daya pariwisata. Demikian pula dengan minimnya kebijaksanaan pada tingkat negara, pemerintahan wilayah (regional dan lokal) menjadikan perencanaan dan pengembangan produk wisata yang berbasis pada sumber daya alam dan budaya pada negara berkembang semakin tidak terarah, yang pada akhirnya berdampak pada kekurangmampuan memanfaatkan sumber daya secara proporsional.

Pada sisi lain pembangunan dan perkembangan kepariwisataan dunia terutama negara maju telah menampilkan berbagai pendekatan dan model pembangunan kepariwisataan dengan paradigma baru. Hal ini terlihat dengan ditampilkannya isi-isu sentral pembangunan yang berkelanjutan termasuk di dalamnya tema sentral pembangunan kepariwisataan berkelanjutan (sustainability tourism) dengan penekanan pada green, soft dan responsible tourism serta penampakan terhadap greenhouse effect on tourism, facadism, external dominance sebagai dampak negatif pembangunan dan pengembangan kepariwisataan.

Merujuk pada problematika dan dinamika indikator pembangunan kepariwisataan di atas, maka dalam pendayagunaan pemanfaatan sumber daya pariwisata diperlukan visi dan model yang tepat untuk dapat menciptakan aktivitas pembangunan kepariwisataan yang berdampingan secara harmonis dengan aspek pembangunan lainnya secara saling menguntungkan (symbiotic relationship). Tujuan pembangunan kepariwisataan akan dapat menciptakan “harmonious and balanced development of economic activities, sustainable and non inflanationary growth respective the environment” (Article 2 Treaty EU, 1995)

 

C.  Perilaku Pembangunan Kepariwisataan

Kepariwisataan sebagai perilaku sosial (tourism as a social behaviour), menempatkan aktivitas pariwisata sebagai bagian integral dari interaksi sosial antara wisatawan sebagai pendatang dan masyarakat sebagai pihak tuan rumah (host community)  dengan segala keterbatasan yang dimilikinya. Fakta ini menempatkan kualitas produk pariwisata terletak pada besaran dan intensitas interaksi terhadap sumber daya pariwisata (alam dan budaya) yang dapat dilakukan “what tourism and nature – based leasure supply is precisely the enjoyment of landscape and environmental assets” (EPE, 1996:10). Sebagai konsekuensi logis maka pemanfaatan dan pengembangan atribut produk wisata harus selaras dengan perilaku dan aktivitas yang menjadi keinginan dan tuntutan wisatawan serta sejalan pula dengan kapabilitas dan keterbatasan sumber daya yang dimiliki. Dalam kaitan ini pandangan De Kadt (1995), yakni “consumer making rational choices to maximice his or her utility” terhadap konsumsi produk wisata harus dapat dipersepsikan secara utuh oleh pelaku kepariwisataan.

Arti tuntutan dan kepuasan wisatawan tidak hanya bersandar pada keindahan alam dan kelengkapan fasilitas wisata, melainkan pada keleluasaan dan intensitas interaksi dengan lingkungan dan masyarakat.”tourist who are seen as journeying to the strange places in foreign countries in a spirit of independence”(Feifer,1985). Lebih lanjut Urry (1990) dan Shaw and Williams (1994) menyatakan “tourism activities denote an attitude of mind and are usually enjoyable and revitalizing”. Dari kondisi tersebut dapat diterangkan perilaku wisatawan memiliki evolusi yang sangat dinamis dan perlu diantisipasi untuk diterjemahkan kedalam format pembangunan kepariwisataan dengan mencarikan titik-titik simpul kesesuaian dalam realita pembangunan dan perencanaaan kepariwisataan secara rasional. Secara ekstrim dapat ditafsirkan kecenderungan aktivitas wisatawan saat ini lebih rasional (self – directed), spesifik dan memiliki karakter yang kurang dapat diprediksi yang antara lain bercirikan individualistik yang tajam, heterogenitas yang tinggi. Dengan kata lain fleksibilitas, kemadirian dan diskresi yang tinggi merupakan kata kunci yang perlu diamati sebagai bagian dari perilaku pembangunan pariwisata saat ini dan masa datang.

Orientasi pembangunan kepariwisataan perlu menempatkan fakta di atas sebagai pertimbangan pokok dalam menumbuhkan, membina serta mengembangkan  kapasitas dan kapabilitas spesifik daerah dan masyarakat. Hal ini dilakukan untuk dapat meningkatkan pelayanan yang sekaligus merealisasikan peran sentral masyarakat dalam aktivitas pembangunan kepariwisataan sesuai dengan keinginan dan kemampuan yang dimilikinya. Wall (1995) menyatakan pentingnya partisipasi masyarakat di dalam pengambilan keputusan dalam pembangunan kepariwisataan maupun partisipasi terhadap setiap manfaat yang akan diterima sebagai implikasi berlangsungnya peristiwa pariwisata di suatu destinasi.

Dalam perspektif kajian ekonomi, pariwisata sebagai invisible export industry memiliki sifat keterbukaan yang amat sangat tinggi. “Pembatasan kuota” tidak dikenal dalam sektor pariwisata. Dengan keleluasaan pergerakan dan keanekaragaman motif yang melatarbelakangi aktivitas perjalanan serta perkembangan teknologi, maka mobilitas dan propensity to travel dari wisatawan menjadi sangat tinggi.

Data statistik memperlihatkan bahwa jumlah manusia yang melakukan perjalanan yang memiliki tujuan pleasure pada dekade 90an diperkirakan mencapai tiga per empat atau dua pertiga dari jumlah perjalanan didunia ( Elliot,1991). Dari jumlah perjalanan tersebut sebagian besar diwakili oleh perjalanan wisata dalam negeri yang mencapai 10 kali lipat dengan pengeluaran 7 kali lipat dibanding dengan total wisata internasional. Seperti di Amerika, wisata dalam negeri memberikan kontribusi yang amat berarti bagi perekonomian negara. Namun demikian, wisata internasional secara proporsional lebih memiliki arti yang lebih penting ditinjau dari berbagai aspek dalam konteks pariwisata sebagai suatu aktivitas ekonomi maupun sosial.

Gambaran mobilitas tinggi tidak hanya terjadi pada lalu lintas wisatawan, namun juga merambah pada aspek ekonomi lainnya, antara lain arus investasi. Globalisasi sebagai komitmen dan kesepakatan multilateral politik dan perdagangan, telah merombak format ekonomi dan politik pembangunan kepariwisataan di dunia.

Lingkungan pembangunan kepariwisataan saat ini dan masa datang sangat dipengaruhi oleh kondisi liberalisasi ekonomi, perdagangan bebas, pasar regional (blok pasar), dan aliansi strategis (strategic alliances) yang merupakan konsekuensi dan kapitalisasi global, yang memiliki ciri : pasar terbuka, keseimbangan dan konversi mata uang pada tingkat internasional, keluar masuknya investasi dan komitmen terhadap privatisasi.

Konstelasi tersebut menempatkan pariwisata memiliki singgungan dengan sektor lain yang amat sangat tinggi, baik dalam konteks produk pariwisata maupun aspek pengorganisasiannya, menempatkan aktivitas pariwisata sebagai socio-economic system yang memiliki spektrum luas.

Dengan demikian, interaksi dengan demand kepariwisataan dengan menggunakan basis a posteriori approach dalam mencermati dan memahami kecenderungan permintaan kepariwisataan merupakan paradigma yang harus selalu dipakai dalam proses perencanaan dan pembangunan kepariwisataan. Proses asimilasi dinamika permintaan terhadap nilai dan kapabilitas harus dapat diterjemahkan dan dioperasionalkan secara tepat, sesuai dengan segala keterbatasan yang dimiliki.

Sebagai contoh dalam ruang lingkup pelayanan, maka akurasi, kenyamanan, kebersihan, dan keamanan perlu diwujudkan dalam sebuah standar yang dinamis. Standar pelayanan harus dapat diwujudkan secara bertingkat, meskipun tetap terdapat beberapa ukuran yang harus tetap dipenuhi secara universal, sesuai dengan nilai lokal yang dimiliki.

Dalam tatanan pembangunan kepariwisataan seperti tersebut di atas, pengembangan produk pariwisata tidak dapat lagi dikaji secara eksklusif “pariwisata” semata, namun perlu dilakukan secara terintegrasi kemampuan yang dimiliki bidang kajian atau sektor lain yang telah dapat dikonversi secara bertahap.

Dengan demikian administrasi pembangunan kepariwisataan memerlukan paradigma baru yang lebih spesifik, berupa kebijaksanaan yang lebih lentur serta mampu mendukung percepatan pembangunan melalui keterpaduan daya dan upaya lebih berpihak kepada pendekatan bottom up yang lebih menyentuh kepentingan rakyat banyak.

 

D.  Kebijaksanaan dan Instrumen Pembangunan Kepariwisataan

Sebagaimana telah diuraikan pada pembahasan sebelumnya bahwa pembangunan kepariwisataan tidak terlepas dari konteks pembangunan nasional secara menyeluruh. Pembangunan kepariwisataan dan pembangunan nasional memiliki dimensi dan sumber daya pembangunan yang sama dan dipergunakan secara bersama secara sinergis serta berbasis pada platform kebijaksanaan pembangunan nasional dalam suatu negara. Kebijaksanaan pada tingkat negara yang diperuntukkan bagi kepariwisataan harus jelas dan dapat memayungi serta menjawab tantangan pengelolaan dan perencanaan kepariwisataan sebagai salah satu domain pokok pembangunan negara.

Selanjutnya intisari pembangunan kepariwisataan adalah pembangunan yang berkelanjutan dengan melibatkan setiap unsur dan sektor yang ada dalam tatanan kelembagaan nasional, yang berinteraksi secara sinergis untuk mengupayakan pembangunan dan pengembangan kepariwisataan yang cocok dan tepat dengan kultur dan kemampuan sumber daya manusia yang dimiliki  (Bahar,1998:2). Dari pemikiran tersebut dapat ditafsirkan bahwa basis kebijaksanaan pembangunan kepariwisataan berada pada ketersediaan sumber daya dalam arti yang luas dengan segala karakteristik dan keterbatasan yang ada didalamnya untuk dapat dikelola dan didayagunakan pada tingkat dan kepentingan yang diselaraskan dengan kebutuhan.

Salah satu persoalan pokok dalam pembangunan dan pengembangan produk pariwisata yakni tersedianya peraturan yang dijadikan aturan main dalam merencanakan dan menciptakan produk pariwisata. Basis pembangunan kepariwisataan terletak pada ketersediaan barang publik (public goods) yang penyediaannya dikuasai dan diatur sepenuhnya oleh negara. Besaran dan kualitas produk pariwisata sebagai barang privat (private goods) amat tergantung dari dukungan dan ketersediaan barang publik baik yang bersifat fisik maupun non fisik. Mortazavi (1997) membagi sumber daya kedalam tiga kategori yakni open access (public goods), common property (mixed goods) dan private property (private goods).

Produk pariwisata pada hakekatnya merupakan gabungan barang publik dan barang privat yang lebih dikenal sebagai barang campuran (mixed goods). Dalam kaitan inilah diperlukan kebijaksanaan serta prinsip – prinsip opersional kebijaksanaan (instrumen kebijaksanaan) yang kondusif  serta sesuai untuk dapat mengatur penggunaan sumber daya (resources) bagi terciptanya produk-produk pariwisata dalam skala dan tingkat kebutuhan yang sesuai secara tepat guna.

Dalam perencanaan dan penciptaan produk pariwisata akan banyak timbul konflik dalam penggunaan ketiga jenis sumber tersebut antara lain konflik kepemilikan sumber, tumpang tindih dalam pengelolaan sumber serta  terjadinya free riding terhadap sumber yang satu terhadap yang lainnya “the tragedy of the commons (mixed goods) occurs when the rate of use of a resources exceeds carrying capacity” (Hardin,1968; Mortazavi,1997:609). Kompleksitas serta kontraksi penggunaan serta pengelolaan sumber pariwisata ini banyak terjadi di berbagai kawasan dan objek wisata alam seperti di taman nasional, kawasan pantai, kepulauan, kawasan hutan, lembah, gunung serta community destination. Demsetz (1967) mengemukakan persoalan seperti ini muncul diakibatkan oleh terjadinya pergeseran (shifting) terhadap nilai ekonomi dari suatu sumber yang dapat dikelola dan memilki nilai jual terhadap pasar. Permasalahan yang samapun terjadi dalam pengelolaan produk wisata dimana potensi sumber, letak geografis, keanekaan biodiversity, keunikan dan sederetan nilai tambah merupakan faktor yang sering diperebutkan bagi operator dan pengembang kawasan dan fasilitas wisata tanpa memperhatikan kebijaksanaan dan peraturan serta kebutuhan permintaan pasar kepariwisataan yang sangat dinamis dan elastis.

Berdasarkan pada fakta dan uraian di atas maka diperlukan model dan karakter kebijaksanaan yang operasional serta sesuai, yang harus dilahirkan pada tingkat nasional yang mampu memayungi kebijaksanaan tingkat regional dan kebijaksanaan spesifik pada tingkat lokal (local policy) untuk memunculkan prinsip-prinsip perencanaan terhadap sumber daya yang berkeadilan (equality).

Secara tegas Hall (1994) menyatakan bahwa  : “The mainstream of tourism research has either ignored or neglected the political dimension of the allocation of tourism resources, the generation of tourism policy, and the politics of tourism development.”

Berikut ini diuraikan faktor-faktor signifikan kebijaksanan pembangunan kepariwisataan yang dapat mendukung pelaksanaan perencanaan dan pengembangan produk pariwisata :

1.      Kebijaksanaan dan perencanaan serta manajemen produk yang tepat serta mampu merespon permasalahan yang ditimbulkan oleh aktivitas kepariwisataan.

2.      Kebijaksanaan yang mampu mengatur pertumbuhan produk pariwisata  yang gradual.

3.      Kebijaksanaan yang mampu mencakup pengembangan pariwisata terhadap aspek manajerial ekonomi, lingkungan, sosio-budaya dan politik.

4.      Kebijaksanaan yang mampu menyatukan penentu (stakeholders) pariwisata untuk dapat bertindak bersama dalam mengambil keputusan di sektor pembangunan pariwisata.

5.      Kebijaksanaan yang mampu menciptakan kompromi antar stakeholders serta memiliki nuansa fleksibilitas, trade-off bagi kasus-kasus tertentu dalam perencanaan produk wisata.

6.      Kebijaksanaan yang aspiratif dan transparan yang dapat memuaskan serta memperhatikan hak dan kebutuhan masyarakat serta stakeholders pariwisata.

7.      Kebijaksanaan yang mampu menampilkan secara transparan biaya dan manfaat dalam setiap tindakan dan keputusan serta memperlihatkan risiko sebagai konsekuensi logis suatu perencanaan dan pengembangan di sektor industri kepariwisataan.

Dari ilustrasi di atas maka semakin jelas peran, karakter dan muatan kebijaksanaan serta prinsip-prinsip operasional yang mutlak diciptakan untuk mencapai tingkat keberhasilan yang diharapkan dalam pembangunan di sektor kepariwisataan.

Edgell’s (1990:1) mengemukakan tujuan pokok dan tertinggi dari kebijaksanaan kepariwisataan adalah to integrate the economic, political, cultural, intellectual for global quality of life and provide a foundation for peace and prosperity and economic benefits of tourism cohesively with people, destinations, and countries. Selanjutnya dikemukakan bahwa kepariwisataan bukan hanya aktivitas perekonomian semata melainkan telah menjadi salah satu instrumen utama politik bagi negara maju. “In short, tourism is, or can be, a tool used  not only for economic but for political means.” (Edgell’s,1990:37).

Pack and Lepie (1989:216) lebih lanjut menyatakan bahwa “Tourism policy presented a rational, prescriptive account of how tourism policy making should be conducted, not how it actually is conducted. …... The nature of tourism in any given community is the product of complex, interrelated economic and political factors, as well as particular geographic and recreational features that attract outsiders.” Setiap keputusan politik yang mempengaruhi kebijaksanaan kepariwisataan adalah keinginan secara natural keterlibatan pemerintah di sektor kepariwisataan, struktur organisasi pariwisata dan institusi-institusi lainnya dan tingkat pembangunan dan pengembangan kepariwisataan yang sejalan dengan aspiriasi  serta proses politik yang sedang berjalan.

 

E. Pemberlakuan terhadap Pengelolaan Sumber Daya Pariwisata Daerah

Pariwisata sebagai proses dapat diartikan sebagai aktivitas manusia dengan berbagai motivasi ingin mengaktualisasikan dirinya untuk dapat melakukan apresiasi, eksplorasi dan mengeksploitasi lingkungan atau sumber daya (fisik dan non fisik) sesuai dengan kebutuhan dan harapannya.

Untuk melaksanakan keinginan tersebut diperlukan daya, upaya, waktu serta pengorbanan materi untuk dapat mengkonsumsi daya tarik, sensasi dan sederetan atribut produk wisata yang sangat menjanjikan. Aktivitas pariwisata tersebut memiliki spektrum yang amat sangat luas yakni proses perpindahan wisatawan dalam suatu negara, antar negara dalam suatu kawasan regional serta perpindahan antar benua untuk dapat mencari dan memanfaatkan sumber daya yang tidak dimiliki di negeri asalnya. Perbedaan, sensasi, daya tarik, fasilitas adalah faktor utama yang dapat menarik dan memancing minat wisatawan untuk berkunjung dan menikmati  suatu produk wisata dalam berbagai kategori dan jenisnya. Faktor inilah yang perlu direkayasa dan diolah untuk menjadi konsumsi wisatawan. Konversi sumber daya alam dan sumber daya sosial (non fisik) harus diolah dan dirakit pada ukuran dan besaran tertentu untuk dapat dijadikan produk wisata yang memiliki nilai tergali.

Rekayasa, konversi dan perakitan sumber daya pariwisata dalam prosesnya sering berakibat kepada munculnya kompleksitas dan berbagai konflik terhadap lingkungan. Konflik-konflik yang muncul diakibatkan oleh berbagai faktor utama seperti : pertama, faktor ketersediaan dan sinergitas kebijaksanaan dan regulasi kurang memadai; kedua, ketepatan dan optimalisasi perencanaan; ketiga, perbedaan substansi dan penafsiran antar sektor serta disiplin ilmu; keempat, unsur penanganan dan birokrasi; serta kelima, ekternalitas  yang berbentuk international regulations.

Kelima faktor tersebut membentuk sebuah konstelasi yang  sulit untuk diselesaikan secara elementer. Substansi dan disiplin ilmu mengakibatkan terjadinya benturan serta paradoks karena masing-masing pihak dan sektor akan bertahan dan berupaya untuk menetapkan pakem dan ukuran-ukuran yang kurang memberikan fleksibilitas, walaupun secara minimum. Dalam konteks ini tidak jarang munculnya vonis terhadap kepariwisataan sebagai sumber konflik dan agresor.

Sebagaimana dalam ilustrasi berikut “tourism has caused overcrowding, damage to the physical environment, conflicts within communities, increases in crime and prostitution, traffic congestion and pollution, and a vast amount of inappropriate development much of which has been located in some of the world’s most beautiful regions” (EPE,1996:11). Dari pandangan tersebut perlu kiranya dibuat tanda tanya pada setiap aspek yang dituduhkan terhadap kepariwisataan dan ukuran –ukuran apa yang dipakai serta atas konsideran apa pernyataan dan pandangan tersebut ditampilkan dan dimanifestasikan.

 

F.  Penutup

Dari berbagai uraian yang telah dijabarkan sebelumnya, yang terlihat secara jelas dari pembahasan indikator, perilaku, kebijaksanaan serta sumber daya pariwisata daerah memberikan makna bahwa pembangunan kepariwisataan merupakan sebuah fungsi dan proses yang amat komprehensif.

Pembangunan yang komprehensif tersebut mengakibatkan timbulnya tantangan, optimisme maupun skeptisme bagi pelaku pembangunan kepariwisataan itu sendiri. Hal ini dimungkinkan terjadi karena sedemikian banyak dan rumitnya aspek dan variabel pembangunan kepariwisataan yang memerlukan penanganan dari berbagai pihak dan disiplin untuk dapat mengatur interaksi pembangunannya.

Disadari sepenuhnya, kondisi kepariwisataan nasional memiliki substansi permasalahan yang melekat pada banyak aspek yang antara lain kurang tersedianya kebijaksanaan dan prinsip-prinsip operasional kebijaksanaan pada tingkat negara, pemerintahan wilayah, serta kebijaksanaan lokal.

Keadaan ini secara nyata telah menghambat percepatan dan integritas perencanaan destinasi pariwisata Indonesia. Beberapa indikator permasalahan pokok yang terjadi :

·        Akses masyarakat terhadap pemanfaatan sumber daya pariwisata masih lemah dan terbatas.

·        Ketersediaan kebijaksanaan kepariwisataan yang memayungi prinsip pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya masih sangat kurang.

·        Sering terjadi free riding pemanfaatan sumber daya dalam perencanaan dan penciptaan produk pariwisata.

·        Pergeseran evolusi pariwisata negara sentral dan maju belum mampu diterjemahkan dan dijadikan sebagai paradigma baru pembangunan kepariwisataan di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia.

Merujuk pada konstelasi dan kompleksitas pembangunan kepariwisataan nasional di atas, maka pada kesempatan ini disampaikan beberapa pemikiran paradigma baru pembangunan kepariwisataan adalah sebagai berikut :

1)      Pergeseran kebijaksanaan kepariwisataan nasional kearah terciptanya pengkayaan jenis-jenis kebijaksanaan kepariwisataan lokal yang proaktif dan kondusif terhadap pengelolaan sumber daya pariwisata daerah.

2)      Fenomena perilaku wisatawan negara maju yang lebih self directed, spesifik, unpredictable, heterogen, dan individualistik yang bercirikan keleluasaan merupakan sebuah fakta yang perlu dipahami untuk dapat diapresiasi oleh masyarakat sebagai tuan rumah (host community) guna menciptakan interaksi yang berimbang dan harmonis.

3)      Trade off antar disiplin ilmu yang berdasarkan pada transparansi, fairness, dan lentur harus dijadikan komitmen untuk digunakan sebagai dasar dalam perencanaan dan pengelolaan kepariwisataan.

4)      Kemampuan pengelolaan sumber daya pariwisata daerah yang mampu menciptakan keberpihakan terhadap ekonomi kerakyatan.

5)      Tujuan pokok dan tertinggi dari kebijaksanaan kepariwisataan adalah mengintegrasikan aspek ekonomi, politik, kultural, dan intelektual untuk dapat menciptakan kualitas kehidupan mondial serta meletakkan sendi-sendi dasar bagi perdamaian dan kesejahteraan serta manfaat ekonomi sektor pariwisata yang menyatu terhadap masyarakat, destinasi, dan negara.

 

(Herman Bahar)

 

DAFTAR PUSTAKA

 Bahar, Herman. Pendekatan Intellectual based Dalam pengembangan Basis Komunitas Sebagai Solusi Kesenjangan Pembangunan Pariwisata Nasional. Orasi Ilmiah. STPB. 1998.

De Kadt, Emanuel. Tourism Policy Management After Structural Adjustment. Makalah International Conference on Cultural Tourism. Yogyakarta. 1995

EPE. Tourism, Leisure, Nature Protection and Agri-Tourism : Principles, Partnerships and Practice. Tourism Research Group. University of Exeter, UK. 1996

France, Lesley. Sustainable Tourism. Earthscan Publications Ltd. UK. 1997

Hall, Collin Michael. Tourism and Politics : Policy, Power and Place. John Wiley and Sons, UK. 1994

Mortazavi, Reza. The Right of Public Access in Sweden. Annals of Tourism Research. Volume 24, number 3, July 1997

Mowforth, Martin and Munt, Ian. Tourism and Sustainability : New Tourism in the Third World. Routhledge. London and New York. 1998

Urry, John. Post Modern Society and Contemporary Tourism. Makalah International Conference on Cultural Tourism. Yogyakarta. 1995

Wahab, Salah and Pigram, John J. Tourism Development and Growth. : The Challenge of Sustainability. Routhledge. London and New York. 1997

WTO. Tourism Market Trends Worlds 1985 – 1994. 1995 

Kabinet  Pasca Pemilu 2004 Tanpa Portofolio  Pariwisata

 

Membina Pariwisata Harus

Dengan Pendekatan Ekonomi

 

Oleh : Drs. Sutopo Yasamihardja

 

Sangat  kuat  terdengar  kicau burung  dari balik sekat-sekat  Gedung Sapta Pesona  (Kantor Kementerian Negara  Kebudayaan dan Pariwisata) di Medan Merdeka Barat  dan   dari celah kisi-kisi  pintu ruangan sidang Komisi di Gedung DPR Senayan yang memberitakan  ‘tidak (akan) ada lagi portofolio  pariwisata  dalam  Kabinet Paca Pemilu 2004 yang  akan datang.’

Alasannya   kabur, namun kuat  terdengar suara-suara  yang mengatakan   pariwisata yang pernah   didengung-dengungkan  sebaai ‘industri yang kebal krisis’   selama  tujuh tahun terpuruk, tanpa menunjukkan  tanda-tanda  kebangkitan kembali.

Sementara itu Thailand, Malaysia dan Singapura  mampu mengkonsolidasikan diri, bangkit  dan mengembangkan diri dengan angka pertumbuhan yang  mantap. Bahkan ironisnya,  kebangkitan  kembali kepariwisaaan Singapura, seperti dikatakan oleh Hooi de Huan  ‘telah  memanfaatkan keterpurukan  industri pariwisata Indonesia dan menjadikan Indonesia   sebagai hinterland, sekaligus  wilayah pengembangan ekonomi pariwisata Singapura.  (Lihat   Hooi de Han dalam  ‘Cases in Singapore Hospitality and Tourism Management.’)

Telah dialihkannya pariwisata  dari bidang ekonomi keuangan ke bidang kebudayaan menyingkirkan pragmatisme ekonomi untuk memecahkan masalah keterpurukan pariwisata. Dan akhirnya pariwisata  tenggelam ke dalam wacana kebudayaan.

Jika kita  menoleh kembali ke sejarah pengambangan pariwisata  kita, sejak lahirnya Negara Kesaturan Republik Indonesia,  kita menyaksikan langkah-langkah pendekatan  ekonomi yang sangat  mendasar. Di tengah-tengah ancaman penyerbuan Belanda pada tahun 1947, justru   pada 21 April 1947  Wakil Presiden Mohammad  Hatta,  berdasarkan penelitian  dari para pemikir siasat ekonominya, telah menetapkan pariwisata (hotel dan sumber air panas)  sebagai salah satu poyek dari  Plan Indusrialisasi. Setahun kemudian, karena terhalang oleh agresi militer Belanda yang pertama, telah didirikan  PT HONET (Hotel Negara dan Tourisme)  yang berfungsi mengelola  dan mengembangkan  aset pariwisata,  termasuk di antaranya Hotel-Hotel Merdeka   yang tersebar di kota-kota dan daerah  wisata di Pulau Jawa untuk kesejahteraan ekonomi.

Pada tahun 1950an  Kantor Khusus Mobilisasi Pelajar mengirimkan  dua orang mahasiswa  untuk mempelajari ekonomi pariwisata di Welthandel Hochschule  di Wina dan Oekonomische  Hochschule di St. Gallen, Swiss. (Kedua mahsiswa itu adalah Sutopo Yasamihardja dan alm. Hari Hartono< Red.)  Dan pada 1954  Bank Industri Negara di bawah pimpinan  Margono Djojohadikoecoemo (ayahanda dari Prof Dr. Soemitro dan bekas Direktur  BNI 1946)  mendirikan PT Natour (National  Accommodation for Tourism) yang kemudian mengakuisi hotel-hoel  milik KLM dan KPM (Koninklijke  Luchtvaart Maatchapppij dan Koninklijke  Paketvaart Matchappij)  di Indonesia,  serta mendirikan  pembangunan Hotel Indonesia dengan  100 kamar  di lingkungan Lapangan Udara Internasional Kemayorn. Namun kemudian Presiden Soekarno  memindahkan  lokasi proyek  pembangunan Hotel Indonesia  ke Jalan Raya Thamrin  di bawah pengelolaan PT Hotel Indonesia International.

Pembangunan Hotel Indonesia memenuhi tuntutan keperluan pembangunan pariwisata nasional, mengingat pada waktu itu  kondisi hotel-hotel di Indonesia, dan Jakarta khususnya, sudah sangat parah, karena sejak pecah Perang Dunia II pada tahun 1939  dan jaman pendudukan Jepang  serta penyerahan kedaulatan  kebanyakan  hotel  dihuni  oleh para penghuni tetap yang terdiri dari para personil militer maupun sipil, sehingga jika dilihat dari fungsi dan esthetikanya maupun secara keuangan kondisinya sangat jelek.

Dalam kondisi demikian,  muncul pahlawan-pahlawan perhotelan swasta, di antaranya R.M. Saddak, Roehijat, tambayong, Matuli dan lain-lain yang dengan keahlian, tekad serta kebulatan hati dan semangat  mereka berhasil turut  menyelenggarakan  Konferensi Asia Afrika yang pertama  di Bandung pada tghun 1955,   konvensi politik  berperingkat inernasional yang pertama pernah diselenggarakan di Indonesia.

 

Dewan Toerisme Indonesia

Kelahiran Toerisme Indonesia pada tahun  1957  yang dipimpin oleh alm. Sri Sultan Hamengku Buwoo IX  yang didukung oleh sebuah Badan Pekerja yang sangat kuat di bawah pimpinan Sri Budoyo  dengan para anggotanya  yantara lain  Sekretaris Jenderal Kementerian Penerangan, Sekretaris Jenderal  Kementerian Pertahanan,  Pembantu Menteri Pekerjaan Umum dan Tenaga Kerja serta Direktur Jenderal Biro Rekonstruksi Nasional yang beranggotakan  para pimpinan perusahaan hotel,  penerbangan, pelayaran dan angkutan darat  maupun para pejabat  imigrasi,  bea cukai, kesehatan,  Lembaga Alat-Alat Pembayaran Luar Negeri, Pemerintah Daerah, Biro Perjalanan serta Lembaga Pendidikan  merupakan mesin pembangunan yang sangat dinamis, baik  dalam ruang lingkup penembangunan produk pariwisata maupun segi pemasarannya.

Dewan Toerisme  Indonesia berhasil  memperjuangkan  pengosongan hotel-hotel  dari para penghuni tetap. Berdasarkan prinsip prinsip pengendalian harga yang menghambat kelaikan  usaha perhotelan,  Depari  membangun objek dan daya tarik wisata  Teater Loro Jonggrang di Prambbanan  dengan seni drama tari Ramayana. Kemudian  Depari menyempatkan diri  menjadi anggota  Pacific Area Travel Association (PATA),  American Society of Travel Agencies (ASTA),  World Association of Travel Agencies (WATA)  dan UFTA  (Union of Federation of Travel Agents) guna mengembangkan jaringan pemasaran.

Berkat kerja sama denan PATA  dan Checci Company Depari turut menyusun  studi tentang dampak ekonomi di Indonesia, antara lain yang berkaitan dengan industri pariwisata  serta  industri hulu dan hilirnya guna menemu kenali kebocoran penerimaan devisa  serta mengembangkan produk-produk  substitusi impor,  untuk memantapkan industri pariwisata kita.

Ketika  itu kita tanpa ragu-ragu mengembangkan kepariwisataan kita, walaupun  berada dalam suasana peperangan i melawan Belanda disusul oleh Gerakan Trikora dan Dikora  dan Operasi Seroja, namun  pelayanan pariwisata kita tetap berjalan tanpa ragu-ragu.

 

                              Presiden Soekarno Membangun  HI

Pembangunan Hotel Indonesia oleh Presiden Soekarno dipindahkan    dari  Kemayoran  ke  lokasi yang tepat,  dengan semangat dan struktur bangunan yang  membawa citra Bangsa untuk  mengembangkan persahabatan dan kerja sama antara bangsa-bangsa. Ketika itu juga telah dipikirkan  keterkaitan antara  industri hulu dengan pencukupan kebutuhan logistik  pangan  dengan pembangunan  sebuah  cattle ranch seluas 1.400 Ha  di Penumbangan, Sukabumi,  untuk mengurangi ketergantungan kita akan bahan pangan yang harus diimpor, serta berbagai produk lainnya. Namun sangat disayangkan, karena kekurangan dana, proyek ini  tidak dapat dikembangkan lebih lanjut.

Dewan Toerisme Indonesia, yang kemudian berganti nama Dewan Pariwisata Indonesia (Depari) kemudian menyiapkan draft  Pembangunan Semesta Berencana di bidang  pariwisata untuk jangka waktu 1960 – 1968, termasuk  perencanaan pembangunan Hotel Bali Beach di Bali, Ambarukmo di  Yogya dan Hotel Samudra Beach di Sukabumi,  maupun bandar udara internasional Ngurah Rai.

Sementara itu di sektor dunia usaha,  T.D. Pardede di Sumatera Utara dan Soekamdani Gito Sardjono  di Jawa mulai  membangun hotel.

Pada tahun 1968  Gubernur DKI Jakarta Raya, Ali Sdikin,  meresponse  hasil kajian PATA mengenai kondisi fasilitas wisata kita  dengan melakukan penertiban di aiport  Kemayoran  serta membangun sarana rekreasi dan hiburan  serta mendukung program rehabilitasi  perhotelan   serta memugar warisan budaya di Jakarta serta aktif menjadi  associate government  member  dari PATA. 

Dalam promosi seni masakan Indonesia, Pemerintah DKI Jakarta  sempat memperoleh penghargaan dari  Comite d’Action Gastronomique International yang berpusat di Paris.

Pemerintahan Presiden Soeharta melanjutkan program penembangunan pariwisata  dalam program-program Repelitanya.  M.J. Prayogo, Direktur Jenderal Pariwisata,  karena sangat mencintai Bali  yang dikenalnya secara mendalam sejak  bertugas sebagai kenpeiho  pada masa penjajahan Jepang telah  sangat berhati-hati menyusun Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Bali dan memilih Nusa Dua, sebuah daerah yang gersang dan tidak laik untuk pertanian, sebagai kawasan pariwisata  melalui pengendalian  secara lingkungan  yang ketat. 

Ir.  Soetami selaku Menteri Pekerjaan Umum  dengan dibantu oleh Ir. Radinal Mochtar selaku Direktur Jenderal Tata Kota dan Tata Daerah  telah membangun Building Information Centger  yang dipimpin oleh Ir. Robi Soelarto untuk mendorong para  investor   menembangkan  arsitektur Indonesia,  termasuk Bali,  antara lain  dengan menggunakan bahan baku lokal.

Untuk memberikan dasar  dasar kelaikan  bagi investasi dan penembangunan  daerah tujuan wiata  di Indonesia  sempat  dilakukan pembahasan    antara  Direktur Utama Garuda Indonesia, Wiweko Soepono, Direktur Merpati Nusantara,  Santoso  serta  Prayitno (tangan kanan Santoso  yang membidangi pemasaran)  bersama  Ali Sadikin, sehingga kemudian tercapai kesepakatan tentang pengembangan pintu gerbang udara.

Dengan kesepakatan bersama  yang tercapai antara Direktorat Jenderal  Pariwisata dan pihak  Garuda Indonesia  maka dibukalah Kantor Pemasaran Pariwisata Indonesia  di Frankfurt,  San Francisco dan Tokio.

 

                              Dichtung und Warheti

Aura keberhasilan  kepariwisataan yang kemudian  mendorong diciptakannya Departemen Pariwisata, Pos dan Telekomunikasi  sehingga  sebagai  lembaga Pemerintahan  departemen ini  mampu mendorong  dilakukannya lebih banyak  hal  di bidang pariwisata. Berdasarkan Keppres  No. 15  tahun 1983  lahirlah kebijakaan:

 

·        Pembukaan  23 pintu  gerbang  udara,  10 pintu gerbang laut dan satu lintas batas darat.

·        Peningkatan  jumlah negara asing yang warga negaranya memperoleh status bebas visa  hingga 46 negara.

·        Peluang investasi  melalui keringanan perijinan,  permodalan dengan suku bunga kredit yang menarik, serta bea masuk bahan-bahan dan peralatan bangunan.

·        Pemberian fasilitas pendidikan dan pelatihan tenaga kerja.

Barangkali karena  bawah sadar kita mengatakan   bahwa  sebagai bangsa kita mendapat  kurnia   Tuhan  berupa kekayaan  alam yang  melimpah ruah serta khazanah  seni budaya dan kekayaan sejarah yang mengagumkan  maupun  keramahtamahan  penduduk yang sangat tinggi, hingga  berduyun-duyunlah wisatawan asing  berdatangan  ke Indonesia. 

Di lain pihak  kita  lupa memperhitungkan  besarnya pembiayaan publik dan  dunia usaha untuk melaksanakan Keppres No.15 tahun 1983 tersebut sehingga  kesatuan wilayah   daerah-daerah tujuan wisata  walaupun  dipolakan  dalam RIPNAS dan RIPDA   masih perlu dikaji efektifitas dan kekuatan daya tariknya.

Yang patut dicatat  khususnya pada tahun-tahun dalammasa krisis  tidak nampak adanya fluktuasi kedatangan yang mencolok  pada  musim-musim dengan lonjakan  kunjungan wisatawan, yang sering diistilahkan sebagai high atau peak season   yang mengindikasikan kekuatan daya tarik suatu daerah tujuan wisata bagi para pelibur pada musim panas  di negeri kita, khususnya yang berasal dasri ngeri-negeri  yang musim  dingin di belahan bumi utara.

Faktor lain yang menjadi penentu  bagi seseorang   untuk menjadi pembina atau ahli pariwisasta  seakan-akan mereka tidak memerlukan tingkat keahlian dan profesionalisme tertentu, sehingga pengambil kebijakan pembinaan pariwisata di daerah  kebanyakan berada di tangan para perwira menengah TNI yang dikaryakan, namun kurang menggunakan pertimbangan ekonomi dalam mengambilan keputusan, termasuk dalam hal perijinan.

Hasil dari kondisi ini  menjadikan Indonesia dengan  54 pintu gerbang internasionalnya  dengan asumsi  kekayaan alam dan budaya yang tinggi serta masyarakat yang ramah tamah,  ternyata tidak mampu menyalip angka kedatangan wisatawan manca negara ke Singapura, yang hanya memiliki satu pintu gerbang udara, satu pintu gerbang laut dan satu pintu lintas batas. Malaysia yang  hanya  memiliki  beberapa  pintu gerbang udara, laut dan dara serta Thailand yang memiliki pintu gerbang  yang jauh di bawah jumlah yang dimiliki Indonesia  mampu memiliki jumlah kedatangan  wisatawan manca negara yang jauh melebihi Indonesia. 

Sebagai  akibat dari keadaan tersebut  di antara  sejumlah  perusahaan yang memperoleh fasilitas kredit, sedikitnya 40 perusahaan pemilik hotal-hotel utama  mengalami penunggakan  kredit sehingga harus  diBPPNkan, termasuk hotal  budaya yang dibiayai  dengan keringat dan darah serta air mata  yang tersiksa  pada jaman Jepang, yakni Hotel Indonesia,  yang sebentar lagi akan  disusul oleh hotel-hotel utama lainnya.

Tiadanya  pragmatisme ekonomi  tatkala kita menghadapi kenyataan meledaknya bom di Legian Bali maupun yang terjadi di Hotel Mariott Jakarta   membuat jika kita mampu  mengembangkan kenyataan  bahwa Indonesia adalah sebuah negeri dengan multi tourist destinations  dan seharusnya   kita mampu memanfaatkan  pintu-pintu gerbang dan daerah tujuan lain, sehingga kita tidak   menjadi mudah panik dalam menghadapi berbagai aksi teror terebut.

Perubahan pembianan pariwisata dari kedudukannya sebagai kegiatan pembangunan ekonomi  dan keuangan  ke bidang kebuayaan telah memperlemah tanggung jawab kita atas hasil kebijaksanaan yang  tercermin dalam Keppres  No. 15 tahun 1983, di samping   tuntutan Otonomi Daerah  pada Tingkat II (Kabupaten)  yang telah melahirkan ketimpangan pembinaan dalam pengembangan pariwisata kita.

Kondisi ini makin diperparah, karena tidak adanya kesiapan kita dalam menghadapi reformasi yang  memberikan status  Otonomi Daerah pada Daerah Tingkat II, sehingga  karena tidak adanya Pembina publik yang professional  di bidang pariwisata  telah   makin memperparah keadaan usaha industri pariwisata di berbagai daerah, termasuk pemasarannya.

Moral dan Tanggung jawab

Kebijaksaan penembangan pariwisata terpadu berdasarkan Keppres No.15/1983  telah melahirkan pertumbuhan  industri yang sangat signifikan hingga pada tahun 1999 dengan gambaran sebagai berikut:

·        Dari   275  hotel dengan 16.097 kama   kemudian meningkat menjadi  822 hotel  dengan  83.707 kamar atau dengan kenaikan  jumlah  544,86 %.

·        Ada sebanyak  3.559 perusahaan jasa perjalanan

·        Ada sebanyak   34 perusahaan yang lebih dikenal sebagai convention organsizing  companies

·        9.131  pemandu wisata (tourist guides)

·        36  perusahaan impresariat

·        129 perusahaan wisata tirta

·        Di berbagai objek wisata terdapat 

Ø     37 usaha wisata alam

Ø     101  usaha wisata khusus

Ø     61 usaha eko wisata

Ø     usaha wisata alam di 11 propinsi

Ø     usaha wisata selancar di tiga propinsi

Sebagai  akibat dari  krisis  terdapat  40  perusahaan hotel dan kawasan wisata  yang menderita kredit macet  dengan jumlah kumulatif Rp.6,6 triliun,  yang menujukkan betapa rentannya kedua cabang industri  ini.

Pengembangan  34 pintu gerbang telah membawa serta keterkaitan dengan wilayah dan daerah tujuan wisata  yang  terkait dengan pintu gerbang dimaksud,   hingga pada tahun 1999  tidak ada   kejelasan pola  keterkaitannya. Demikian pula halnya dengan kekuatan serta potensi  dari sistem pengangkutan yang mendukung pengembangan daerah  maupun wilayah tujuan wisatas.

Belum terasa  penanganan daerah tujuan wisata sebagai  satuan ekonomi wilayah yang menjadi tujuan kunjungan wisata dengan memperhatikan komponen objek dan atraksi wisata sebagai  core, atau inti,   dari daerah tujuan wisata,  maupun sarana  serta industri pariwisata, seperti hotel, restoran, pelayanan kebugaran dan kesehatan, maupun aksesibilitas udara, laut dan darat yang tersedia  maupun  organisasi pengembangan daerah tujuan wisata,  seperti Dinas Pariwisata maupun Kantor Wialyah (Kanwil) baik pada Daerah Tingkat I dan Tingkat II.

Kaji Ulang

Tiba waktunya bagi kita sekarang untuk mengkaji ulang  tingkat efektifitas  dan keterpaduan sistem antara pintu gerbang dan daerah tujuan wisata untuk dapat mengembangkan daerah-daerah  tujuan wisata yang mandiri, serta untuk mengurangi kerentanan terjadinya kemungkinan terorisme  terhadap suatu pintu gerbang atau daerah tujuan wisata. 

Fatalnya sikap kita ketika terjadi pemboman di Bali dan Jakarta  mengesankan, seolah-olah  seluruh daerah tujuan wisata di Indonesia ketika itu  telah  menjadi lumpuh. Dan peluang itu  dengan   sangat  baik telah   dimanfaatkan oleh negara-negara tetangga dan para pesaing kita.

Sejak pendekatan pembangunan pariwisata  diarahkan ke kesejahteraan rakyat, sentuhan pengelolaan ekonomi dari  industri pariwisata menjadi sangat lemah,  dan tekanan kebutuhan Pembina wilayah pada
Tingkat I dan tingkat II di Indonesia menjadi sangat lemah

Yang menjadi pertaruhan  di sini adalah, pertama   tenaga kerjayang terlibat lansung dalam bidang pariwisata, dan kedua, para tenaga kerja dan pengusaha yang bergerak di bidang industridhuou dan hilir di bidang pariwisata.

Kelemahan  di dalam jajaran-jajaran di atas  berarti kita sudah kalah dalam persaingan dalam  rsangka regionalisasi  AFTA dan kelak  APEC, sehing keungkinan besar  di bidang pariwiata kita akan melihat  para elaku bisnis pariwiaa akan mneggunakan potensi pariwisata kita  adalah  penguaha dan enaga kerja wisata asing.

Kembali ke Khittah

Sudah tiba waktunya   kita mempersiapkan (kembali)  rfencana  Pemb anunan Pemerinahan pasca Pemilu 2004 , sejak  tahap penyiapan kerangka penyehatan kembali industri dan daerah tujuan wisata,  ermasuk pemanfaaan pintu-pintu gerbang  melalui pendekatan ekonomi, medlalui pengembangan unit-unit  ekonomi  wilayah dalam pengelolaan Daerah Tujuan Wisata   (yakni attraction, amenities, accessibility,  ancilliay) dan pembinaan sektoran industri wisaa seperti perhoteln,  transportasi, objek dan atraksi wiaa,  maupun kegiatan ekonomi hulu dan hilir kepariwisataan.

Pragmatisme pengelolaan ekonomi daerah tujuan wiata  akan meningkatkan kelenturan kita  dalam menghadapi serangan-serangan terorisme  yang sekarang sedang menjadi mode. Terorisme terhadap daerh wujuan wisaa Bali tidak perlu mempengaruhi  daerah-daeraha tujuan wisata sekitarnya.

Pengembalian bidan pariwiaa ke bidang ekonomi menjadi sanga esensial dan hubungan  pariwisata  dengan  bidang budaya, lingkungan  alam  merupakan hubungan integrasi horizontal   yang b erpola saling mendukung dan bukan ‘dibawahi’ (untergeornet) seperti  pada dewasa ini.  ***  

--------------------------------------------------------

EDISI PERDANA (01-15 APRIL 2004)

--------------------------------------------------------

‘On-arrival visa’  is not the only variable

Of  The Tourism Policy 

 Oleh : I Wayan Bendhi

 

Reformation in almost every walk of life is now  still rolling on in Indonesia. Tourism wise,  particularly in national  tourism planning and  policies in Indonesia    are in the hands of the  Central Government. While tourist   product development  is in   the hands of  the  Provincial government,  down to Kabupaten, or Subdistrict level.  These  two sides  need  a synergic process  which demands  quite a long period of time. On the other hand,    world tourism pattern  has been changing very rapidly from time to time.

Consequently  tourism role players belonged   both the government and the private sector need a change in their   ‘mind set,’    a high priority   to answer  new paradigm,  new  innovation and    the changes  now happening,  almost everywhere in the world.

Based on the observation above,  we can safely   say that  ‘on arrival visa’ policy is not  the single variable  to answer and   to reformulate  the strategy  of  the Indonesian tourism policies. 

According to   Douglas C. Grechtling in his “Practical  Tourism Forecasting,’  tourist arrival  in a certain destination  causing the   room-night sold is very  much determined by  several factors, such as:

(1)    Per capita income  of the incoming tourist from other country  minus  their cost of living makes balance as his or her  buying capacity  to visit a tourist destination country.

(2)    The difference in   exchange rate of   the money of the tourist generating country  compared to the rate if  the destination country.

(3)    Airfare  also being  one of the considerations  for a  potential tourist.

(4)    Hotel accommodation tariff 

(5)    Promotion budget of  tourist  destination country. to introduce its   tourism products of a  destination country and the  potential customers, so that they will become actual customers.

(6)    Creativity  to  organize international events  in the destination country.

All the six factors above will reach  in the increase of the total arrival and positively giving the impact  to total room night sold  of a tourist destination.

The ability to answer the speedy  changes  through    evaluation results  will become the basis  to:

(1)    Measure the tourism policy, whether  it is already  in accordance  to the changes and    evaluation results, and whether these can be changed into opportunities. 

(2)    The strategy of national policy and planning and promotion programs  synergized with  regional  tourist products 

(3)    Appropriate valuation and  research studies results  of the national tourism activities  and the regional  to make them  as  the  guidance  and  refernce  for  further  planning programs. 

(4)    Product repositioning  should be directed clearly defined towards  the market segment  in the tourist destination country. 

(5)    Investment in tourist service business  in the current   global era  are developed  in conjunction to the  potential generating country to develop wholesale business,  which usually being   measured by the  capability of the wholesalers, or around 30 percent of  what  are produced from the tourist generating country. 

(6)    The national and regional tourism profile   should be continually studied,   both in macro and micro economic level,   targeted  towards  the market aspect and marketing. 

(7)    The  market system of  national  tourism  should not  be  centered only toward the tourist product, however,  also  to the policy strategy, the  national program planning,  promotion. 

(8)    Tourism is very closely related to other sectors.  For this tere is a strong need of a joint  minister-level decision among the ministers from those closely related to tourism departments   as a legal instrument  so that  it can create  joint efforts  and togetherness for the sake of  reaching  the objectives  of  the people’s economy  objectives  guided by the legal instrument. 

Hence  our temporary conclusion that the provision of ‘on-arrival’ visa is not the single variable wh8ch decides the increase, or decrease,  foreign tourist arrivals. There are more determining factors  such as:

  (1) A more comprehensive strategy, (2) A plan of  tourism promotion program  and  (3)  Repositioning   of national tourist products   synergized to the regional tourist products  and a matching  market segment    congruent  to the customers’ behavior,   which in fact  is always   changing from time to time. 

 

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Menteri Kebudayaan dan Pariwisata I Gede Ardika :

"Good Governance  melalui  Kepariwisataan Yang   Berorientasi Kepada  Swasta"

Oleh : Winarta Adisubrata

 

Menteri  Kebudayaan  dan Pariwisata,  I Gede Ardika, ketika menerima  delegasi  Forum  Pariwisata dan Penerbangan Indonesia (Indonesia  Tourism and Aviation Forum,  ITAF)  yang diketuai  Sri Mulyono Herlambang  dan  Sekretaris Jenderal  Sani Sumakni hari Jumat (16/9/2003) meminta pimpinan  ITAF  segera menjadikan forum ini menjadi  badan yang dapat  memayungi seluruh jajaran pariwisata, termasuk seluruh masyarakat  dan industrinya.

Lebih jauh Menteri menyatakan perlunya  ITAF yang masih berciri kewacanaan ini  setelah  jadi  badan yang secara menyeluruh  mewakili kepentingan kepariwisataan  swasta  dan khalayak ramai akan   menjadi ‘partner’ Pemerintah  untuk     merancang  dan melaksanakan pengembangan kepariwisataan.    

Sebagai masukan,  I Nyoman Suwandi Pendit,  penulis senior pariwisata yang   hadir dalam pertemuan, mengingatkan tentang sebuah  Badan Konsultatif Kepariwisataan ketika   Badan Konstituante  belum dibubarkan  menjelang akhir 1950an,  pimpinan  alm. Sri Sultan Hamengku Buwono IX. Di antara prestasi Badan Konsultatif ini adalah  menyelenggarakan  sebuah floating fair (pameran terapung) dengan  sebuah kapal sebagai sarana   pameran untuk mengkampanyekan Indonesia  yang bakal menjadi tuan rumah  Konferensi Pacific Area Travel Association (PATA)  di Jakarta pada  1963. Kapal pameran itu  bertujuan  New York dan beberapa negara di dunia yang disinggahi untuk keperluan  promosi penyelenggaraan  konferensi PATA tersebut.

Badan Konsultatif itu,  menurut Pendit,  terdiri dari semua jajaran kepariwisataan  Indonesia  pada waktu itu,  termasuk  pihak-pihak Pemerintah yang mengelola  keimigrasian, bea cukai, karantina, serta  ilmuwan,  seniman dan wartawan. 

 

                                   Kebersamaan Swasta dan Pemerintah

Lebih jauh  Menteri Ardika mengatakan tentang pentingya    semangat kebersamaan  dalam  era  keterbukaan, melalui   penggalangan  kebersamaan dan menjalin komunikasi. 

Menteri  menekankan, “Program apapun yang  dilakukan (oleh Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata) intinya harus datang dari pihak swasta.  Kami  sekadar memberikan dukungan. Bahkan dalam anggaranpun  kami  terbuka.  Apa yang kita  usulkan  seharusnya juga merupakan usulan dari swasta.  Apapun yang kita dapat,   kita gunakan   bersama-sama dengan swasta.  Nothing is  hidden.(Tidak ada yang tersembunyi.).”

Menteri  memberikan contoh mengenai  pemasaran, di mana Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata sudah  melaksanakan program pemasaran  bersama pihak swasta dengan  tim-tim kecil dari industri  swasta. 

“Saya harapkan swasta  yang  berada di depan. Dari pihak Pemerintah,   saya hanya mengatakan,  ‘this is the money that we  have. How would you like to use it ? (Ini anggaran yang kita peroleh, terserah  swasta  bagaimana kita  akan  menggunakannya ?)  

Melalui  mekanisme ini diharapkan terwujudnya good governance secara bertahap di Kemterian Kebudayaan dan Pariwisata.

“Mari kita membangun bersama-sama. Tidak bisa  saya sendirian, sehingga dengan demikian  akan bisa  tercapai suatu  efektivitas dalam  menjalankan program-program ,”  kata Menteri Ardika terus-terang, blak-blakan.

           

                                ‘On-arrival visa’

Menjawab masukan dari Ketua Indonesia Senior Tourism Club,  Adi Tirtawisata,  mengenai  pemberlakuan    on-arrival visa untuk para wisatawan manca negara seperti telah ditetapkan dalam Keputusan Presiden No.18/2003,   Menteri Ardika mengatakan paling  cepat baru akan  dilaksanakan   pada  awal tahun 2004.  (“New year, new regulation.’ ‘Tahun baru, peraturan baru’ kata  Menteri). 

Dari 49  negara  yang  para warganegaranya  dulu  mendapat  pelayanan bebas visa, atau  visa free, sekarang  telah  diubah  harus  dengan  on-arrival  visa.  Jumlah negara pun dikurangi menjadi  23  negara  dengan mengutamakan pasar wisata utama, termasuk  Taiwan. Walau kita  tidak ada   hubungan diplomatik dengan Taiwan. Untuk sesama negara anggota ASEAN  tetap diberlakukan   visa-free, berdasarkan kepada asas resiprositas  (timbal-balik).

Sekarang  sedang  dipikirkan bersama antara Kementerian Keuangan dan Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata untuk  menyisihkan  sebagian  dari  on-arrival visa fee yang besarnya kurang lebih US$20 untuk   dialokasikan untuk biaya promosi pariwisata,  kata Menteri Ardika.

Menteri Ardika juga menekankan pentingnya  sosialisasi  tentang pemberlakuan on arrival visa,  khususnya di negeri-negeri asal wisatawan mancanegara  melalui KBRI dan media untuk  disampaikan kepada  para calon  wisatawan  manca negara.

Menteri juga  berpendapat  diinsalasikannya alat-alat canggih  di counter  pembayaran  visa di Bandar-bandar udara  dan  pintu gerbang lain agar pengurusannya tidak melebihi  2  atau  3 menit,  dan selesai di satu meja (one-stop counter). Supaya  tidak  merepotkan  wisatawan.

HI Hotel Cagar Budaya

Menanggapi masukan  Sutopo Yasamihardja  dari  Indonesia  Tourism Seniors Club (ISTC) mengenai    keprihatinan atas dialihkannya management  Hotel Indonesia  ke pihak swasta, sebagai   heritage hotel (hotel cagar budaya) perlu dipertahankan  keasliannya,  Menteri Ardika mengatakan  sudah ada kesepakatan dengan Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta Raya,  bangunan  Hotel Indonesia  tetap  dipertahankan  sebagai cagar budaya. Untuk itu bentuk arsitektural  HI   akan dipulihkan kembali   ke wajah aslinya, termasuk eksterior dan interiornya dan yang tidak sesuai dengan  keasliannya  akan dibongkar,  kecuali  bangunan ‘wing’ yang menyusul kemudian. Semua yang   tidak sesuai dengan  aslinya akan dibongkar.

Konsep dasarnya Hotel Indonesia bukan cuma sekadar hotel, tetapi  warisan atau  cagar budaya  yang mengedepankan  karakter budaya. Bentuk aslinya akan dipulihkan  seperti ketika diresmikan oleh (Presiden RI ketika itu) Bung Karno pada awal  1960an.

Pihak Pemda Jakarta Raya telah membentuk  sebuah tim khusus didampingi  beberapa  petugas Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata  guna menentukan  restriksi,  termasuk  logo HI  yang tidak boleh  diubah-ubah. Bahkan  sampai   eksterior dan interior hotel serta warna asli cat di luar dan di dalam kamar maupun lukisan Lee Man Fong,  mosaik serta reliefnya. 

 

Indonesian Tourism Society

Sebagai respons  atas  berbagai  masukan dan pemikiran ITAF yang disampaikan,  Menteri Ardika  terutama menekankan  pentingnya  ITAF segera dikembangkan menjadi  sebuah badan yang untuk sementara  diistilahkannya sebagai Indonsian Tourism Society (atau Community) dengan  memberikan kilas balik  sejak  urusan kepariwisataan belum  secara resmi  ditangani Pemerintah sampai  dibentuknya sebuah  Direktorat Jenderal khusus pariwisata  sampai ke  tingkat Departemen, yang secara historis  dirintisi oleh pembentukan  Dewan Pariwisata Indonesia oleh kalangan swasta. Yang harus  disetop sekarang, menurut   Menteri Ardika, adalah  hingga sekarang penanganan kepariwisataan kita  terlalu berorientasi  kepada  pemerinah (atau government oriented.) 

Menurut Menteri Ardika, hal ini perlu dipulihkan,  sehingga  pariwisata  lebih society atau community-oriented,  atau   berorientasi kepada masyarakat  atau rakyat.

Hingga sekarang kita   sudah terlalu banyak mnggunakan istilah ‘dewan.’ Demi memulihkan orientasi kepariwisataan  kepada swasta, dan  tidak lagi kepada pemerintah,  ITAF   perlu segera  dikembangkan menjadi  suatu badan,  semacam Bapparnas (Badan Pengembangan Pariwisata Nasional). Sayangnya badan ini  dulu yang  tidak  bisa berjalan,  karena  terlalu  banyaknya  pihak yang duduk di dalamnya.

 

 Kongres Pariwisata  2004

Pada bagian lain Menteri Ardika  mengatakan perlunya diselenggarakan  Kongres Pariwisata  dalam tahun 2004,  mengingat pentingnya  kepariwisataan  dalam kehidupan bangsa  yang kini bahkan sedang  dirundung  krisis multidimensi.

Kongres kepariwisataan yang  baru untuk pertama  kalinya   akan diselenggarakan pada tahun 2004 semoga mampu menempatkan posisi pariwisata nasional kita   secara lebih  komprehensif, dari dasar falsafah dan definisinya sampai kepada perancangan dan  pelaksanaannya, supaya  pariwisata menjadi wahana yang tepat guna   mengangkat  derajad dan martabat bangsa,  dan jadi salah satu andalan perekonomian nasional.

(Winarta Adisubrata)

DR. HERMAN BAHAR : MENYINGKAP CAKRAWALA BARU ILMU ADMINISTRASI  KEPARIWISATAAN

Oleh : Winarta Adisubrata

 

Pengkajian  atas implementasi Undang Undang No.22 1999 tentang otonomi daerah  pada pembangunan kepariwisataan yang disoroti  Herman Bahar dalam disertasi doktoratnya baru-baru ini  menganggap  kepariwisataan sebagai salah satu generator perekonomian daerah.

Faktor penyebab  belum  termanfaatkannya secara optimal  atas  peluang pembangunan kepariwisataan di Sumatera Barat, menurut Herman Bahar,  karena dalam proses pembangunan pariwisata  di Kota-kota Padang dan  Bukittinggi serta Kabupaten Agam  kurang mengakomodasi kepentingan para stakeholders  yang masih merupakan permasalahan  mendasar  dalam pembangunan.

Penetapan pariwisata sebagai sektor andalan seharusnya didukung oleh tindakan-tindakan kolektif pembangunan yang mampu menciptakan sinergi di antara para pelakunya guna diarahkan  untuk mencapai sasaran. Pembangunan kepariwisataan yang bersifat multidimensi dan multifacet  bercirikan lintas  sektoral dan dengan banyak titik singgung dengan bidang kajian dan sektor pembangunan lain, berimplikasi  kepada tingginya  kerumitan pembangunan kepariwisataan yang menuntut penanganan administrasi secara spesifik.

Gambaran yang  dikemukakan Herman Bahar – yang sehari-harinya menjabat Direktur Program Pasca Sarjana dari Sekolah TInggi Pariwisata  Bandung -  dalam disertasinya berjudul ‘Pengaruh Perencanaan Sinergi Stakeholders  Terhadap Pelaksanaan Pembangunan Kepariwisataan di Kota Padang, Kota Bukittingi dan Kabupaten Agam di Provinsi Sumatra Barat’  menunjukkan diperlukannya  suatu perencanaan kepariwisataan yang mampu mendayagunakan potensi dan kapasitas kepariwisataan di tiga daerah  tersebut dalam mencapai sasaran-sasaran  yang ditetapkan. Yakni perumusan dan penciptaan suatu perencanaan yang dapat menciptakan sinergi dalam bentuk tindakan kolektif antara para stakeholders kepariwisataan.  Yang dimaksud sebagai para stakeholders  di dalam disertasi Herman Bahar  adalah  Pemerintah selaku regulator dan fasilitator,  pihak swasta selaku aktor yang terlibat langsung  dalam berbagai usaha dan kegiatan pariwisata, serta  masyarakat  selaku  host community  dari daerah tujuan wisata, termasuk  di dalamnya berbagai  Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), organisasi kemasyarakatan  serta lembaga adat.

Kenyataan menyadarkan  promovendus   akan   masih adanya perbedaan cara pandang dan keterbatasan kemampuan dari para stakeholders kepariwisataan. Untuk itu proses dan perencanaan kepariwisataan harus mampu melibatkan dan mengakomodasikan  berbagai keperluan  dan minat para stakeholders,  sehingga pelaksanaan pembangunan  kepariwisataan   tidak merugikan salah satu pelakunya. Apabila hal ini dapat dilaksanakan serta dipertahankan,  proses pembangunan kepariwisataan  suatu daerah tujuan wisata akan dapat berjalan dengan baik,  dan pada gilirannya akan menciptakan kepuasan bagi wisatawan,  meningkatkan kunjungan wisata dan pendapatan daerah.

Temuan di lapangan memperlihatkan  bahwa perencanaan sinergetis antara sesama stakeholders dalam tiga tahapan,yakni prakondisi perencanaan, perumusan rencana serta implementasi dan evaluasi memberikan kontribusi pada pelaksanaan pembangunan kepariwisataan  di Kota Padang dan Bukittingi serta  Kabupaten Agam di Sumatera Barat. Namun prakondisi  perencanaan tidak memberikan kontribusi nyata  terhadap pembangunan kepariwisataan. Secara keseluruhan  perencanaan sinergi stakeholders  yang dilakukan pemerintah daerah belum  sepenuhnya  memberikan kontribusi pada pelaksanaan pembangunan  kepariwisataan. Terlihat  masih terdapatnya faktor lain di luar perencanaan yang turut mempengaruhi pelaksanaan pembangunan kepariwisataan,   seperti faktor kultur, nilai,  SDM perencanaa pariwisata,  dan karakteristik komunitas.

Dari sisi metodologi penelitian, Herman Bahar menggunakan metode  survey  yang bersifat eksplanatoris dengan  pendekatan kuantitatif. Objek penelitian dibagi dalam empat kelompok responden yang terdiri dari kelompok responden perencana, pengusaha pariwisata, para pakar dan wisatawan. Pembagian objek penelitiaan ini dilakukan untuk memperoleh informasi  secara komprehensif  untuk dapat memperoleh fakta, permasalahan dan pemikiran dari para stakeholders kepariwisataan secara utuh.

Kajian tentang perencanaan sinergi  stakeholders  dalam pembangunan kepariwisataan merupakan suatu kajian yang tergolong baru dan amat terbatas dalam ilmu administrasi. Karakter pembangunan kepariwisataan yang spesifik akan  ketentuan ilmu administrasi dapat merupakan bahan perdebatan akademik yang amat menarik di kalangan ilmuwan sosial dan kepariwisataan.

Tim promotor  menyatakan  bahwa dalam   disertasinya,   Herman Bahar selaku promovendus  berupaya melakukan reformasi administrasi kepariwisataan  melalui model administrasi kepariwisataan yang dapat menguraikan  fungsi-fungsi kepariwisataan secara jelas dan menyeluruh.  Berdasarkan model  ini, para promotor yang terdiri dari Prof. H. Kusnaka Adimihardja , MA, Ph.D , Prof. dr. Haryo S. Martodirdjo dan Dr. Hj. Dwi Kartini, SE, Spec. Lic. menyatakan    ‘akan dapat terbentuk suatu lingkungan strategis  baru pembangunan kepariwisatan guna mengoptimalkan prospek dan mengatasi kendala pembangunan kepariwisataan secara lebih berhasil guna.’ Selanjutnya mereka menyatakan  usaha  Herman Bahar  melalui disertasinya  sebagai  ‘bentuk nyata reformasi administrasi kepariwisataan  (yang dapat)  mengembangkan model perencanaan partisipatif yang mengandalkan kepada format-format  institusi lokal guna menumbuhkan tindakan kolektif dan koalisi sinergi di antara para stakeholders.’

 

Sejauh  pemanfaatan model analisis yang memadukan hasil analisis jalur dan analytical  hierarchy process dengan objek peneltian yang berbeda, seperti terungkap dalam disertasi Herman Bahar  ini  Tim Promotor menyatakan promovendus  Herman bahar ‘behasil mengungkapkan kondisi dan keterbatasan perencanaan sinergi antara sesama stakeholders dalam pelaksanaan pembangunan  kepariwisataan secara utuh dan objektif. Para promotor  berharap  kesimpulan dan saran akademik maupun operasional yang disampaikan oleh  Herman Bahar yang  pada ujian terbuka  pada  24 Juli 2003 di  Universitas Padjadjaran  memperoleh  penilaian tertinggi dari  Dewan Penguji ‘dengan sangat memuaskan’ (summa cum laude)  ‘mampu mengembangkan cakrawala keilmuan baru, terutama yang terkait denagn admnistrasi kepariwisataan.’

Menurut  promotor  promovendus telah mengemukakan temuan penting lain, yang dapat digunakan  bagi penelitian selanjutnya, yakni unsur-unsur perencanaan pembangunan kepariwisataan daerah  yang masih perlu terus dikembangkan dengan mempertimbangkan faktor-faktor penting dan spesifik di suatu daerah, seperti kultur, nilai, SDM perencana pariwisata dan karateristik komunitas.

(Winarta Adisubrata) 

Cegah Sekitar Rotonde   ‘Hotel Indonesia’ Jadi  Glodog atau Tanah Abang

Oleh : Drs. Sutopo Yasamihardja

 

KETIKA  dengan penuh  rasa bangga  baru-baru ini saya   membaca tentang 100 perusahaan  bersejarah di Indonesia yang  mampu   tetap bertahan hingga lebih dari 50 tahun,   seperti termuat dalam majalan dwi mingguan ‘Warta Bisnis,’ saya tertarik pula akan berita headline  Mingguan Ekonomi dan Bisnis ‘Kontan’ berjudul “Hotel Indonesia  Jatuh ke Tangan “Jarum’.” Tepat pada saat   hotel warisan budaya dan monumen pengorbanan bangsa tersebut memperingati ulang tahunnya ke-41 pada 5 Agustus yang lalu.

‘Hotel Indonesia’  telah dibangun   guna mengatasi keperluan akan h otel, karena  hampir seluruh kapasitas hotel  yang ada di Jakarta  pada  awal tahun 1960an  dihuni oleh para penghuni tetap, terdiri dari para pegawai negeri sipil  dan    militer yang tidak memperoleh  perumahan dalam menjalankan tugas mereka di Jakarta 

Pada tahun 1958  hotel terbesar di Jakarta,yakni Hotel des Indes hanya memiliki 202 kamar ditambah empat kamar transit.  Tidak jarang wisatawan asing ketika itu harus diinapkan di lobby hotel, sebelum mereka melanjutkan perjalanan mereka ke pedalaman Indonesia.

Dalam  membangun kompleks olahraga  Asian Games IV  dana yang kita perlukan berasal  dari pinjaman dari Uni Soviet,  maka dana yang digunakan untuk membangun ‘Hotel Indonesia’  sebagian   berasal  dari dana pampasan perang dari Jepang, sehingga  jika dilihat dari salah satu sumber dananya  ‘Hotel Indonesia’ memiliki nilai emosional perjuangan kemerdekaan yang tinggi.

Dalam menentukan nama ‘Hotel Indonesia’,  Presiden RI ketika itu,  Ir. Soekarno secara khusus telah meminta kepada Direktur Utama Bank Industri Negara  dan Dewan Pengawas Natour untuk mengalihkan nama Hotel Indonesia  yang semula telah direncanakan akan dibangun dengan pendanaan dari Bank Industri   Negara  dengan kapasitas 100 kamar di  daerah sekitar  Kemayoran International Airport.  Kemudian diputuskan  hotel  yang akan dibangun  di  sekitgar rotonde boulevard Thamrin – Soedirman  dan Imam Bonjol akan   dikembangkan pedestrian walkway  yang nyaman di antara  kawasan kedutaan menuju ke  emporium kerajinan tangan ‘Sarinah’ yang merupakan  aspek emosional  kedua, yaitu  aspek etika kepemimpinan dan ketiga aspek pemikiran jangka panjang  yang menunjukkan kepedulian kita  akan keperluan psychis  seorang wisatawan  yang akan  berkesempatan menikmati  lingkungan  dengan  jalan kaki santai dalam lingkungan yang nyaman. Sedangkan aspek keempat  yang sangat emosional pula  adalah  menempatkan para tamu terhormat dalam bangunan  yang memiliki nuansa budaya Indonesia,  yang  sedang  menuju ke  ‘Indonesia modern,’  sambil memeliharfa tradisi budaya nasional.

Presiden Soekarno yang pada masa mudanya  turut merancang Hotel Preanger di Bandung  amat terlibat sejak tahap perancangan Hotel Indonesia. Untuk memberi wajah Indonesia modern, Bung Karno  meminta arsitek kenamaan berkewarganegaraan Amerika  keturunan Skandinavia, Abel Sorensen,  yang berhasil menyajikan wajah ‘Hotel Indonesia’  sebagai hotel modern yang efisien dan  berkemampuan  menghadirkan  unsur-unsur  arstitektur lokal (Sumatera Barat) yang telah gestyleerd  dalam nuansa arsitektur modern kita.

Sejalan dengan proses pembangunan Hotel Indonesia, Presiden Soekarno yang  banyak meneliti keadaan hotel-hotel modern, terutama yang dikelola oleh  InterContinental Hotel Corporation, anak perusahaan dari  Pan American, yang banyak disinggahinya dalam perjalanan-perjalanannya ke luar negeri,  . Bung Karno kemudian mengetahui  secara mendalam  fungsi-fungsi strategis hotel  dari  concierge,  housekeeping, maintenance d.l.l.  dari sebuah hotel.

Guna memberi warna Indonesia dalam sisi hiburannya, Bung Karno mengembangkan art and culture department  yang bertugas mengembangkan seni hiburan Indonesia untuk para tamu hotel.

Berpegang kepada credo, ‘a hotel keeper is a gentleman who stands on the same level with his guests’ secara tidak kepalang tanggung Bung karno menugaskan mantan senior diplomat yang langsung ditarik dari posnya di Angkara, Turki, untuk menjadi  General Manager  Hotel Indonesia.

Aspek nasional kelima yang terkandung dalam Hotel Indonesia adalah keprihatinan Presiden Soekarno kepada ketergantungan akan impor bahan baku makanan untuk para tamu hotel, sehingga pada proyek pembangunan Hotel Indonesia  diadakan pula  sebuah cattle ranch seluas 1.400 hektar di daerah Penumbangan, Sukabumi, dengan tujuan untuk mengamankan  sejauh mungkin pendapatan devisa dari pariwisata, agar dapat tetap konsisten pada sasaran tujuan utamanya sebagai penghasil devisa untuk Negara.

Hal-hal di atas adalah aspek-aspek emosional yang terkait dalam pembangunan  Hotel Inonesia, yang manakala konsisten  kepada perjanjian antara  pihak BUMN Hotel Indonesia  dan perusahaan rokok Djarum  atas dasar perjanjian    BOT (build-operate-transfer)  selama 30 thun dari 2003 – 2033, perlu  adanya kesepakatan  antara Djarum dan RI  tentang   persepsi-persepsi dasar untuk kepentingan Bangsa, antara lain:

  1. Hotel Indonesia adalah  the leading hotel of Indonesia with dignity and integrity, serta memiliki warna budaya Indonesia yang  terpelihara dengan baik.
  2. Hotel Indonesia dibangun dengan dana pampasan perang,  yakni dana pengorbanan bangsa Indonesia.
  3. Hotel Indonesia terletak di jalan protokol, di  mana dikembangkan pedestrian walkway, tanpa kaki lima,  yang nyaman.
  4. Hotel Indonesia adalah ‘a  learning  hotel’ bagi dunia perhotelan Indonesia.
  5. Hotel Indonesia adalah lambang Kebhinekaan Bangsa Idonesia.

Merujuk kepada  latar belakang usaha  perusahaan rokok Djarum yang telah berkembang lebih jauh mencakup  usaha pengbembangan (developer) dan   pusat perkulakan,  perusahaan ini telah akan menginvestasikan  dana sebesar Rp.1,3 triliun ( lebih dari  13 kali  jumlah utang  Hotel Indonesia   yang  harus  di‘bail out” dari BPPN) akan sangat bijaksana jika kelak Djarum tidak dibiarkan memindahkan Glodog dan  Tanah Abang ke kompleks Hotel Indonesia.  Karena jika benar akan terjadi demikian itu akan berarti Hotel Indonesia kelak  berkemungkinan mendorong timbulnya kaum paria baru dalam bentuk tukang parkjr, tukang bajaj,  tukang ojek dan para preman serta   akan mendorong hilangnya wajah boulevard yang  telah dikembangkan dengan sangat hati-hati  oleh para eksekutif Pemeintaan yang menghargai arti dan kehormatan Ibu Kota Negara. 

(Drs. Sutopo Yasamihardja).

Selamatkan  Kepulauan Seribu  !

Oleh : Winarta Adisubrata

Teluk Jakarta dengan  pesona  wisata  baharinya  juga  memiliki  taman nasional Kepulauan Seribu. Dan bukan hanya itu. Di dasar teluk ini kabarnya pernah  terdampar  kapal-kapal Kerajaan Belanda  dan Portugal, akibat  pukulan topan badai atau keberatan  muatan mata uang emas,  hingga kedua  kapal itu  tenggelam di teluk ini ratusan tahun lalu.

Selama puluhan tahun Teluk Jakarta telah  mengekspor  emas lain: ikan-ikan hias,  yang tiap tahunnya mencapai  nilai  lebih dari  US$ 110,000  (1978). 

Dari status  kecamatan hingga kemudian jadi  kabupaten,   Kepulauan Seribu menyimpan  kekayaan potensial di darat maupun di laut, lengkap dengan segala  permasalahannya, Itulah gambaran  selintas  tentang   “Sorga Pulau Seribu” (Seribu Paradise)..

                                        Prospek Pariwisata Kepulauan

Satu di antara Kepulauan Seribu yang berjumlah hanya 999 itu adalah Pulau Bidadari (15 km dari Jakarta),  sehari-hari  dikunjungi  penduduk Jakarta. Pulau Putri  (65 km dari Jakarta), biasa merupakan favorit  para week-enders.  Pulau Putri  dapat dicapai  dari Jakarta dengan perahu penduduk atau   perahu nelayan, maupun  kapal charter dari Marina atau Ancol. Pelayanan  transport untuk umum  tiap hari  tersedia  di  marina Ancol.  Bahkan  Pulau Putri  pernah  ‘dijual’ kepada turis  dengan  paket  wisata yang menggunakan  pesawat  charter, karena   Pulau Panjang yang sangat berdekatan dari Pulau Putri   dapat didarati dengan pesawat  STOL ( short take off or landing).

Sudah sejak  1979 oleh suatu tim ahli dari Food and Agriculture  Organisation (FAO)  dan  Departemen Pertanian telah  dipetakan,  di mana saja  penginapan-penginapan  dapat dibangun,  di luar kawasan Taman Nasional. Demi menjaga  kelestarian lingkungan yang rawan oleh berbagai tekanan  penduduk   pada  waktu itu,  yang nyaris    tanpa peduli  menggerogoti kekayaan lingkungan Kepulauan Seribu. Batu dan terumbu kurang, pasir,  ikan  termasuk ikan hias, sampai-sampai     beberapa pulau pun tenggelam karena  tidak mampu lagi  bertahan  di atas permukaan laut.

Belum lagi tentang adanya  pulau-pulau yang  diklaim sebagai milik pribadi oleh oknum-oknum penggede dan yang  punya uang. Entah bagaimana sekarang nasibnya.

                                                     Di Antara Masalah

Kabupaten Kepulauan Seribu  dengan   kehadiran Taman Nasional Kepulauan Seribu,, sebuah marine national park  dapat melihatnya sekaligus  sebagai  beban atau justru   bermanfaat. 

Taman Nasional yang   sejak 1983 diresmikan  melalui sebuah Keputusan Presiden selama ini  telah lebih dari 20 tahun  telah mengalami  sakit kronik dan akut , sehingga praktis   tak mampu menjalankan fungsi pelestarian, karena tidak terkontrol dari  perongrongan  oleh tekanan penduduk terhadap  kekayaan alam di dalam maupun luar    kawasan taman nasional.

Kurangnya  dana pengelolaan taman nasional, termasuk  kurangnya tenaga ahli serta peralatan, secara tidak langsung  justru mendorong makin besarnya   tekanan manusia  terhadap kelestarian taman nasional  sehingga makin tak terkendali kerusakannya..

Khusus pada tahun-tahun krisis  selama  lima tahun terakhir Taman Nasional Kepulauan Seribu   makin terkuras  kekayaan alam darat dan baharinya, akibat tekanan  penduduk sekitar yang    makin sulit  berupaya sekadar untuk   menutup keperluan  hidup  sehari-hari.

Dengan turut serta melibatkan diri dalam usaha-usaha menjaga Taman Nasional Kepulauan Seribu, menurut hemat kita    Pemerintah Kabupaten  setempat  akan  turut memetik manfaat dari Taman Nasional ini. Melalui  penyediaan  berbagai   macam keperluan dari para pengunjung taman  nasional maupun para wisatawan yang  berakhir pekan di kawasan Teluk Jakarta,   Pemerintah  Kabupaten kepulauan ini     boleh turut   berbangga,  karena   wilayahnya memiliki taman nasional  yang  paling dekat dari Ibu Kota, berikut segala konsekuensi dan risiko yang  ditimbulkannya.

                                            Pesta Pulau Seribu

Kesadaran akan waktu (time sense)  dan  kesadaran akan perencanaan (sense of planning) pada Dinas Pariwisata Jakarta Raya dan Pemerintah Kabupaten Kepulauan Seribu dalam     menyiapkan  Pesta Pulau Seribu  22 Juni  tahun depan  mengobati kekhawatiran akan sia-sianya jangka  waktu  6  - 9 bulan mendarat yang bisa saja  ibarat menguap  sirna,  jika   tidak dilakukan perencanaan yang  njlimet, teliti  dan  tepat sasaran.

Jangka waktu dimaksud akan sangat produktif dan bermanfaat   untuk melakukan popularisasi dan sosialisasi  penyelenggaraan Pesta Pulau Seribu   sebagai  sarana   public relations  yang ditujukan kepada  masyarakat ramai dan  masyarakat pengusaha  di Jakarta untuk turut memberikan perhatian kepada  kawasan wisata  dan taman nasional Kepulauan Seribu.

Perencanaan  yang matang akan dapat membantu    merehabilitasi  dan membenahi  kerunyaman yang melilit  Kepulauan Seribu dalam  jangka pendek. Sekaligus  sebagai persiapan penyelenggaraan Pesta Pulau Seribu, Dinas Pariwisata dan Pemda Kabupaten Pulau Seribu  dapat     bekerja sama dengan LSM pencinta alam dan pariwisata,  pramuka,  pelajar, mahasiswa  dan masyarakat untuk      melakukan  berbagai kampanye kebersihan,  rehabilitasi  biota  dan  situs  konservasi dengan cara langsung turun  ke lapangan memunguti sampah, misalnya.

Pelibatan  media massa akan  membangkitkan   minat orang banyak   untuk turut mengambil bagian  dalam memberikan perhatian kepada  Kabupaten Pulau Seribu yang kaya akan   keragaman kekayaan alam dan  pariwisata bahari.

Pembenahan  seluruh  mata rantai  fasilitas wisata  dan  objek wisata  di  Kepulauan  Seribu  dan  rehabilitasi terhadap kerusakan lingkungan melalui   synergisme  antara  Pemda DKI Jakarta,  Direktorat Jenderal Pelestarian Hutan  dan Konservasi Alam  bersama    masyarakat umum dan dunia  usaha  akan sangat membantu penyiapan Pesta Pulau Seribu tahun depan,   serta  memudahkan  perencanaan dan pengelolaan Kabupaten Pulau Seribu  sebagai kawasan wisata bahari dan  pelestarian alam bahari.

Satu contoh sederhana,   selenggarakan saja  acara perkemahan tiap akhir pekan  untuk   para pramuka, pelajar dan mahasiswa. Pemerintah Kabupaten Pulau Seribu jadi  tuan rumah. 

Sebagai balas jasa  pramuka, pelajar dan  mahasiswa  diajak  membersihkan  pantai,  memunguti sampah dan  membenahi tempat-tempat  di  lingkungan  konservasi alam,  di mana dulu  pernah  penyu-penyu singgah untuk bertelur.  Kenapa   mereka tidak diajak beternak  tukik, anak penyu,  untuk memulihkan  kawasan penyu  ada  di Teluk Jakarta  ?   

Di Antara Daftar Pekerjaan Rumah  (PR) Kabupaten Pulau Seribu  bersama  Manajemen Taman Nasional Pulau Seribu 

bulletSudahkah  Pulau Kelapa  yang dulu  pernah dijadikan   bagian dari taman nasional  diperluas dan dikelilingi  ‘zona penyangga’ (buffer zone)  ?
bulletTidak boleh ada lagi  pulau-pulau di dalam kawasan taman nasional  yang  disewakan.   Pembangunan resort wisata di sini tidak mutlak    berlawanan dengan kepentingan taman nasional,  asal  pembangunannya tidak menggunakan bahan setempat.
bulletKegiatan di darat  dalam kawasan  taman nasional tidak boleh berlawanan dengan kepentingan manajemen taman nasional.
bulletPulau Putri yang  memiliki  fasilitas wisata seperti pusat penyelaman harus  berada di dalam  zona penyangga.  Bagaimana keadaannya sekarang ?
bulletPusat penyelaman-Diving Center  ( bukan Direktorat Perlindungan Alam maupun Pemerintah Kabupaten) yang  harus bertanggung jawab  atas keselamatan para penyelam.

Di antara  yang perlu dilaksanakan

bulletPara pengunjung yang ingin  menikmati keindahan lingkungan terumbu karang  perlu disediakan  kapal kapal beralas  kaca. Jika ini belum ada, Pemerintah Kabupaten dapat bekerja sama dengan pihak manajemen taman Nasional Pulau Seribu  untuk  mengadakannya..
bulletPihak manajemen taman nasional pernah dianjurkan  membuat  program pendidikan  yang berkaitan dengan  dampak buruk dari penggunaan tombak untuk  menangkap ikan (spear fishing),  juga  pembersihan dari  sampah  di kawasan pantai,  dan pembuangan jangkar di sembarang tempat.
bulletPuluhan tahun lalu  ditetapkan standard pengumpulan ikan hias oleh (pada waktu itu)  Departemen Perikanan dan  pihak manajemen taman nasional.  Sudahkah  hal ini  dilaksanakan ?, demi mencegah  terlalu cepat terkurasnya ikan-ikan hias  dari Teluk Jakarta.
bulletPembenahan khususnya  kebersihan  Pulau Rambut  perlu  diperhatikan,  Dulu  justru para petugas Perlindungan Alam sendiri yang  mengotori  kawasan pantai pulau ini.
bulletKontrol terhadap pencemaran  Teluk Jakarta selama puluhan tahun belum terlaksana secara optimal. Apa yang masih  harus dilakukan  untuk menekan  tekanan sampah dan  limbah industri   yang  selama ini dilempar  ke teluk ini  ?

(Winarta Adisubrata)

=========================================================================

‘On-arrival Visa’  bukan satu-satunya Variable Kebijakan Pariwisata

Oleh: I Wayan Bendhi / Kepala  Sekolah Tinggi Pariwisata Bandung

 

Menurunnya jumlah wisatawan ke Indonesia  sejak 1997 yang  berbarengan  dengan krisis multi dimensi,  merupakan salah satu indikator ekonomi, yang secara    otomatis  terjadi  serentak berbarengan   dengan  menurunnya pemasukan devisa  yang berasal  dari sektor pariwisata manca negara.

Dengan menyimaknya   secara mendalam, kita akan melihat  pengaruh lingkungan social (social environment) seperti faktor globalisai, keamanan dunia, terorisme internasional, politik, ekonomi dan teknologi sangat berpengaruh  terhadap kegiatan pariwisata nasional maupun internasional.

Lingkungan internal seperti perubahan organisasi pariwisata  yang terkait dengan UU No.25 /1999  yang berakibat  terhadap sumber dana  bagi Pemerintah Pusat  menjadikan atmosfer organisasi kepariwisataan, baik yang ada di jajaran Pemerintah  maupun  swasta dan  masyarakat,  mengalami perubahan yang  cukup mendasar.

Pengaruh  lingkungan sosial dan  internal yang tidak dibarengi dengan reposisi produk pariwisata  yang dapat diatur  oleh Perda, serta atas dasar UU No.22 / 1999 dan UU Pariwisata No.9 /1990  mengakibatkan terjadinya   perubahan  dan mengakibatkan  belum  dapat ditentukan, di mana  produk pariwisata daerah  dapat  diatur  yang secara sinergis serta mutlak  di arahkan serta  sejalan dengan kebijakan pariwisata nasional.

Kepariwisataan Indonesia yang telah tumbuh dan berkembang sejak 1980 hingga 1997  telah memberi dampak ganda terhadap sektor-sektor lain,  terutama kepada kegiatan ekonomi kerakyatan yang sangat luas cakupannya, baik di kalangan pengusaha kecil dan menengah,  khususnya di daerah sekitar  daerah tujuan wisata yang telah banyak dikunjungi,  seperti  Yogyakarta, Bali, Lombok, Tana Toraja, Bukittinggi, Bandung  dan Jawa Barat pada umumnya, maupun Maluku, Irian Jaya, Kalimatan dan lain-lain.

Dengan telah diinvestasikannya sejumlah  dana, baik untuk sarana maupun prasarana  kepariwisataan, objek dan atraksi pariwisata,  sarana-sarana aksesibilitas, usaha jasa wisata, termasuk kemudahan pelayanan bebas visa, kunjungan singkat dari   49  negara di dunia serta kantor-kantor pemerintahan Indonesia yang dibangun  beserta rencana lainnya di sekitar 300 kabupaten dan kota menggambarkan  kenyataan bahwa kepariwisatan Indonesia patut mendapat perhasian yang serius dari semua stakeholders, terutama Pemerintah, pihak swasta dan masyarakat.  Yang tidak kurang pentingnya adalah wisatawan   manca negara dari 49 negara yang memperoleh pelayanan  bebas visa kunjungan singkat  yang kini diperbarui dengan Keppres No.18 / 2003 yang membatasi status pemberian bebas visa  yang diberikan  di pintu masuk di Indonesia  sebagai on arrival visa, dengan jumlah negaranya  pun dikurangi dari 49  menjadi  22  negara  dan satu kawasan.

Sikap yang kurang hati-hati dan tidak arif  dalam membaca perubahan-perubahan ini bisa menggiring kita kepada kesimpulan seakan-akan  perubahan  kebijakan pemberian visa  tersebut  akan mendorong turunnya jumlah kunjungan wisata,  termasuk  total arrival dan total  length of stay yang akan   berakibat buruk terhadap pariwisata kita.

Kita mengetahui total (gross) revenue merupakan hasil perkalian  dari total visit  dikalikan  dengan total expenses/tourist/day, sehingga  kita akan memperoleh total dollar  devisa   untuk Negara.

Dengan lebih mendalam mengamatinya, di samping lingkungan sosial dan faktor-faktor internasional, kita mengenal pengaruh lingkungan atau   task environment,  seperti   travel environment dan  travel advisory  maupun  perusahaan asuransi yang tidak mau membayar  klaim asuransi. Keterkaitan variables   ini sangat penting serta memiliki kaitan lintas sektoral  dalam  kepariwisataan khususnya  di  Indonesia  pada masa sekarang, serta  dalam jangka waktu tiga tahun mendatang.

Kita tidak boleh pula mengabaikan adanya UU no.22 dan 25 /1999,    di samping undang-undang lain yang mengatur tentang lingkungan hidup, pertahanan dan keamanan,  terorisme,  penataan ruang,  agraria, hak-hak   asasi manusia,  hak cipta, ketenagakerjaan, pendidikan, pemerintahan daerah, konservasi sumber daya hayati dan ekosistem,  benda cagar budaya, perpajakan, investasi, perbankan,  maupun undang-undang mengenai sektor lain yang tak terpisahkan  dari  kegiatan kepariwisatan yang  berdampak positif  terhadap kepariwisataan.

Tidak boleh  pula kita  abaikan  kemajuan teknologi, pengaruh budaya global dsb.  yang sangat mempengaruhi kepariwisataan Indonesia.

Analisis terhadap lingkungan sosial serta  organisasi internal  maupun  task environment  sangat menentukan posisi kepariwisataan kita,  berikut perubahan faktor-faktor yang sangat  mempengaruhi  percepatan perkembangan  pariwisata  global, yang tidak memungkinkan kita lepas dari pengaruh dan dampaknya.

Dari analisis terhadap berbagai faktor ini  kita akan sampai kepada jawaban, apakah posisi kepariwisataan kita mandeg atau stagnant apa telah terjadi divestasi,  atau  pertumbuhan (dalam angka positif  atau negatif.)

Reformasi yang masih bergulir  sekarang  khususnya dalam bidang  kepariwisataan nasional,  termasuk dalam hal  kebijakan dan rencana strategisnya,   berada di tangan Pemerintah Pusat, sementara pengembangan produk  berada di tingkat Propinsi atau  Daerah Tingkat II, Kabupaten atau Kota, yang memerlukan proses sinergi yang memakan  waktu cukup lama, di sisi lain berbarengan dengan itu  pola  wisatawan dunia pun sudah berubah dengan cepat pula.

Bagi pelaku kepariwisataan, baik Pemerintah, swasta maupun masyarakat,  perubahan pola pikir (mind set) dengan paradigma baru  dan daya inovatif  menjadikan   peri laku harus mampu pula  menjawab perubahaan yang terjadi demikian cepat.

Dengan demikian kita melihat visa on arrival hanyalah  sekadar  salah satu variabel yang merupakan peluang untuk merumuskan kembali strategi kebijakan kepariwisataan Indonesia,  termasuk implementasinya, seperti rencana anggaran serta  standard operation procedure  (SOP) yang harus ditetapkan secara nasional  untuk dijadikan acuan dan pedoman sinergisme  terhadap produk pariwisata daerah.

Sesuai dengan  Douglas C. Grechtling seperti dituliskannya dalam Practical Tourism Forecasting,  kunjungan wisatawan di suatu destinasi   yang  mengakibatkan peningkatan  room night sold sangat  ditentukan oleh  beberapa fatkor seperti:

1.    Pendapatan per capita per tahun wisatawan di negara  asal (tourist generating country), dikurangi oleh biaya  hidup, dan sisanya  menjadi buying capacity  dari seseorang untuk mengunjungi suatu negara tujuan wisata.  Besarnya  saldo tersebut  berkorelasi  terhadap keinginannya untuk berkunjung ke suatu destinasi.

2.    Selisih  koers mata uang di  generating country dan destination country.

3.    Tarif angkutan udara yang juga menjadi  pertimbangan bagi calon wisatawan.

4.     Tarif hotel (akomodasi)  yang menjadi pertimbangan pula.

5.    Budget  promosi  dari suatu destinasi untuk   memperkenalkan produk kepariwisataannya terhadap para potential customets  agar  mereka menjadi actual customers  yang  datang berkunjung.

6.    Kreativitas  untuk menyelenggarakan international events  di suatu destiansi.

Keenam faktor tersebut di atas akan menghasilkan peningkatan total arrival dan berdampak positif terhadap total room night sold  dari suatu  destinasi.

Evalausi  kegiatan kepariwisataan, baik oleh Pemerintah, masyarakat  maupun pengusaha swasta hendaknya dilaksanakan secara konsisten serta berlanjut  untuk jangka waktu satu  sampai tiga tahun.  Waktu yang singkat ini digunakan untuk menjawab pengaruh faktor-faktor  seperti  social environment,  organisasi internasional, task environment yang sangat cepat,  serta   dengan alat-alat evaluasi  yang standard,  sehingga akan diperoleh faktor-faktor apa yang mempengaruhi sasaran kepariwisataan nasional, termasuk  evaluasi terhadap pengurangan sejumlah negara yang memperoleh  on arrival visa yang berdasar kepada asas timbal balik (reciprocal.)

Dengan menjawab perubahan yang demikian cepat  maka hasil evaluasinya dapat dijadikan dasar untuk

Mengukur kebijakan kepariwisataan, apa telah sesuai dengan perubahan       dan hasil evaluasi kegiatan pariwisata  menjawab    apakah tantangan  dapat dijadikan suatu kesempatan. UU Pariwisata No. 9 /1990  hendaknya secepatnya diamandemen  serta mengacu  kepada   semua  stakeholders  kepariwisataan, yakni  Pemerintah, masyarakat,  usaha swasta dan  wisatawan (customers).

1.    Mengukur kebijakan kepariwisataan, apa telah sesuai dengan perubahan    dan hasil evaluasi kegiatan pariwisata  menjawab    apakah tantangan  dapat dijadikan suatu kesempatan. UU Pariwisata No. 9 /1990  hendaknya secepatnya diamandemen  serta mengacu  kepada   semua  stakeholders  kepariwisataan, yakni  Pemerintah, masyarakat,  usaha swasta dan  wisatawan (customers). 

2.    Strategi kebijakan nasional dan rencana program serta promosi yang  disinergikan dengan produk kepariwisataan daerah.

3.     Hasil evaluasi  dan penelitian kegiatan pariwisata nasional  dan daerah untuk   dijadikan pedoman dan acuan  rencana program selanjutnya.

4.     Strategi reposisi produk kepariwisataann nasional dan daerah diarahkan kepada segmen pasar yang jelas  di tourist generating country.

5.    Investasi usaha jasa kepariwisataan dalam era global ini dibangun  di potential  generating country untuk  menumbuhkan whole sale yang diukur dengan kemampuan para whole salers ,  atau kurang lebih 30 persen dari yang dihasilkan dari negara tsb.

6.    Profil kepariwisataan nasional dan daerah  selalu dikaji secara makro dan mikro, serta diarahkan kepada aspek pasar dan pemasaran.

7.    Sistem pemasaran kepariwistaan nasional yang tidak   dipusatkan hanya kepada produk, namun  juga pada  strategi kebijakan, rencana program  nasional, promosi dan investasi, serta dipertemukan dengan pengembangan produk yang mengacu kepada  daerah (Propinsi, Kabupaten, maupun Kota.)

8.    Kepariwisataan sangat terkait dengan sektor-sektor lain. Untuk itu diperlukan suatu Surat Keputusan Bersama di antara para menteri terkait  sebagai instrumen hukum, agar supaya dapat diciptakan kebersamaan, demi tercapainya sasaran eknomi kerakyatan yang berpedoman  kepada  perangkat hukum dimaksud.

 Kesimpulan sementara kita:

Pemberian  on arrival visa bukanlah satu-satunya variable yang menentukan turun (atau naik)nya jumlah kunjungan wisatawan manca negara. Faktor-faktor  yang lebih menentukan adalah (1) strategi kebijakan yang lebih komprehensif, (2) rencana program promosi serta (3)  reposisi produk pariwisata nasional yang bersinergi dengan produk-produk pariwisata daerah dengan    segmen pasar yang cocok (matching) dengan pola peri laku customer yang  terus-menerus  berubah. 

(I Wayan Bendhi).

 

 

 

 

Send mail to sahid_djatmika@yahoo.com with questions or comments about this web site.
Copyright © 2004 Indonesia Tourism News Syndicate
Last modified: 09/06/04